• June 16, 2024
Peringatan ‘Lepto’ akibat banjir

Peringatan ‘Lepto’ akibat banjir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warga yang tinggal di daerah banjir disarankan untuk pergi ke rumah sakit saat gejala pertama demam muncul untuk memeriksa kemungkinan leptospirosis

MANILA, Filipina – Masyarakat yang tinggal di daerah banjir disarankan untuk pergi ke rumah sakit saat gejala pertama demam muncul untuk memeriksa kemungkinan leptospirosis, Departemen Kesehatan mengumumkan pada Selasa, 7 Agustus.

DOH mengeluarkan peringatan “lepto” menyusul banjir besar yang melanda Metro Manila dan setidaknya 7 wilayah lain di seluruh negeri.

“Mereka yang terus terpapar di perairan banjir yang berpotensi terkontaminasi harus mengonsumsi doksisiklin 200 mg seminggu sekali,” kata Asisten Menteri Kesehatan Eric Tayag.

Rumah sakit harus bersiap menghadapi masuknya pasien, tambahnya.

Bagaimana Anda tertular leptospirosis

Leptospirosis adalah penyakit yang menyebabkan demam, nyeri otot, sakit kepala, dan dalam beberapa kasus, mata merah. Penyakit ini disebabkan oleh kuman yang menginfeksi hewan dan hidup di urinnya.

Cara paling umum orang tertular penyakit ini adalah dari air atau tanah yang mengandung urin hewan. Kuman dapat masuk ke dalam tubuh melalui luka, goresan, atau jaringan lembab berwarna merah muda yang menutupi mulut, hidung, dan mata Anda.

Hewan yang dapat membawa penyakit ini antara lain:

  • Anjing
  • Hewan pengerat, seperti tikus dan mencit
  • Sapi
  • Kuda
  • Babi
  • Domba
  • Kerbau
  • dolar

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengatakan penyakit ini dapat dicegah dengan:

  • Jangan berenang, berjalan, atau menelan air yang mungkin terkontaminasi urin hewan
  • Kenakan penyeberang dan sepatu pelindung di dekat tanah dan air yang mungkin mengandung urin hewan
  • Hindari kontak dengan cairan tubuh atau urin hewan, terutama jika Anda mengalami luka atau goresan
  • Jauhkan makanan dan minuman dari binatang
  • Jauhkan tikus dan mencit dari rumah Anda

Mereka yang menderita penyakit stadium lanjut mungkin mengalami perubahan warna tubuh (menguning), urin berwarna gelap dan tinja berwarna terang, sakit kepala parah, keluaran urin rendah, gagal ginjal, kerusakan hati dan otak, serta kejang pernapasan.

CDC mengatakan leptospirosis dapat berkembang antara 2-28 hari setelah terpapar bakteri tersebut. Gejala awal yang umum meliputi:

  • Demam
  • Panas dingin
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Muntah
  • Diare
  • Sakit perut
  • Penyakit kuning (menguningnya kulit dan mata)
  • Ruam
  • mata merah

Mereka yang memiliki gejala dianjurkan untuk menghubungi dokter untuk tes darah atau urin. Kemungkinan pengobatannya adalah antibiotik. “Pengobatan paling efektif bila dimulai sesegera mungkin,” kata CDC.

Kasus leptospirosis meningkat di Filipina. Sejak 1 Januari hingga 7 Juli, DOH mencatat total 2.003 kasus leptospirosis. Jumlah ini mencerminkan peningkatan sebesar 125,7% dari 887 kasus pada periode yang sama tahun lalu. Sebanyak 97 orang telah meninggal karena penyakit ini tahun ini. – Rappler.com

Untuk pembaruan cuaca lebih lanjut, kunjungi situs mikro #WeatherAlert.

Setiap orang didorong untuk membantu. Lihat daftar pusat evakuasi dan operasi bantuan di Metro Manila untuk lokasi di dekat Anda.

Selengkapnya di #Peringatan Cuaca:

Togel SDY