• May 19, 2024
Melampaui definisi dan batasan

Melampaui definisi dan batasan

Nikki Luna

Saya sudah lama mengeksplorasi konsep perempuan dalam karya saya. Namun dalam satu setengah tahun terakhir, gagasan saya tentang wanita telah melampaui definisi dan batasan.

Saya telah bertemu banyak dari mereka dari berbagai lapisan masyarakat dan keadaan yang tak terbayangkan—ibu, teman perempuan, pekerja rumah tangga, dan perempuan yang berjuang untuk bertahan hidup setiap hari.

Dulu, wacana saya tentang perempuan adalah tentang bagaimana saya melihat gender ini dari situasi saya. Karya-karya saya menyentuh detail pribadi yang intim—kesibukan sehari-hari di zona perang domestik.

Inspirasi utama saya adalah ibu saya yang penuh kasih sayang dan tidak mementingkan diri sendiri, ibu yang saya jadikan tolak ukur dalam diri saya. Saya rasa saya tidak akan pernah bisa setara dengannya. Dia memberikan seluruh hidup dan dirinya untuk memenuhi setiap kebutuhan, mengatur setiap peran, karena itulah yang diberikan masyarakat kepadanya.

Kemartiran adalah sesuatu yang kita muliakan. Budaya, agama, politik kita telah menghasilkan begitu banyak martir ikonik yang kita idolakan. Kita bersimpati dan mengidentifikasi diri kita dengan mereka dalam beberapa hal, namun sebagian besar dukungannya bersifat pasif: anggukan, acungan jempol, dan salut.

Nasib perempuan justru berada di tempat perjuangan diam-diam. Perempuan terus-menerus menegosiasikan hal ini secara diam-diam, perjuangan mereka belum sepenuhnya nyata. Tapi apapun yang mereka menangkan, kini kami menikmati buahnya.

Dan hal ini tampaknya dilupakan oleh kaum reaksioner—mengutuk kekuatan perempuan sebagai lingkaran menjahit yang terdiri dari perempuan-perempuan gila.

Hak-hak perempuan yang kita miliki saat ini diperjuangkan dengan berani oleh gerakan pembebasan perempuan. Perjuangan perempuan dalam sejarah untuk membebaskan diri kini membantu setiap gadis yang membutuhkan.

Jika undang-undang ini tidak diperjuangkan dengan keras, seorang profesor perempuan yang saya kenal akan kehilangan pekerjaannya. Dia diminta untuk mengambil cuti karena dia hamil namun memilih untuk tetap tidak menikah—situasi yang dianggap tidak pantas oleh pihak administrasi sekolah. Undang-undang yang melindungi hak-hak perempuan mengizinkan guru untuk mempertahankan bayinya, status lajangnya, dan pekerjaannya.

Pertempuran kembar

Peran perempuan, yang ditugaskan oleh masyarakat, merupakan pekerjaan tanpa pamrih jika diukur dengan sistem yang mengutamakan nilai uang dari pekerjaan.

Istri petani yang mengurusi pekerjaan bertani yang padat karya, pulang memasak, mencuci cucian kotor, mengasuh anak, melayani suami yang sama-sama kelelahan, dan masih banyak lagi. Dia sendiri lelah, tetapi masa-masa sulit dan keluarganya lapar. Dia hanya perlu mengambil peran sebagai penyedia dan pengasuh.

Dan itu tidak berhenti pada kelelahan fisik. Selalu ada ancaman kejantanan.

Seorang buruh pabrik disambut ciuman basah majikannya. Dia berbaris dengan semua wanita lainnya, seperti di kamp konsentrasi. Mereka tidak dapat berhasil sampai mereka memberikan kata sandinya, kata sandinya adalah: izinkan saya membelai Anda. biarkan aku menyentuhmu Jika tidak, Anda akan kehilangan pekerjaan. Anda tidak mempunyai hak untuk tinggal.

Perusahaan-perusahaan ini menerapkannya berdasarkan kontrak untuk mencegah para pekerja membentuk serikat pekerja. Pekerja laki-laki dieksploitasi. Para pekerja perempuan mengalami pelecehan seksual. Seorang perempuan akhirnya berdiri, membentuk serikat pekerja, mengajukan kasus dan menjalani seluruh prosesnya. Perjuangan ini merupakan rintangan, namun ia tetap mengakui hak-hak perempuan dan kemenangannya tidak hanya bagi dirinya atau para perempuan, namun juga bagi semua pekerja yang terlibat di perusahaan mereka.

Stereotip terhadap perempuan adalah perang tak terucapkan yang dilakukan oleh perempuan.

Saya mengenal seseorang yang diberikan kepada anggota keluarga yang berbeda ketika masih kecil. Karena keterbatasan keuangan, sekolahnya dikesampingkan dan ia harus melakukan pekerjaan rumah tangga dan mengurus anggota keluarga lainnya, sementara saudara laki-laki/kerabatnya melanjutkan sekolah.

Mereka semua mengira dia akan hamil, menikah, dan akhirnya mengurus kewajiban rumah tangga. Tapi dia tidak memenuhi stereotip itu. Dia diam-diam mencuci piring untuk mendapatkan sedikit uang dan bersekolah. Dia kemudian mendapat beasiswa dan menyelesaikan studinya.

Sketsa ini membawa saya kembali ke seniman/pelukis Artemisia Gentileschi, yang mengalami bias gender dan kekerasan seksual sebagai seorang perempuan.

semangat bertarung

Meskipun menjadi korban pemerkosaan dan diadili di depan umum, dia memiliki tekad, tidak takut, dan bersemangat. Bahkan ketika dia ditolak di akademi seni karena dia perempuan.

Dia melukiskan kenyataan pahit kehidupan perempuan di era di mana hanya buah, bunga, dan benda mati yang diharapkan darinya.

Semangat juangnya ada pada setiap wanita. Dia bangkit dari tragedi tersebut, terus berkarya dan menjadi salah satu seniman wanita paling terkenal di zaman kita.

Akhirnya, inilah kisah yang menyentuh hati.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan panel juri, seorang seniman Filipina ditanya, “Jika kami memberi Anda residensi ini, siapa yang akan merawat anak-anak Anda?” Artis asal Filipina itu belum bisa memberikan jawaban siap pakai. Ia malah berbicara selama kurang lebih 40 menit tentang perjuangan perempuan dalam upaya mewariskan karyanya. Namun tetap saja lini depan negaranya yang dengan keras kepala disulap untuk membingkai keterbatasannya.

Sang artis ingin menjawabnya dengan sebuah pertanyaan: Apakah ini sesuatu yang akan Anda tanyakan kepada artis pria yang juga memiliki anak?

Tampaknya kita sudah selesai memperjuangkan kepentingan perempuan. Kita bisa memilih sekarang. Kita bisa menjadi presiden dan pemimpin. Kami sekarang memiliki akses terhadap pendidikan. Kami mendapat fasilitas yang sama.

Namun perjuangan kita masih terus berlanjut, terutama di negara-negara berkembang. Bagi para wanita yang tampaknya telah mengatasi banyak kesulitan, kita masih harus menahan lidah ketika berbagi meja dengan ayah, suami, anak laki-laki kita – terlepas dari pencapaian kita.

Kita memilih untuk menghindar, memberikan kebebasan kepada mereka, dan mengikuti peraturan masyarakat, agar kita tidak dicap sebagai orang yang tidak cocok atau memberontak terhadap orang-orang yang kita cintai dan hormati.

Kami tidak ingin menimbulkan konflik yang tidak perlu, karena lebih dari siapa pun, perempuanlah yang berdiri di bangku cadangan dan memegang kendali.

Peran tersebut merupakan berkah sekaligus kutukan bagi kami.

Saya pernah membaca bahwa segala sesuatu di dunia ini mempengaruhi kita karena segala sesuatu mempengaruhi kita. Saya juga percaya itu. Kita perlu menjadi bagian dari permasalahan yang ada di sekitar kita. Kami bergerak dan menjalani hidup kami di sepanjang jalan yang telah dibuka oleh para pejuang kemerdekaan perempuan sekarang dan sebelumnya.

Kata ‘F’

Jika seseorang memilih untuk percaya bahwa kita mendukung kesetaraan, melawan eksploitasi dan penindasan yang dihadapi perempuan, ada istilah untuk identifikasi ini. Kata “F”—sebuah kata yang dulu saya takuti. Sebuah kata yang sebelumnya saya sangkal karena saya tidak mengetahui arti sebenarnya.

Ini lebih dari sekedar konsep yang disalahpahami tentang perempuan yang membenci laki-laki, lesbian, marah pada dunia, tidak memakai riasan.

Dalam perayaan Bulan Perempuan Internasional di bulan Maret, saya menghormati perempuan dan laki-laki yang bangga menjadi feminis. Seseorang tidak perlu menganut kata tersebut, karena banyaknya makna yang terkandung di dalamnya.

Spektrum perjuangan kaum feminis sangat luas dan menyeluruh. Penuh kontradiksi dan revisi. Namun yang pasti, seseorang dapat mengidentifikasi perjuangan yang terus dilakukannya.

Dan ini masih merupakan perang yang harus dimenangkan. – Rappler.com

Keluaran Sidney