• July 21, 2024
Memerangi epidemi HIV di PH

Memerangi epidemi HIV di PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apa yang dapat dilakukan masyarakat Filipina untuk membantu memerangi epidemi HIV/AIDS yang semakin meningkat di Filipina?

Manila, Filipina – Laporan akhir Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) yang dirilis oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada bulan Juli 2015 menunjukkan bahwa infeksi virus imunodefisiensi manusia (HIV) baru di seluruh dunia menurun sekitar 40% antara tahun 2000 dan 2013.

Namun hal ini tidak berlaku di Filipina.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Filipina mempunyai epidemi HIV dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Pada bulan Juli 2015, Departemen Kesehatan (DOH) melaporkan bahwa sekitar 22 orang Filipina tertular HIV setiap hari. Di Visayas Barat saja, seseorang didiagnosis mengidap HIV setiap hari. (BACA: INFOGRAFIS: Epidemi HIV di Filipina)

Ini adalah masalah yang terjadi di berbagai sektor di negara ini. Meskipun laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL) paling mungkin tertular penyakit ini, jumlah bayi dan perempuan yang terinfeksi penyakit ini juga meningkat.

WHO menantang pemerintah Filipina untuk meningkatkan responsnya terhadap situasi HIV di negara tersebut dalam hal pendanaan dan kesadaran. Namun pemerintah tidak bisa menyelesaikan masalah ini sendirian.

Apa yang dapat dilakukan masyarakat untuk membantu memerangi epidemi HIV/AIDS yang semakin meningkat di Filipina? Apa yang perlu diubah dalam cara kita memandang virus ini? Apa yang harus Anda lakukan jika hasil tes Anda positif HIV?

Rappler berbicara dengan perwakilan dari Cintai dirimu sendirikomunitas relawan yang bertujuan untuk mencegah penyebaran HIV/AIDS di kalangan pemuda dan populasi kunci melalui peningkatan kesadaran, konseling dan pendidikan – dan Seruling Merahsebuah platform kolaboratif bagi para seniman/individu/kelompok untuk berkumpul dan menunjukkan dukungan mereka terhadap HIV dan AIDS – untuk mendiskusikan apa yang dapat dilakukan masyarakat Filipina untuk memerangi epidemi ini.

  • Ronnievinn Pagtakhan adalah pendiri dan direktur eksekutif LoveYourself. Beliau adalah perawat terdaftar di Filipina dan Amerika Serikat, serta lulusan Universitas Filipina Manila.
  • Evan Tan adalah kepala administrasi The Red Whistle. Selain pekerjaan advokasinya, ia juga menjabat sebagai Direktur Regional Asia Tenggara di Freelancer.com, pasar freelance terbesar di dunia.

Lihat pembahasannya di sini. – Rappler.com

#StayNegatHIVe adalah Kampanye kesadaran HIV/AIDS MovePH dipimpin oleh komunitas kami di seluruh Filipina dan diselenggarakan melalui kemitraan dengan DM9 dan LoveYourself.

Judi Casino