• April 13, 2024
COA sekarang akan mengajukan kasus korupsi

COA sekarang akan mengajukan kasus korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah tidak lagi hanya secara pasif menunjukkan penyimpangan dalam dana pemerintah dan berharap lembaga-lembaga atau masyarakat yang peduli untuk mengambil tindakan atas temuan-temuan tersebut

MANILA, Filipina – Komisi Audit (COA) tidak lagi hanya secara pasif menunjukkan ketidakberesan dalam penanganan dana pemerintah dan berharap lembaga-lembaga atau masyarakat yang peduli untuk mengambil tindakan atas temuan-temuan tersebut dan mengajukan kasus suap dan korupsi terhadap pejabat yang melakukan kesalahan.

Pada tanggal 14 Februari, COA membentuk Kantor Penuntutan dan Litigasi yang tidak hanya akan melakukan advokasi terhadap auditor yang digugat namun, yang lebih penting, akan bekerja sama dengan pengacara Ombudsman dalam menuntut kasus korupsi.

Resolusi COA 2014-004 untuk pendirian kantor – yang diumumkan pada Rabu, 26 Februari – ditandatangani oleh Ketua COA Ma. Gracia Pulido Tan dan Komisaris Heidi Mendoza. Peraturan ini mulai berlaku segera setelah diumumkan dalam Lembaran Negara atau surat kabar yang mempunyai peredaran umum.

PLO, yang akan berada di bawah Sektor Layanan Hukum COA, pada awalnya akan memiliki 32 staf. Ini termasuk 12 jaksa yang akan menangani kasus pidana, perdata dan administrasi; 6 pengacara untuk membela auditor dalam tuntutan hukum; 6 peneliti hukum; dan 3 orang asisten administrasi.

Tan dan Mendoza mengatakan kerja investigasi bersama yang dilakukan COA dengan Kantor Ombudsman untuk membangun kasus membuat mereka menyadari perlunya sebuah kantor yang didedikasikan untuk persiapan bukti dokumenter.

Tim Investigasi Gabungan (JIT) Ombudsman-COA bekerja dari tahun 2002 hingga 2010 dalam audit khusus atas saham pemerintah sebesar P96,6 miliar di proyek gas alam Malampaya, termasuk P19,4 miliar yang diyakini digunakan untuk proyek-proyek non-energi. terkait. perkembangan.

Tim juga menemukan kejanggalan sebesar P1,7 miliar mengenai program daging babi dari Quedan and Rural Credit Guarantee Corporation (Quedancor), transfer dana sebesar P734 juta yang dipertanyakan dari Departemen Pertanian ke Perusahaan Agri-Bisnis Nasional, dan pupuk P728 juta. dana. mencurangi

“Ada kebutuhan untuk membentuk kantor yang khusus bertugas membantu penuntutan dan litigasi kasus-kasus JIT, yang diprakarsai oleh COA terhadap pejabat publik dan individu swasta serta kasus-kasus yang melibatkan tindakan audit,” kata komisaris.

Sebelumnya, COA selalu merujuk temuannya mengenai penyelewengan dana ke Kantor Ombudsman, Departemen Kehakiman, atau Komisi Pelayanan Publik.

Ketika mengejar pejabat yang harus mengembalikan penyimpangan dan pencairan dana publik yang meragukan, COA harus diwakili oleh Kejaksaan Agung.

Namun, Tan dan Mendoza mengatakan, pasal 2 (2), pasal IX-D Konstitusi memberikan COA “kewenangan eksklusif untuk menentukan ruang lingkup audit dan investigasi serta untuk menetapkan teknik dan metode” yang diperlukan untuk melaksanakan mandatnya untuk melaksanakan .

“Dalam pelaksanaan mandatnya, ditemukan berbagai penyimpangan yang memerlukan pengajuan tuntutan pidana, perdata atau administratif terhadap pejabat publik dan individu yang terlibat,” kata mereka dalam resolusi tersebut.

Pada bulan Januari ketika dia menghadiri sidang Senat, Komisaris Tan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa COA siap untuk menuntut lembaga-lembaga yang pejabatnya telah mengantongi uang muka selama 10-15 tahun terakhir. – Rappler.com

Hongkong Pools