• April 15, 2024
Siaran Berita Rappler |  9 Mei 2013

Siaran Berita Rappler | 9 Mei 2013

Hari ini di Rappler.

Cerita 1: KODE SUMBER PCOS COMELEC BARE
Sixto Brillantes, ketua Komisi Pemilihan Umum, menyajikan kode sumber mesin pemindai optik di wilayah tersebut empat hari sebelum pemungutan suara pada 13 Mei.
Tinjauan lokal terhadap kode sumber PCOS dimulai pada hari Kamis.
Pengawas pemungutan suara telah lama menuntut perombakan kode etik, cetak biru utama mesin penghitung suara.
Brillantes menerima kode tersebut dari Dominion Voting Systems yang berbasis di AS, yang sebelumnya memblokir peluncurannya karena perselisihan hukum dengan perusahaan Venezuela, Smartmatic.
Brillantes mengatakan peninjauan kode sumber oleh partai politik “bukanlah prasyarat” untuk pemilu paruh waktu.
Ia menambahkan, “Hal ini akan menunjukkan bahwa pemilu ini kredibel, bahkan bagi partai-partai politik yang bertikai.”
Brillantes menghadapi Mahkamah Agung dalam argumen lisan tentang kode sumber pada hari Rabu.
Corazon dela Paz-Bernardo, ketua Namfrel, mengatakan tidak akan ada waktu untuk meninjau kode sumber.

CORAZON DELA PAZ-BERNARDO, NAMFREL KETUA: Kode sumber tersedia untuk ditinjau … Pihak berkepentingan yang mungkin memenuhi syarat untuk ditinjau tidak akan punya waktu untuk melakukannya sebelum pemilu. Rupanya mereka bisa melakukannya sebelumnya. Ini adalah perselisihan. Jadi ada yang mungkin ingin membawanya ke Mahkamah Agung.

Taruhan senator Richard Gordon mengatakan kepada Pengadilan Tinggi bahwa pemilu harus ditunda tanpa tinjauan kode sumber lokal.

Cerita 2: TIDAK ADA ‘LARANGAN UANG’ TANPA ANGGUKAN AQUINO
Presiden Benigno Aquino mengatakan Komisi Pemilihan Umum tidak bisa menerapkan larangan uang tanpa persetujuannya.
Pada hari Kamis, Aquino mengkritik lembaga pemungutan suara karena menerapkan resolusi yang membatasi penarikan uang tunai dalam upaya membatasi pembelian suara.
Aquino mengatakan resolusi tersebut dapat berdampak buruk pada kegiatan perekonomian.
Ia menambahkan, “Usulan ini seperti pendekatan yang dapat menghentikan pembelian suara, namun juga akan menghentikan banyak aktivitas yang tidak bermaksud mengganggu.”

Cerita 3: BANKIR MEMINTA SC UNTUK MENCABUT LARANGAN UANG
Asosiasi Bankir Filipina meminta Mahkamah Agung untuk menghentikan Komisi Pemilihan Umum atau Comelec yang menerapkan larangan uang.
Asosiasi tersebut sedang meminta perintah penahanan sementara dari Mahkamah Agung setelah resolusi Comelec no. 9688, yang membatasi penarikan tunai hingga P100.000 dari 8 Mei hingga 13 Mei.
Pada hari Kamis, badan pemungutan suara mengubahnya, mengecualikan mereka yang secara teratur menarik lebih dari P100,000.
Ketua Comelec Sixto Brillantes mengatakan banklah yang memutuskan siapa yang akan dibebaskan.
Badan jajak pendapat tersebut mengubah larangan uang setelah adanya kritik dari Bank Sentral Filipina.
BSP mengatakan pihaknya enggan menerapkan larangan tersebut karena melanggar undang-undang kerahasiaan bank di negara tersebut.

Cerita 4: JIMENEZ: PEMBELIAN SUARA MENINGKAT KARENA SISTEM OTOMATIS
James Jimenez, juru bicara Komisi Pemilihan Umum, mengatakan pemilu paruh waktu tahun 2013 penting untuk menunjukkan persiapan Comelec menuju sistem pemilu otomatis.
Dia mengatakan para pemilih memiliki ekspektasi yang lebih tinggi setelah pemungutan suara otomatis pertama pada tahun 2010.

JAMES JIMENEZ, PEMBICARA COMELEC: Sekarang, ketika semua orang melihat apa yang terjadi di tahun 2010, mereka mempunyai banyak harapan, mereka mempunyai banyak harapan mengenai bagaimana hal ini seharusnya menjadi lebih baik, hal ini seharusnya menjadi lebih baik, dan oleh karena itu, banyak orang yang secara aktif berbicara tentang hal ini. tentang hal itu…Pemilu ini akan menjadi sangat penting karena akan membuktikan bahwa pemilu pertama bukanlah suatu kebetulan.

Jimenez mengatakan larangan uang adalah upaya untuk membatasi pembelian suara. Ia mengatakan resolusi tersebut mungkin akan lebih diterima jika diperkenalkan secara bertahap.

JAMES JIMENEZ, PEMBICARA COMELEC: Kalau dipikir-pikir, mungkin akan lebih cerdas jika Comelec secara perlahan dan perlahan mendapatkan masukan mengenai usulan ini dari masyarakat luas, bukan hanya dari orang-orang yang terkait dengan hal-hal tersebut. Namun untuk mengetahui bahwa masyarakat luas akan menanggapinya, maka mungkin hal ini akan memiliki peluang yang lebih baik.

Jimenez juga mengatakan pembelian suara meningkat karena pemilu otomatis.
Pengawas jajak pendapat mengatakan tren telah beralih dari pembelian suara eceran ke pembelian suara secara grosir.

JAMES JIMENEZ, PEMBICARA COMELEC: Menurut kami, praktik jual beli suara mendapat dorongan dari pemilu otomatis karena pemilu otomatis tidak dapat memanipulasi hasil. Jadi kalau tidak bisa memanipulasi hasil, yang paling logis adalah memanipulasi input hasil, yaitu pemilih.

Cerita 5: APAKAH DANDING TETAP NEGROS?
Kecenderungan pengusaha Danding Cojuangco dalam politik Negros Occidental sedang ditantang.
Carmela Fonbuena melaporkan.

Negros Occidental adalah ibu kota gula Filipina. Ini menghasilkan lebih dari separuh produksi gula negara.
Ini adalah rumah bagi haciendero kaya yang mengekspor gula ke Eropa dan Amerika Serikat.
Para haciendero ini juga mengendalikan politik lokal di bawah kepemimpinan orang luar yang menjadi raja, Danding Cojuangco.

GENARO LIM-AO ALVAREZ: Semua politisi di sini di Negros, dia memperlakukan kami dengan sangat adil. Dia tidak meminta bantuan. Yang dia inginkan adalah untuk kepentingan provinsi. Saya pikir semua orang menyukainya.

Pemilu dulunya membosankan di Negros.
Posisi pemerintah ditentukan bukan melalui pemungutan suara, melainkan melalui pertemuan partai Danding, Aliansi Negros Bersatu atau UNA.
Namun dalam kejadian yang tidak terduga, Gubernur Freddie Marañon memutuskan untuk mencalonkan diri kembali, bertentangan dengan Danding yang telah menunjuk Wakil Gubernur Lim-ao Alvarez sebagai calon gubernur.

ALVAREZ: Persoalan bermula ketika Gubernur Maranon berubah pikiran karena berjanji tidak akan mencalonkan diri lagi.
HUKUM: Hanya orang bodoh yang tidak berubah pikiran. 19 walikota membujuk saya untuk mencalonkan diri.

UNA terpecah dan untuk pertama kalinya dalam sejarah, para kandidat menghadapi lawan yang serius.
Sekutu melawan mantan sekutu. Teman berkelahi teman. Politik Negro sedang diubah.
Perpecahan ini mempertaruhkan pengaruh Danding sebagai raja politik di provinsi tersebut dan semakin meningkatkan pengaruhnya dalam politik nasional.
1,6 juta pemilih di Negros Occidental – provinsi dengan hak suara terbesar ke-4 di negara tersebut – adalah sebuah alat tawar yang dapat ia tawarkan kepada politisi nasional.

ALVAREZ: Bahkan para senator, mereka bahkan sampai meminta persetujuan duta besar. Jika Anda berkecimpung dalam politik lokal, di sini di Negros saya pikir hanya Duta Besar Cojuangco yang penting.

Marañon mengatakan ia telah mengembangkan jaringan politiknya sendiri, dan mampu mengalahkan mesin mantan pendukungnya.

HUKUM: Ini adalah tantangan besar. Ini adalah perjuangan yang berat. Namun masyarakatlah yang mendukung saya – masyarakat akar rumput, sektor keagamaan, nelayan, dan petani. Mereka yang telah mendapatkan manfaat dari program saya.

Pemilu di sini lebih dari sekedar pertarungan antara dua mantan sekutu yang kini saling bertengkar.
Ini menjadi ujian bagi cengkeraman Danding Cojuangco di provinsi kaya suara ini.
Carmela Fonbuena, Rappler, Negros Barat.

Cerita 6: WRAP: BERITA PEMILU

GRANAT MELEDAK DI RUMAH KEPALA DOJ TUA GONZALEZ
Sebuah granat meledak Kamis pagi di kediaman mantan Menteri Kehakiman Raul Gonzalez di Barangay Quintin Salas, Jaro.
Gonzalez mengatakan insiden itu bisa jadi merupakan “pelecehan politik” karena putranya, Raul Jr., mencalonkan diri sebagai anggota kongres di Kota Iloilo melawan Jerry Treñas dari Partai Liberal.

2 TENTARA TEWAS, 6 TERLUKA DI LERENG KALINGA
Di Kalinga, dua tentara tewas dan enam luka-luka setelah orang-orang bersenjata menyergap sebuah kelompok yang mengangkut mesin penghitung suara pada hari Kamis.
Anggota Brigade Infanteri ke-17 Angkatan Darat Filipina sedang dalam perjalanan ke kota Lubuagan dan Tinglayan ketika insiden itu terjadi.
Orang-orang bersenjata itu diyakini anggota Tentara Rakyat Baru.

RTC MEMBERIKAN JAMINAN UNTUK WALIKOTA BULACAN RABU
Di Bulacan, Pengadilan Regional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Wakil Walikota San Rafael Cipriano Violago sehubungan dengan pembunuhan Pasukan Investigasi dan Deteksi Kriminal Bulacan Rafael Bartolome Mei lalu.
Laporan awal polisi pada saat pembunuhan itu mengatakan Bartolome “dijebak” dan dibunuh setelah menanggapi panggilan seorang teman di sebuah subdivisi.

KELUHAN MEMBELI SUARA JIKA VS VILLAFUERTE GAGAL
Di Camarines Sur, tiga saksi mengajukan pengaduan jual beli suara terhadap daftar Villafuerte.
Para saksi mengatakan kandidat lokal dari Koalisi Rakyat Nasionalis membagikan amplop berisi uang selama tur kampanye pada hari Senin.
Villafuerte mencalonkan diri sebagai gubernur Camarines Sur.

‘KAMI MUNGKIN MEMBUNUH DIA JIKA DIA MENANG’
Di Leyte, Walikota Baybay yang terpilih kembali, Carmen Cari, membantah tuduhan bahwa keluarganya terlibat dalam pembunuhan yang gagal terhadap saingannya, kandidat Aliansi Nasionalis Bersatu Marilou Galenzoga.
Dalam konferensi pers, Cari berkata: “Mengapa kita membunuhnya? Mungkin jika dia bisa dimenangkan.”
Galenzoga mengklaim putra Cari mengirim orang untuk membunuhnya pada hari Senin.
Dia adalah penantang politik pertama keluarga Cari dalam 32 tahun.

STAF CALOOCAN REP MENCURI FILE COMELEC?
Di Caloocan, polisi menangkap tersangka pendukung Perwakilan Distrik 1 Oscar Malapitan karena mencuri file dari kantor Komisi Pemilihan Umum setempat pada hari Rabu.
Polisi mengatakan berkas-berkas itu berisi daftar pemilih yang terkomputerisasi.
Keempat tersangka mengaku ingin memverifikasi nama-nama pemilih di daftar Comelec.

Cerita 7: THE WRAP: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di posisi kedua, pemimpin oposisi Anwar Ibrahim meminta warga Malaysia untuk bergabung dalam protes nasional menentang pemilu yang menurutnya dicuri dari rakyat.
Berbicara kepada para pendukungnya, Anwar mengatakan: “Kami akan terus berjuang dan kami tidak akan pernah menyerah.”
Besarnya jumlah pemilih meningkatkan peluang kampanye oposisi untuk menggambarkan pemilu tersebut sebagai kemenangan curang bagi rezim yang telah memerintah Malaysia selama 56 tahun.

Di peringkat 4, astronot Amerika Buzz Aldrin, orang kedua yang berjalan di Bulan, mengatakan Amerika Serikat harus memimpin dalam membangun pemukiman permanen di Mars.
Berbicara pada konferensi para ahli antariksa, pria berusia 83 tahun itu mengatakan AS harus mulai “menampung dan menetap di Mars.”
Seruannya agar AS memimpin perlombaan luar angkasa ke Mars sejalan dengan rencana pengiriman manusia pertama ke Mars pada tahun 2030-an.

Dan di urutan ke 9, Ariel Castro, mantan sopir bus sekolah berusia 53 tahun, didakwa dengan 3 dakwaan pemerkosaan dan 4 dakwaan penculikan.
Castro memiliki sebuah rumah di Cleveland, Ohio, tempat ketiga wanita tersebut diselamatkan pada hari Senin setelah satu dekade disandera.
Para wanita tersebut berusia remaja atau awal 20-an ketika mereka menghilang.

Hongkong Prize