• June 12, 2024
Mayat tentara yang dimutilasi ditemukan di Maguindanao

Mayat tentara yang dimutilasi ditemukan di Maguindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) ‘Tindakan agresi BIFF ini dimaksudkan untuk menggagalkan proses perdamaian antara pemerintah dan MILF,’ kata Teresita Deles, penasihat presiden untuk proses perdamaian

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pasukan pemerintah di Maguindanao menemukan mayat dua tentara yang dimutilasi dan diculik oleh orang-orang bersenjata yang tergabung dalam kelompok Front Pembebasan Islam Moro (MILF) yang memisahkan diri.

Dalam sebuah pernyataan, militer Filipina mengatakan mayat-mayat itu adalah milik dua dari 3 tentara yang sedang tidak bertugas yang diculik oleh Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF).

Letkol Kit Teofilo, komandan 68st Batalyon Infanteri, kata pasukan, menemukan jenazah Pfc Dunhill Aragon dan Pfc Henry Caunga di sepanjang jalan raya Isulan-Cotabato di Shariff Aguak, Maguindanao pada Senin, 6 Agustus.

“Wajah seorang tentara dimutilasi hingga tidak dapat dikenali lagi sebelum dia ditembak di kepala. Yang lainnya memiliki bekas penyiksaan di sekujur tubuhnya, termasuk luka sayatan. Itu adalah kejahatan mengerikan yang dilakukan oleh orang-orang yang tidak punya hati,” kata Teofilo.

Dua korban laki-laki lain yang belum diketahui identitasnya ditemukan bersama dengan jenazah kedua tentara tersebut. Jenazah mereka juga dibawa ke rumah duka di Sultan Kudarat pada hari Senin.

Teofilo mengatakan tentara tersebut sedang menaiki sepeda motor menuju Kota Cotabato untuk mengambil uang ketika orang-orang bersenjata menghentikan mereka setelah melewati Shariff Aguak.

Mereka dinyatakan hilang pada Senin pagi setelah gagal mencapai tujuan.

Pihak militer mengatakan prajurit ketiga, Sersan. Sonny Estabillo dari 38st Batalyon Infratri juga diculik oleh orang-orang bersenjata BIFF saat mengambil rute yang sama ke Kota Cotabato.

Pasukan berusaha menemukan tentara yang hilang di pinggiran kota Datu Unsay dan Datu Saudi Ampatuan.

Militer mengutuk eksekusi mendadak yang dilakukan BIFF, yang dipimpin oleh mantan komandan MILF Ameril Umra Kato.

Komandan pelarian MILF dan sekarang pemimpin BIFF Ameril Umra Kato dalam sebuah wawancara dengan Rappler pada tahun 2011. Semua foto oleh Beth Frondoso

Di Kota Zamboanga, para pemimpin Muslim mengutuk serangan hari Minggu tersebut, dan menyesalkan bahwa serangan tersebut terjadi selama bulan Ramadhan, periode suci bagi umat Islam.

Gubernur Mujiv Hataman dari Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) mengatakan serangan itu “menyedihkan”. Perwakilan Maguindanao, Simeon Datumanong, mengatakan serangan tersebut tidak diperlukan, terutama karena serangan tersebut terjadi saat perundingan perdamaian antara pemerintah dan MILF sedang berlangsung.

Ghazali Jaafar, wakil ketua urusan politik MILF, mengatakan: “Sayangnya, banyak umat Islam yang masih menghadapi krisis ekonomi, akibat konflik bersenjata sebelumnya, ketika serangan itu terjadi.”

Hataman mengatakan dia telah menginstruksikan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) di wilayah tersebut untuk membantu 2.000 keluarga yang kehilangan tempat tinggal akibat pertempuran tersebut.

Pertempuran sporadis terus berlanjut

Penculikan ketiga tentara tersebut terjadi di tengah serangkaian serangan BIFF di 11 kota di Maguindanao selama akhir pekan. Pertempuran antara pasukan dan anak buah Kato merenggut nyawa seorang warga sipil dan dua pejuang BIFF.

Militer mengatakan baku tembak sporadis masih terjadi di beberapa wilayah Maguindanao di mana para pejuang BIFF “(melecehkan) dan menyelinap ke arah pasukan yang tertindas.”

BIFF mengkonfirmasi serangan tersebut, dan mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan pembalasan atas kematian seorang anggota BIFF dan serangan terhadap saudara Muslim mereka di Basilan.

Pertempuran tersebut dikhawatirkan akan mengakibatkan perpindahan besar-besaran penduduk desa.

Teresita Deles, penasihat presiden untuk proses perdamaian, menyesalkan serangan tersebut.

“Tindakan agresi BIFF ini dimaksudkan untuk menggagalkan proses perdamaian antara pemerintah dan MILF. Kami meyakinkan publik bahwa insiden-insiden ini tidak akan mempengaruhi kemajuan besar yang telah kita bangun dengan susah payah dan terus-menerus bersama rekan-rekan kita, yang paling penting adalah mekanisme gencatan senjata yang tetap ada dan menjaga perdamaian bagi komunitas kita.”

MILF menjauhkan diri dari serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak terlibat dalam agresi tersebut dan bahwa pertempuran tersebut tidak akan menghentikan perundingan perdamaian. – dengan laporan dari Amir Mawallil/Rappler.com

SDY Prize