• February 22, 2024
Melintasi perbatasan melalui tindakan sipil

Melintasi perbatasan melalui tindakan sipil

MANILA, Filipina – “Meskipun Yolanda membawa kami semua ke titik nol, uluran tangan datang dari berbagai penjuru, dukungan lokal dan internasional melengkapi bantuan bantuan lokal dari pemerintah pusat, organisasi swasta, dan individu yang menyumbangkan waktu dan sumber daya untuk turut berkontribusi dalam bantuan tersebut. dan upaya rehabilitasi.”

Presiden Gerakan Rekonstruksi Pedesaan Filipina (PRRM) Isagani Serrano dan Presiden Asosiasi Dokter Medis Asia (AMDA) Dr. Shigeru Suganami berbicara pada upacara pembukaan Konferensi Internasional tentang Rekonstruksi Yolanda/Haiyan: Bayanihan/Sogo-Fujo扶助) Tanpa Batas” pada tanggal 8 Maret di Cocoon Boutique Hotel, Kota Quezon.

Konferensi ini, yang mengumpulkan peserta dari lembaga pemerintah, akademisi dan organisasi non-pemerintah (LSM) lokal dan internasional, menyoroti kegiatan bantuan di daerah bencana dan membahas kegiatan rekonstruksi masa depan di Filipina.

Serrano dan Suganami mengatakan bahwa penting untuk mengumpulkan kebijaksanaan komunitas internasional dalam mempromosikan kesukarelaan dalam menghadapi memburuknya iklim dan bencana alam.

“Sangat penting untuk membangun hubungan yang kuat dan langgeng, dan bahkan merumuskan kerangka kerja sama yang efektif untuk bencana di masa depan di Filipina serta negara-negara Asia lainnya,” tambah Serrano.

Suganami menekankan bahwa kerangka kerja ini harus “mendorong kemitraan sejati yang akan melahirkan rasa saling menghormati dan percaya di antara masyarakat Asia dan dunia.”

Awal yang baru

Beberapa pejabat pemerintah daerah dan tokoh masyarakat dari daerah yang terkena dampak Yolanda berbagi pengalaman pembangunan kembali mereka selama konferensi tersebut.

Anggota Dewan Provinsi Leyte Mimiette Bagulaya dan presiden Asosiasi Medis Leyte Dr. Mina Claridad-Tagra menggambarkan Yolanda sebagai simbol harapan dan ketahanan yang menginspirasi upaya bersama antara individu dan komunitas internasional untuk memberikan bantuan kepada penduduk yang terkena dampak.

“Topan Super Yolanda membawa kita ke awal yang baru. Meski topan telah merenggut segalanya dari kita, namun juga mengingatkan kita akan kisah cinta, dukungan, bantuan kepada masyarakat yang sangat menderita akibat kehancuran akibat bencana tersebut,” kata Bagulaya.

Sementara itu, Walikota Mark Biong dari Giporlos, Samar Timur berbicara tentang tantangan yang dihadapi unit pemerintah daerah (LGU) miskin dalam proses rekonstruksi.

“Kegiatan terkoordinasi dari berbagai kelompok sangat penting untuk memulihkan LGU yang miskin seperti Giporlos, oleh karena itu kami juga sangat berterima kasih atas sumbangan uang yang datang. Melalui hal ini, kami dapat mulai membangun kembali infrastruktur utama dan layanan sosial,” kata Biong.

Jom Bagulaya, ketua komite pertanian Dewan Kota Tacloban, menyampaikan pesan Walikota Alfred Romualdez tentang upaya rekonstruksi pusat ekonomi Visayas Timur.

“Dengan kekuatan luar biasa yang ditunjukkan oleh orang-orang yang menginspirasi dunia untuk bersatu dalam menghadapi kesulitan, kita mempunyai alasan untuk bersyukur dan tetap yakin bahwa kita akan membangun kembali dengan lebih baik,” kata Bagulaya.

Pelajaran dari Yolanda

Diskusi panel dengan pejabat dari organisasi lokal dan internasional juga berfungsi sebagai ajang untuk membahas bagaimana masyarakat dapat menangani bencana dengan lebih baik.

Maylene Beltran dari Biro Kerja Sama Kesehatan Internasional menjelaskan bagaimana tanggapan Departemen Kesehatan (DOH) saat topan Yolanda.

Selain menggambarkan struktur operasi medis yang dilimpahkan, Beltran menekankan pentingnya peran lembaga pemerintah dalam merasionalisasi penerimaan tim medis yang dikerahkan di daerah yang terkena dampak.

“DOH berperan sebagai lembaga pemerintah utama yang bertanggung jawab atas persetujuan, pemrosesan, dan koordinasi misi medis ke Filipina,” jelas Beltran.

Jenderal Virgilio Garcia dari Brigade Layanan Teknis dan Administrasi membahas peran komponen militer dan cadangan selama bencana. Garcia menekankan betapa pentingnya bagi pemerintah untuk meninjau ulang undang-undang tentang daya cadangan karena pemerintah merupakan salah satu pihak yang memberikan respons pertama saat terjadi bencana.

Kapten Gloria Jumamil-Mercado dari Komando Cadangan Angkatan Laut juga berbicara tentang bagaimana kesukarelaan meningkat selama bencana Yolanda.

“Relawan harus bisa belajar bagaimana menavigasi politik operasi bantuan. Sebaiknya bekerja sama dengan institusi yang lebih netral seperti universitas negeri dan perguruan tinggi. Selain itu, ada kebutuhan untuk meningkatkan kapasitas kelembagaan pasukan cadangan sehingga kesukarelaan yang ditunjukkan dapat terwujud sepenuhnya,” kata Jumamil-Mercado.

Organisasi lain yang memaparkan pengalamannya antara lain Iloilo City Lions Club, Fukuyama Medical Association, Japan Medical Association, AMDA Philippines, Mercy Malaysia, dan Taiwan Root Medical Peace Corps.

Kerja sama di masa depan

Serrano dan Suganami juga menekankan kurangnya pengetahuan tentang bencana dalam hal perencanaan dan koordinasi.

“Pada kenyataannya, masih banyak yang belum kita ketahui tentang Yolanda. Tidak hanya masyarakat Filipina tetapi juga masyarakat di negara lain dan apa yang tidak Anda ketahui mewakili kerentanan. Inilah alasan mengapa pemerintah harus memasukkan pendidikan bencana ke dalam kurikulum sekolah,” kata Serrano.

Konferensi tersebut menghasilkan “Deklarasi Manila tentang Rekonstruksi Pasca-Yolanda” yang mengumpulkan dukungan dan kerja sama di masa depan untuk upaya rekonstruksi pasca-Yolanda di Filipina.

Suganami mengatakan pernyataan itu didasarkan pada asumsi bahwa “curahan niat baik dan rasa kemanusiaan meyakinkan kita bahwa, terlepas dari jaraknya, orang akan datang membantu mereka yang membutuhkan.”

Pernyataan tersebut dan hasil konferensi lainnya akan dikirim ke Dewan Nasional Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen (NDRRMC). untuk aksi. – Rappler.com

judi bola online