• April 12, 2024
Masalah medis menghantui Napoli

Masalah medis menghantui Napoli

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terduga dalang penipuan tong babi, Napoles, mendapat satu hari bebas dari tahanan: untuk menjalani tes medis di rumah sakit polisi. Apakah hasilnya mengkhawatirkan?

Manila, Filipina – Terduga dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles mendapat satu hari bebas tahanan: menjalani tes medis di rumah sakit polisi.

Sebelumnya, ia mengajukan permohonan pemeriksaan kesehatan menyusul ditemukannya kista ovarium berukuran 3 sentimeter pada September 2013. Apakah hasilnya mengkhawatirkan?
Piala Bea melaporkan.

Wanita yang menjadi pusat penipuan tong babi keluar dari pusat penahanannya untuk pertama kalinya tahun ini.

Dua konvoi membawa Janet Lim Napoles ke Rumah Sakit Umum Camp Crame di mana dia menjalani serangkaian tes.

Napoles diduga dalang skandal korupsi terbesar di negara itu hingga saat ini. Pengadilan Makati mengabulkan mosi Napoles untuk melakukan pemeriksaan medis setelah dia mengeluh hipoglikemia, penurunan berat badan drastis, nyeri dada, sakit perut parah, dan pendarahan menstruasi yang banyak.

Napoles saat ini ditahan di kamp polisi Laguna karena secara ilegal menahan mantan ajudannya yang membocorkan rahasia dirinya, Benhur Luy. Dia juga menghadapi tuduhan perampokan atas penipuan tong babi.

Tes yang dilakukan pada bulan Oktober 2013 menunjukkan tumor ovarium dan penurunan jumlah hemoglobin Napoles. Tes darah juga menunjukkan peningkatan kadar CA 125, penanda biologis kanker ovarium. Napoles telah dua kali ditolak jaminannya, dan kubunya mengatakan perjalanan singkat keluar dari Fort Sto Domingo sangat penting untuk kesejahteraannya.

Di Camp Crame, pemeriksaan fisik berlangsung lebih dari 2 jam – pengambilan darah, USG transvaginal, dan pap smear. Hasil USG bertentangan dengan CT scan bulan Oktober 2013.

KEPALA SUPT ALEJANDRO ADVINCULA, DIREKTUR PELAYANAN KESEHATAN : Kalau kita membaca hasil tahun lalu dan hasil tahun ini, berbeda. Supaya kamu punya sesuatu untuk dimakan. Kesannya awalnya kista ovarium sebelah kanan. Sekarang ada benjolan, tapi bukan di indung telur tapi di rahim. (Kalau kita bandingkan hasil tahun lalu dan hasil tahun ini – berbeda. Awalnya hasilnya kesan kista ovarium sebelah kanan. Sekarang ada benjolan, tapi di rahim, bukan di ovarium. )

Dokter PNP mengatakan Napoles “memiliki gambaran” tentang hasil USG, namun menolak memberikan rinciannya.

dr. MICHELLE DAGUNO, OB-GYN RUMAH SAKIT UMUM CAMP CRAME: Ketika dia mengetahuinya, dia hanya sedikit khawatir. Tidak apa-apa benjolan di indung telur yang terlihat, saya yakin di bulan September, sudah hilang. Jadi sekarang, kami beri tahu dia bahwa dia tidak terlalu mengkhawatirkan. (Ketika dia mengetahuinya, dia khawatir. Namun kami mengatakan kepadanya bahwa hal itu tidak terlalu mengkhawatirkan.)

Dokter PNP menekankan: tidak ada ancaman terhadap hidupnya.

KEPALA SUPT ALEJANDRO ADVINCULA, DIREKTUR PELAYANAN KESEHATAN : Kalau begitu, itu hanya berarti satu hal. Tidak menjadi perhatian saat ini, tidak masalah. Tidak, dia tidak dikurung. Faktanya, dia akan dikembalikan ke tempatnya di 4-A (Hasil tes hanya berarti satu hal: saat ini tidak menjadi perhatian, tidak ada masalah. Dia tidak akan dikurung. Faktanya, dia sedang dalam perjalanan kembali ke pusat penahanannya di Laguna.)

Hakim Elmo Alameda dari Pengadilan Negeri Makati Cabang 150 mengizinkan kubu Napoles membawa hasil tes tersebut ke rumah sakit lain untuk mendapatkan opini kedua.

Pengacaranya mengatakan mereka mungkin meminta pengadilan agar dia menjalani “tes khusus” lagi untuk lebih memahami kondisi medisnya. Namun perjalanan keluar Laguna lagi tidak akan murah.
Dengan 100 anggota PNP dikerahkan, para pejabat memperkirakan perjalanan Napoles dari Laguna ke Manila menelan biaya P120.000 masing-masing.

Hasil ujian akan keluar pada Rabu sore namun PNP menyatakan tidak akan mengumumkan hasilnya ke publik.

Jika tersangka ratu tong babi menderita suatu penyakit, apa dampaknya terhadap penahanannya, dan yang lebih penting, kasusnya?
Akankah ini menjadi titik balik kisah gadis poster korupsi?
Bea Cupin, Rappler, Manila. – Rappler.com

Pengeluaran SDY