• February 28, 2024
‘Memecahkan keheningan’: Kebenaran tentang aborsi

‘Memecahkan keheningan’: Kebenaran tentang aborsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Breaking the Silence’ adalah kumpulan monolog tentang orang Filipina yang pernah melakukan aborsi. Apa yang mereka katakan?

MANILA, Filipina – Keputusan mengenai undang-undang Kesehatan Reproduksi merupakan kemenangan bagi para advokat, yang mengatakan sudah waktunya masalah kesehatan perempuan ditangani. (PERHATIKAN: SC: UU Kesehatan Reproduksi Konstitusional)

Kelompok-kelompok gereja telah berulang kali mengkritik undang-undang tersebut, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut mendukung aborsi.
Namun Menteri Kesehatan yang pro-RH Enrique Ona mengatakan bahwa untuk menghentikan aborsi, perempuan harus memiliki informasi yang akurat untuk menangani kehamilan berisiko tinggi. (BACA: Ona: Mari kita hentikan aborsi)
Pertunjukan teatrikal menghadirkan kisah nyata perempuan Filipina dan dampak aborsi terhadap kehidupan mereka.
Acara eksklusif ini mempertemukan delegasi lokal dan internasional dari Konferensi Asia Pasifik tentang Kesehatan Seksual dan Reproduksi.

G Tongi melaporkan.

Breaking the Silence adalah kumpulan monolog dan kisah nyata tentang perempuan Filipina yang pernah melakukan aborsi.

Tujuannya: memecah kesunyian dan menghilangkan stigma mengenai suatu hal yang tabu. Para aktris menceritakan kisah-kisah wanita Filipina yang secara terbuka berbagi pengalaman mereka tentang keputusan sulit untuk mengakhiri kehamilan.

G TÖNGI, PENULIS RAPPLE: Mari kita mulai dengan satu fakta sederhana dan tak terbantahkan. Aborsi sangat umum terjadi di Filipina.

AMADOR PINK: Ini adalah siklus yang sangat sederhana. Undang-undang aborsi mengarah pada stigmatisasi, stigmatisasi mengarah pada aborsi yang tidak aman. Aborsi yang tidak aman menyebabkan darah, rasa sakit, dan penyakit.

Pendiri Likhaan Dr Junice Melgar mengatakan inilah saatnya kita membahas aborsi.

JUNICE MELGAR, MENCIPTAKAN: Ini adalah peristiwa yang sangat bersejarah bagi para perempuan yang sama sekali tidak mendapatkan informasi dan layanan mengenai aborsi. Hal ini penting karena perempuan meninggal. Keluarga kehilangan ibu mereka, bahkan generasi muda yang tidak menerima aborsi pun kehilangan nyawa dan masa depan mereka dan hal ini tidak boleh terjadi. Hal ini tidak boleh terjadi pada separuh penduduk Filipina!

Studi Guttmacher Institute pada tahun 2008 menyebutkan sekitar 1.000 kematian ibu di Filipina disebabkan oleh komplikasi aborsi. Hampir seperempat dari 2.039 rumah sakit di Filipina menyebut komplikasi aborsi sebagai salah satu dari sepuluh pasien terbanyak yang dirawat.

Red Tani dari Pemikir Bebas Filipina mengatakan “Breaking The Silence” tidak menganjurkan legalisasi aborsi.

ROI TANI, PRESIDEN PEMIKIRAN BEBAS FILIPINO: Banyak perempuan yang terkena dampak masalah ini dan tidak hanya perempuan tetapi juga keluarga. Banyak dari mereka meninggal karena aborsi. Bahkan sebelum disahkan, kita harus mulai dengan membicarakan masalah ini. Kita tidak boleh bergantung pada otoritas dan tradisi untuk mendikte kita tentang apa yang harus kita yakini, atau bagaimana kita harus bertindak. Kita hidup di zaman ilmiah dan demokratis.

Kenyataannya, perempuan yang aktif secara seksual berusia 15-24 tahun meningkat dari 25% pada tahun 1998 menjadi 32% pada tahun 2008. Di kalangan ibu yang baru pertama kali menjadi ibu, jumlah remaja meningkat dari 20% pada tahun 2000 menjadi 27% pada tahun 2010.

Advokat kesehatan reproduksi Carlos Celdran mengatakan pendidikan kesehatan reproduksi adalah langkah pertama untuk mengurangi aborsi ilegal di Filipina.

CARLOS CELDRAN, PENGACARA RH: Jika kita tidak membicarakannya, bukan berarti hal itu akan hilang! Ketidaktahuan sama dengan kematian! Hal ini merupakan momok yang membayangi kepala kita dan seperti yang Anda ketahui, 11 ibu setiap hari meninggal di negara ini karena mereka tidak memiliki akses terhadap kesehatan reproduksi atau pilihan kesehatan reproduksi. Oleh karena itu, pendidikan adalah kunci pertama pemberdayaan. Anda memberdayakan ibu, Anda memberdayakan keluarga, dan Anda akan memberdayakan masyarakat.

Kathy Mulville dari Women’s Global Network for Reproductive Rights mendorong perempuan Filipina untuk angkat bicara.

KATHY MULVILLE, DIREKTUR WGNRR: Kita tahu bahwa statistik di seluruh dunia adalah 1 dari 3 wanita melakukan aborsi! Setiap perempuan lajang di Filipina, saya menolak perempuan mana pun yang memberi tahu saya bahwa dia tidak mengenal seorang ibu, saudara perempuan dan bibi, tetangga yang tidak harus melakukan aborsi. Oleh karena itu hal ini mempengaruhi seluruh hidup kita dan bagaimana mungkin sesuatu yang mempengaruhi kehidupan setiap orang menjadi satu hal yang tidak dibicarakan? Kita harus mengubah situasi!

Breaking the Silence memberi tahu wanita untuk menemukan suara Anda dan mengendalikan hidup Anda.
G Malam, Rappler, Manila. – Rappler.com

SDY Prize