• April 18, 2024
Masyarakat Adat mencari pemimpin yang mengakui hak-hak mereka

Masyarakat Adat mencari pemimpin yang mengakui hak-hak mereka

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dumagats dari Tanay, Rizal mencari representasi yang lebih baik untuk membela hak-hak mereka

TANAY, RIZAL, Filipina – Suku Dumagat di Tanay melihat pemilu mendatang sebagai waktu untuk memanggil kandidat yang dapat membela hak-hak suku yang dilanggar.

Kami mencari pemimpin yang dapat menjunjung hak-hak kami. Ini satu-satunya keluhan kami, untuk menegakkan hak-hak kami,”, ungkap Bernardo dela Cruz, ketua komunitas Dumagat. (Kami mencari pemimpin pemerintahan yang dapat melaksanakan hak-hak kami. Ini adalah satu-satunya harapan kami – untuk mengakui hak-hak kami.)

Hak untuk menerapkan aturan mereka sendiri

Chief dela Cruz mengatakan bahwa mereka telah lama menunggu dukungan dari pemerintah untuk menegakkan peraturan dan regulasi mereka sendiri terhadap orang-orang yang memasuki komunitas mereka.

Banyak penduduk dataran rendah melanggar hak-hak mereka menurut dela Cruz. Salah satu kasus pelanggaran hak-hak mereka yang paling menonjol adalah eksploitasi sumber daya alam secara ilegal di wilayah leluhur mereka.

Mereka tidak lagi malu pada kita. Mereka masuk dan keluar ke sini dengan kayu yang mereka tebang dari hutan kami,dela Cruz mengajukan banding. (Mereka bahkan tidak malu dengan tindakan mereka. Mereka datang dan mengambil kayu-kayu yang mereka tebang secara ilegal dari hutan kami.)

Kurangnya pengakuan terhadap hak-hak mereka oleh masyarakat dataran rendah dan pemerintah menghalangi pemimpin masyarakat untuk mengambil alih operasi pembalakan liar di pegunungan. Gunung adalah sumber kebutuhan dasar utama suku Dumagat.

Tanay dianggap sebagai salah satu bagian negara dengan penebangan liar terbanyak. Tahun 2012, DENR menyita lebih dari R3 juta kayu yang ditebang secara ilegal dalam satu operasi.

Undang-Undang Hak Masyarakat Adat tahun 1997 memberikan hak kepada Masyarakat Adat (IP) untuk mengatur akses pengunjung ke wilayah mereka dan melaksanakan hukum adat mereka.

Namun, menurut dela Cruz, dalam praktiknya hak-hak ini seringkali diabaikan.

Hak atas dukungan pemerintah

Dumagat juga menyerukan hak mereka atas dukungan pemerintah melalui pelaksanaan program yang memenuhi kebutuhan budaya mereka.

Terkadang orang datang ke sini untuk membantu kami, tapi biasanya tidak ada apa-apa,” berbagi salah satu Dumagat. (Bantuan jarang menjangkau komunitas kami. Seringkali tidak ada bantuan.)

Dumagat Tanay merupakan penerima program Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan yang disebut 4P atau Program Pantawid Pamilyang Pilipino. Program ini memberikan tunjangan tunai bulanan kepada setiap keluarga.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa 4P bukanlah cara yang paling efektif untuk mengentaskan kemiskinan pada komunitas masyarakat adat karena program ini memerlukan dokumen identifikasi berbeda yang biasanya tidak dimiliki oleh IP.

Program ini juga mengharuskan warga Dumagat melakukan perjalanan ke dataran rendah hanya untuk mendapatkan bantuan keuangan, sehingga menyebabkan mereka mengeluarkan biaya transportasi tambahan.

Masyarakat mengimbau penerimaan sumber makanan berkelanjutan seperti carabaos dan bibit untuk pertanian guna memerangi kelaparan di kota.

Beginilah cara kami sebagai penduduk asli hidup, sulit,Rody Conception, kata seorang lansia Dumagat. (Kehidupan kami sebagai masyarakat adat sungguh memprihatinkan.)

Menurut mereka, sebagian besar bantuan yang mereka terima berasal dari sekolah dan lembaga swadaya masyarakat.

MEMILIKI HAK UNTUK MEMILIH.  Setiap tiga tahun sekali, suku Dumagat Tanay berjalan dan menyeberangi delapan sungai hanya untuk sampai ke daerah terdekat di dataran rendah.  Sejalan dengan pemilu mendatang, sebuah organisasi sekolah mengadakan program pendidikan pemilih untuk kelompok tersebut pada 21 April lalu.

Kebutuhan akan representasi

Selain mengakui hak-hak mereka, anggota Dumagat kini yakin bahwa mereka harus terwakili di Dewan Perwakilan Rakyat melalui daftar partai yang mereka pilih.

Mereka mengatakan kepada kami, jika kami ingin menegaskan hak-hak kami dan menuntut keuntungan, kami harus membentuk kelompok,kata dela Cruz. (Kami diberitahu bahwa jika kami ingin menggunakan hak kami dan menerima manfaat dari pemerintah, kami harus membentuk organisasi kami sendiri.)

Saya berharap kami diberi kesempatan untuk menyampaikan proposal kami kepada pemerintah,” katanya. (Kami berharap dapat diberi kesempatan untuk menyampaikan keprihatinan kami kepada pemerintah.)

Tujuh daftar partai masyarakat adat disetujui oleh COMELEC untuk mencalonkan diri dalam pemilu: Abante Katutubo, Inc. (ABANTE KA), Elang Masyarakat Adat Filipina, Inc. (AGILA), Liga Aksi Massa Adat (ALIM), Koalisi Nasional Aksi Masyarakat Adat (ANAC-IP), Suku Maju Untuk Negeri (ATM) dan Partai Sektoral Masyarakat Adat Katribu (KATRIBU).

Sebuah komite kongres yang dikenal sebagai Komite Kebudayaan Nasional didedikasikan untuk pembentukan undang-undang bagi masyarakat adat.-Rappler.com

Mary Joie Cruz adalah Magang Rappler. Ikuti dia lebih jauh Twitter untuk pembaruan waktu nyata.

HK Malam Ini