• February 25, 2024
Melarang kasus terhadap kandidat setahun sebelum pemungutan suara

Melarang kasus terhadap kandidat setahun sebelum pemungutan suara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Binay mengatakan tentang usulannya: ‘Mengapa hal itu hanya mementingkan diri sendiri? Karena politisi diancam. Para calon harus tetap berkampanye sebagai anggota NUP’

MANILA, Filipina – Dihadapkan dengan berbagai keluhan penjarahan, Wakil Presiden Jejomar Binay telah mengusulkan larangan pengajuan kasus terhadap pejabat publik satu tahun sebelum pemilu.

Kandidat presiden dari pihak oposisi mengatakan penyelidikan dan kasus-kasus digunakan untuk mengancam dan melecehkan politisi.

Saat pemilu, ancaman untuk menuntut Ombudsman disalahgunakan dan kasusnya akan dilimpahkan ke Sandiganbayan,” kata Binay pada Senin, 28 September.

(Dalam pemilu, mereka menyalahgunakan ancaman untuk mengajukan kasus ke Ombudsman, dengan membawa kasus tersebut ke pengadilan anti-korupsi Sandiganbayan.)

Wakil presiden mengajukan usulan tersebut saat ia mencari dukungan dari Partai Persatuan Nasional (NUP), partai politik terbesar ke-3 yang sebagian besar terdiri dari mantan sekutu mantan presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Menurut situs NUP, konvensi tersebut dihadiri 500 delegasi, termasuk walikota dan walikota, wakil walikota dan anggota dewan. Partai ini juga memiliki 30 anggota kongres dan 9 gubernur provinsi.

Binay mengatakan larangan mengajukan kasus akan menghilangkan ketakutan para politisi bahwa mereka akan dikenakan tuntutan politik.

Ini bukan sebuah cerita. Benar-benar terjadi. Banyak yang terintimidasi hanya untuk mendukung,” ujarnya kepada wartawan usai pidato. (Ini bukan sekedar cerita. Ini terjadi dalam kehidupan nyata. Banyak yang diancam hanya karena a politisi tertentu.)

Seorang reporter bertanya kepada Binay apakah proposal tersebut hanya untuk kepentingan dirinya sendiri. Wakil presiden menghadapi kemungkinan tuntutan hukum dari penyelidikan Senat, Ombudsman dan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) atas tuduhan bahwa ia mendapat suap dari proyek infrastruktur Makati yang mahal.

Binay menjawab: “Mengapa? Karena mereka takut, mereka takut. Benar, kedua calon ini perlu tidak terintimidasi dan kedua calon tetap menjadi anggota NUP.”

(Kenapa harus mementingkan diri sendiri? Karena politisi takut. Mereka diancam. Kandidat tidak boleh diancam dan terus berkampanye sebagai anggota NUP.)

Binay menangisi penganiayaan politik terhadap dia dan keluarganya. Dia mengatakan Partai Liberal (LP) yang berkuasa juga mengancam teman-teman dan politisi untuk mendukung pencalonannya.

Putra wakil presiden, Walikota Makati Jejomar Erwin “Junjun” Binay Jr., telah diskors karena Sekolah Menengah Sains Makati yang diduga mahal.

Pengadilan Banding juga membekukan rekening bank milik kepala keluarga Binay, istri Elenita, dan Walikota Binay, serta orang-orang yang diduga sebagai boneka atas dugaan kegiatan ilegal terkait dengan Gedung Sains Makati dan Gedung Parkir Makati.

AMLC menemukan aktivitas mencurigakan dalam transaksi perbankan mereka, namun keluarga Binay menolak penyelidikan tersebut dan menyebutnya sebagai pelecehan politik.

Binay adalah ketua dan pengusung standar oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA). – Rappler.com

sbobet88