• February 22, 2024
Maynilad mencari sumber air lain selain Angat

Maynilad mencari sumber air lain selain Angat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maynilad air Services Inc. sedang mencari sumber air di provinsi-provinsi untuk menambah pasokan dari Bendungan Angat

MANILA, Filipina – Maynilad Water Services Inc. sedang mencari sumber air di provinsi-provinsi untuk menambah pasokan dari Bendungan Angat.

“Kami melihat peluang tersebut di provinsi-provinsi tertentu. Saya pikir yang akan membantu adalah pemerintah daerah yang sangat reseptif,” kata Ketua Metro Pacific Investment Corporation (MPIC) Manuel V. Pangilinan dalam konferensi pers tanggal 9 Mei.

Maynilad, pemegang konsesi perusahaan air minum Zona Barat di Metro Manila, memperoleh 97% airnya dari Bendungan Angat di provinsi Bulacan.

“Angat tetap menjadi risiko. Ini adalah struktur lama dan kami berupaya merehabilitasinya,” CEO dan Presiden Maynilad Ricky P. Vargas mengakui.

“Karena kami berada di Manila, kami tentunya harus bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk melaksanakan proyek lokal di Pampanga atau Cebu atau di mana pun proyek tersebut berada, namun ini adalah permasalahan yang kompleks,” kata Pangilinan mengacu pada banyak pihak yang terlibat. dalam produksi air.

“Anda mempunyai sumber air dan listrik dan bagaimana Anda menyalurkan sebagian besar air ke perusahaan distribusi dan dari perusahaan distribusi ke pelanggan… Ada kepentingan di masing-masing hal tersebut. Jadi ketika Anda menata ulang sistem air, Anda berhadapan dengan cukup banyak entitas,” ujarnya.

Chief Financial Officer MPIC David Nicol mengatakan belanja modal Maynilad pada tahun 2012 akan mencapai P8,3 miliar, sebagian besar dari modal perusahaan induk Metro Pacific Investment Corp yang berjumlah sekitar P27 miliar. (MPIC juga memiliki anggaran berikut untuk belanja modal unit lainnya: P1,3 miliar untuk jalan raya, P11,9 miliar untuk distributor listrik Manila Electric Company (Meralco), dan P1,4 miliar untuk rumah sakit, dan P4 miliar untuk MPIC. )

DMCI Holdings yang dipimpin MPIC dan Consunji mengendalikan Manilad.

Bersama dengan mitranya di zona timur, Manila Water Co.

Baik Maynilad maupun Manila Water menentang pembangunan Bendungan Laiban di provinsi Rizal dan Quezon, dengan alasan kemungkinan bahwa bendungan tersebut akan dibebani dengan air yang lebih mahal sehingga harus dibeli dari investor yang membangun proyek pasokan air tersebut.

Saingan bisnis San Miguel Corp. adalah pendukung utama proyek Laiban, yang diusulkan sebagai alternatif Bendungan Angat.

Para pejabat bidang air mengatakan bahwa Metro Manila kemungkinan menghadapi masalah pasokan karena air dari Bendungan Angat mungkin tidak akan mencukupi pada tahun-tahun mendatang. – Rappler.com

Data Sidney