• February 22, 2024
Jayson Castro masih menjadi point guard terbaik di Asia

Jayson Castro masih menjadi point guard terbaik di Asia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jayson Castro menunjukkan bahwa ia masih menjadi pemain yang harus dikalahkan sebagai point guard, mengungguli pemain Iran Mehdi Kamrani dalam kemenangan Filipina atas Iran

MANILA, Filipina – Jayson Castro telah menjadi point guard terbaik di Asia selama beberapa tahun terakhir, yang memberikan manfaat bagi mereka yang hidup di bawah ancaman. Playmaker Gilas Pilipinas mendapat pengakuan seperti itu ketika ia masuk dalam FIBA ​​​​​​Asia Championship Mythical Five 2013.

Dua tahun kemudian, bermain melawan salah satu lawan utamanya di Iran Mehdi Kamrani, “The Blur” menunjukkan bahwa tidak banyak yang berubah kecuali kalender.

Pada hari Senin, 28 September, Castro memimpin Gilas meraih kemenangan 87-73 atas juara bertahan FIBA ​​​​Asia Iran, dengan Castro mencatat bahwa dia masih yang terbaik di bagian ini saat dia memimpin Filipina dalam menempatkan reservasi untuk memenangkan pertandingan terbanyak di Asia. kejuaraan bola basket bergengsi.

Castro menyumbang 26 poin (termasuk dua angka tiga), dua rebound, 3 assist, 3 steal melawan 5 turnover. Dia mengungguli Kamrani yang menyelesaikan dengan 11 poin, 3 rebound, 3 assist, dua steal versus satu turnover.

Kemenangan itu, yang pertama bagi Filipina melawan Iran di Kejuaraan Asia sejak 1973 (tidak kurang di Manila) menempatkan pasukan pelatih kepala Tab Baldwin sebagai favorit di Grup E.

Filipina tidak hanya mengalahkan Iran pada posisi poin – mereka juga mempunyai pemain besar terbaik di lapangan.

Center naturalisasi Filipina Andray Blatche mengungguli rekannya dari Iran Hamed Haddadi (yang melakukan peregangan), 18-10. Kedua lock man masing-masing mencetak 7 rebound.

(TONTON: Blatche melakukan layup sirkus, mengenai tembakan Kamrani)

Bahkan jika Anda menambahkan cadangan Kamrani dalam poin Sajjad Mashayekhi (11) ke totalnya, Castro masih lebih dari segelintir. Dia menembakkan 61% tinggi dari lapangan, jauh dari tingkat akurasi Kamrani yang buruk, yaitu 25%.

Castro menembak dengan persentase yang tinggi karena kemampuannya dalam mengarahkan bola ke keranjang. Kecepatan yang membutakan itu memungkinkan dia untuk melepaskan jalur passing serta mencapai keranjang di mana dia dapat menciptakan peluang untuk rekan satu timnya seperti dua drop passnya ke Calvin Abueva di jalur di akhir permainan.

Seberapa besar pengaruh Castro? Dia mencetak gol di setiap kuarter. Dan dari 4 keranjangnya di kuarter keempat, 3 berasal dari dalam lapangan.

Sebaliknya, Kamrani tidak mencetak gol sama sekali di frame kedua dan ketiga dan hanya menyumbang satu triple di periode keempat. Tanpa Haddadi, Kamrani tidak bisa menyatukan timnya atau bahkan memberikan penampilan yang solid.

Meski begitu, meski sendirian, Castro yang tingginya 5 kaki 10 inci telah menunjukkan bahwa dia juga bisa memikul tim di bahu kecilnya.

Pada tahun 2013, tanpa Marcus Douthit yang cedera, Filipina dikalahkan 85-71 dalam perebutan medali emas Kejuaraan FIBA ​​​​Asia. Namun meski bermain tanpa pemain tengah yang dinaturalisasi, Filipina, berkat upaya Castro yang mencetak 18 poin, kesulitan hingga babak kedua ketika Iran membuat jarak antara kedua tim sehingga memungkinkan mereka untuk menyamakan kedudukan. untuk menangkis.

Terrence Romeo (23) mencetak 15 poin pada pertandingan Senin untuk Filipina. Banyak yang merasa bahwa ia adalah masa depan bola basket Filipina, baik secara lokal maupun internasional. Namun di usianya yang sudah 30 tahun, Jayson Castro masih menjadi orang di belakang kemudi.

Kemenangan atas Iran merupakan kemenangan besar. Dan dengan Castro yang bermain head-to-head sepanjang turnamen, siapa yang tahu seberapa jauh tim akan melangkah? Filipina vs India besok, Selasa, 29 September, dan kemudian melaju ke perempat final. – Rappler.com

situs judi bola online