• February 26, 2024
Memerintahkan Meralco untuk menjelaskan penagihan yang ‘menyesatkan’, tanya SC

Memerintahkan Meralco untuk menjelaskan penagihan yang ‘menyesatkan’, tanya SC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petisi mengatakan format penagihan Meralco berpotensi menyesatkan pelanggan untuk membayar jumlah yang lebih besar karena menggunakan huruf tebal ‘jumlah total yang harus dibayar’.

MANILA, Filipina – Anggota parlemen sayap kiri pada hari Senin, 17 Maret, meminta Mahkamah Agung (SC) untuk memerintahkan Manila Electric Co (Meralco) untuk menjelaskan mengapa perusahaan distribusi tersebut tidak boleh dianggap melakukan penghinaan mengingat format penagihannya yang “menyesatkan”.

Pemohon Neri Colmenares dan Carlos Isagani Zarate, keduanya Partai Bayan Muna daftar wakilnya di Kongres, mengatakan Meralco juga harus diminta untuk menyerahkan laporan kepatuhan mengenai penerapan perintah penahanan sementara (TRO) yang dikeluarkan SC mengenai tingkat hake Meralco yang belum pernah terjadi sebelumnya.

TRO diterbitkan oleh MA pada tanggal 23 Desember dan kemudian diperpanjang, meskipun Meralco berargumentasi di hadapan Mahkamah Agung bahwa penghentian kenaikan suku bunga secara terus-menerus dapat menyebabkan penggelapan bergilir. (BACA: Meralco minta SC angkat TRO saat kenaikan suku bunga)

Meralco ditetapkan untuk menerapkan kenaikan tarif sebesar P4,15 per kilowatt-jam pada bulan Desember, yang tertinggi dalam sejarah. Hal ini terjadi setelah penutupan pemasok secara bersamaan memaksa perusahaan untuk membeli lebih banyak listrik dengan harga tinggi dari Pasar Grosir Listrik Spot (WESM).

Dalam mosi omnibus setebal 11 halaman, Colmenares dan Zarate berpendapat bahwa “Mformat faktur eralco melemahkan TRO yang diberlakukan oleh pengadilan yang terhormat ini.”

Itu mengutip mantan People Want RUU Meralco dari Perwakilan Teodoro Casiño tertanggal 13 Februari 2014 yang mencakup kenaikan tarif P4.15 yang dibatasi oleh Mahkamah Agung dalam “jumlah total yang harus dibayar”.

Meralco, mengatakan para pemohon harus melakukannya jelaskan mengapa tidak boleh didakwa berbohong di bawah sumpah padahal format invoicenya bisa mungkin menipu pelanggan Meralco”karena kecenderungan yang wajar dari konsumen untuk membayar JUMLAH TOTAL YANG TERTUTUK, dalam jumlah yang dicetak tebal seperti yang biasa mereka lakukan sebelumnya.”

“Bahkan jika konsumen mencatat bagian ‘jumlah utang saat ini’, konsumen masih dapat membayar jumlah yang lebih besar dari JUMLAH TOTAL MILIKnya, karena khawatir jika membayar kurang dari itu, Meralco dapat memutus layanan listriknya,” tambah para pemohon. .

Casiño mengatakan tindakan Meralco merugikan konsumen yang tertipu sehingga membayar lebih dari yang seharusnya.

Pemohon juga meminta Pengadilan Tinggi segera menyampaikan laporan kepatuhan yang menunjukkan rincian seperti: jumlah konsumen yang membayar sebelum TRO diterbitkan dan jumlah konsumen yang membayar karena “format penagihan yang membingungkan”.

Ini, kata mereka, adalah “informasi penting” yang “tidak diketahui oleh masyarakat”.

“Kami ingin Mahkamah Agung meminta pertanggungjawaban Meralco karena menyesatkan dan melanggar hak-hak konsumennya. Pengadilan harus mengirimkan pesan yang jelas kepada perusahaan utilitas publik lainnya bahwa mereka tidak boleh melanggar perintah pengadilan atau hak-hak pelanggan mereka,” tambah Casiño dalam sebuah pernyataan. – Rappler.com

situs judi bola