• April 20, 2024
Mayweather menghadapi Alvarez pada 14 September

Mayweather menghadapi Alvarez pada 14 September

Floyd Mayweather melawan Canelo Alvarez dari Meksiko pada 14 September.

SINGAPURA – Ada suatu masa ketika Floyd “Money” Mayweather (44-0, 26 KO) akan memilih lawan-lawannya berdasarkan algoritma berisiko rendah dan imbalan tinggi yang memberinya bayaran besar, sementara kemungkinan kalah berkurang. .

Hari-hari itu sepertinya sudah berlalu.

Dalam dua pertarungan terakhirnya, Mayweather menghadapi Boricua yang memiliki pukulan keras, yang dikenal sebagai Miguel Cotto, mungkin dalam pertarungan terberatnya hingga saat ini. Dia juga baru-baru ini mengalahkan Robert Guerrero yang tangguh dalam apa yang bisa dianggap sebagai penampilan terbaik dari penguasaan pertahanannya, dalam karirnya selama hampir dua dekade.

Memang benar, Mayweather tidak pernah tampil sebaik saat di atas ring. Dengan ayahnya, Floyd Mayweather Sr., yang kembali mengajarinya seni bertahan dan pamannya Roger melengkapi skuad latihan mereka, Mayweather tampak hampir tak terkalahkan dan benar-benar berbahaya.

Hal ini memberinya lebih banyak alasan untuk menghadapi tantangan terbesar dalam kariernya mulai saat ini.

Sekarang, jika laporan tersebut benar, Mayweather telah setuju untuk melawan Saul “Canelo” Alvarez (42-0, 30 KO) pada tanggal 14 September di Las Vegas, Nevada – sebuah pertarungan yang telah diteriakkan oleh para penggemar sejak pertarungan super Pacquiao-Mayweather gagal. .

Kayu manis

“Canelo” adalah kayu manis dalam bahasa Spanyol dan diberikan kepada Alvarez sebagai nama panggilan karena rambut merahnya yang menyala-nyala. Dia tidak terlalu diperhatikan selama beberapa tahun terakhir, namun baru-baru ini mendapatkan popularitas dengan beberapa kemenangan mengesankan atas lawan-lawannya yang terkenal.

Dia mengalahkan pemain seperti bintang Contender Alfonso Gomez, Kermit Cintron, legenda ring Shane Mosley, sesama pendatang baru Josesito Lopez dan, dalam pertarungan terakhirnya, Austin “No Doubt” Trout yang berperingkat tinggi – semuanya petarung yang mengalahkan Alvarez dengan baik .

Pada suatu titik di awal karir Alvarez, miliarder Carlos Slim Helu pernah menawarkan Manny Pacquiao $65 juta dolar untuk melawan pemuda Meksiko di Makau, yang pada saat itu dianggap hampir tidak dikenal publik.

Menghadapi juara Pound-for-Pound Pacquiao akan meroketkan sahamnya, bahkan dengan kekalahan. Dia masih terlalu muda pada saat itu dan mungkin akan tetap kalah, tetapi fakta bahwa Helu memberikan tawaran yang begitu menguntungkan kepada Pacquiao mencerminkan potensi pertumbuhan Alvarez.

Hingga saat ini, Canelo adalah salah satu bintang olahraga terbesar. Kekuatan tarikannya dapat dibandingkan dengan raja Bayar-Per-Tayang sepanjang masa Oscar Dela Hoya, yang memadukan ketampanan dan hook kiri yang kejam. Hal yang sama juga berlaku pada Alvarez, yang tidak hanya menarik perhatian massa namun juga memiliki kekuatan yang luar biasa.

Di usianya yang baru 23 tahun, Alvarez akan menjadi salah satu penantang termuda yang pernah dihadapi Mayweather dalam beberapa tahun terakhir dan akan mendapatkan keunggulan dari pemain muda dan energi di pihaknya. Meskipun Anda dapat mengharapkan Mayweather untuk mengalahkan dan mengungguli siapa pun yang dihadapinya, Alvarez secara luas dianggap sebagai tantangan terberat yang dapat dihadapi Mayweather saat ini dalam karirnya.

Alvarez cepat dan kuat, dan melancarkan tembakan yang sangat merusak yang bertujuan untuk melukai dan merobek. Kecepatannya adalah yang terbaik dan dapat menandingi kecepatan pukulan demi pukulan Mayweather. Namun, dia agak datar dan lambat, yang pasti akan dimanfaatkan oleh Mayweather. Tetap saja, ini adalah pertarungan yang bagus di atas kertas dan akan memberikan sesuatu yang menarik bagi para penggemar di akhir tahun ini.

Pecahkan rekor

Dela Hoya dan Mayweather mencetak rekor pembelian PPV terbanyak untuk pertandingan tinju di 2,4 juta rumah ketika mereka bertemu di ring 6 tahun lalu, melampaui rekor sebelumnya sebesar 1,99 juta yang dipegang oleh Evander Holyfield dan Mike Tyson yang direkrut.

Sejak itu, tidak ada acara tinju PPV lainnya yang bisa menandinginya. Namun dengan banyaknya pengikut Alvarez di Meksiko dan Amerika Serikat serta hasil imbang Mayweather yang luar biasa, mengingat potensi pemasaran pertarungan ini yang sangat besar dan pertarungan besar antara dua petinju besar tersebut, para pakar memperkirakan bahwa rekor 2,4 juta penonton tersebut akan terjepit.

Tinju dipandang sebagai olahraga yang sekarat dalam beberapa tahun terakhir. Fans semakin frustrasi dengan kenyataan bahwa petarung terbaik berjuang untuk mencapai kesepakatan untuk bertarung satu sama lain. Meski demikian, Mayweather-Alvarez berusaha untuk tetap menghidupkan olahraga tersebut. Penghargaan harus diberikan kepada kedua petarung karena telah melangkah maju.

Dalam laporan oleh VegHype, Mayweather sendiri membenarkan kabar tersebut. “Saya telah memilih lawan saya untuk 14 Septemberst dan ini Canelo Alvarez. Saya memberikan apa yang diinginkan para penggemar. Itu akan diadakan di MGM Grand.”

Laporan tersebut juga menyebutkan kedua kubu menyepakati bobot tangkapan sebesar 152 pon. Kecuali ada kendala yang tidak terduga, nampaknya pertempuran ini benar-benar dapat dilanjutkan.

Semoga orang terbaik yang menang. – Rappler.com

Togel HK