• July 20, 2024
Melawan kanker?  Mengesahkan pajak dosa – DOH

Melawan kanker? Mengesahkan pajak dosa – DOH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen kesehatan mengatakan pajak dosa adalah pajak anti kanker

MANILA, Filipina – Ini bukan hanya soal uang. Ini tentang kesehatan.

Dengan pesan tersebut, Departemen Kesehatan (DOH) mendesak Senat untuk menyetujui RUU reformasi pajak dosa.

Dalam pernyataannya pada hari Senin, 27 Agustus, Menteri Kesehatan Ted Herbosa meminta para senator untuk mempertimbangkan manfaat kesehatan dari RUU tersebut, khususnya dalam memerangi kanker, dan bukan hanya uang yang tidak akan dihasilkan oleh RUU tersebut untuk pemerintah.

“Ini bukan hanya pajak dosa. Ini adalah pajak anti kanker,” kata Herbosa. “Kami memperkirakan kematian akibat kanker akan meningkat. Jika kita tidak bertindak sekarang, hal ini bisa menjadi epidemi kematian dini yang berskala besar bagi tenaga kerja kita.”

Senat memulai sidang mengenai RUU DPR 5727, yang bertujuan untuk menyederhanakan dan memperbarui pajak cukai rokok dan minuman keras, sehingga menghasilkan tambahan P33 miliar per tahun untuk pemerintah pusat.

Para pendukung RUU tersebut di DPR seperti Senator Franklin Drilon dan Pia Cayetano juga menyatakan bahwa RUU tersebut pada akhirnya bertujuan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat umum Filipina.

Bola sekarang berada di tangan Senat di DPR meloloskan versinya tentang undang-undang pajak dosa pada bulan Juni, yang dinyatakan mendesak oleh Presiden Benigno Aquino III. Itu adalah pemungutan suara yang bersejarah, suatu prestasi yang telah dicoba oleh pemerintahan sebelumnya tetapi gagal dicapai.

Herbosa mengatakan RUU pajak dosa akan menaikkan harga produk tembakau dan membuat masyarakat Filipina enggan merokok. Dia mengatakan sekitar separuh pria Filipina merokok, sehingga membuat mereka berisiko lebih besar terkena kanker paru-paru.

“Hal ini akan membuat banyak anak menjadi yatim piatu sejak dini dan berdampak negatif pada pembangunan ekonomi kita. Filipina juga harus mengeluarkan biaya miliaran peso untuk layanan kesehatan, kemoterapi, dan perawatan paliatif. Epidemi kanker paru-paru yang besar dapat menghabiskan sumber daya kita untuk layanan kesehatan universal, jadi kita perlu fokus pada pencegahan,” kata Herbosa.

Kanker dan lebih banyak penyakit

Dalam pernyataannya, DOH mengatakan kanker paru-paru adalah bentuk kanker utama di Filipina, yang disebabkan oleh tingginya angka merokok, khususnya di kalangan pria. DOH juga mengutip penelitian tahun 2008 yang mengatakan 11% kematian di Filipina berhubungan dengan kanker.

Herbosa mengatakan rokok mengandung 7.000 bahan kimia dan setiap batangnya mengandung 70 bahan karsinogen atau penyebab kanker.

“Merokok merupakan penyebab utama kanker paru-paru, namun juga dapat meningkatkan risiko jenis lain seperti kanker laring, esofagus, lambung, pankreas, serta usus besar dan anus. Tembakau adalah salah satu produk yang Anda tidak ingin ketagihan,” menurut Herbosa.

Herbosa mengatakan selain kanker, merokok juga dikaitkan dengan 3 penyebab utama kematian lainnya di Filipina: serangan jantung, stroke, dan penyakit paru obstruktif kronik.

Wakil menteri mengatakan kerugian tahunan yang ditimbulkan oleh 4 penyakit utama ini adalah P177 miliar, jumlah yang mengejutkan dibandingkan dengan pendapatan sebesar P33 miliar yang diharapkan dihasilkan jika undang-undang pajak dosa disahkan.

Kurangi ‘Kebiasaan Mematikan’

“Hal ini bahkan tidak cukup untuk mengkompensasi beban yang ditimbulkan oleh penyakit-penyakit ini terhadap sistem layanan kesehatan kita, belum lagi hilangnya nyawa yang berharga karena tingginya prevalensi merokok di negara kita,” tambah Herbosa.

DOH memperkirakan bahwa RUU pajak dosa akan mengurangi jumlah perokok sebesar dua juta pada tahun 2016. Dikatakan bahwa negara ini memiliki perokok terbanyak di Asia Tenggara dengan perkiraan 17,3 juta pengguna tembakau.

“Kami memiliki solusi yang saling menguntungkan di sini,” kata Herbosa.

“Dengan mengenakan pajak pada tembakau, kita dapat menghasilkan pendapatan untuk layanan kesehatan universal. Pada saat yang sama, dengan menaikkan harga tembakau ke titik di mana generasi muda dan anak-anak tidak mampu membelinya, kami mencegah generasi muda melakukan kebiasaan mematikan ini.” – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

SDY Prize