• May 29, 2024
Memotong?  Poster Tim Patay masih ilegal

Memotong? Poster Tim Patay masih ilegal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Comelec Brillantes menegaskan Keuskupan Bacolod harus mencopot poster besarnya

MANILA, Filipina – Lalu bagaimana jika wilayah tersebut dipotong setengahnya? Itu masih ilegal.

Ketua Komisi Pemilihan Umum Sixto Brillantes Jr. pada Kamis, 28 Februari, menyatakan bahwa poster kehidupan tim, kematian tim di katedral Bacolod adalah ilegal dan harus dihapus.

Kepala Departemen Hukum Comelec Esmeralda Ladra mengirim surat kepada Uskup Vicente Navarra, yang mengelola gereja tersebut, mengingatkannya akan pelanggaran yang terus dilakukan keuskupan karena poster besar tersebut, menurut Brillantes.

Ini adalah surat kedua dari Comelec kepada keuskupan mengenai kanvas berukuran 6 kaki kali 10 kaki yang digantung di Katedral San Sebastian, kata Brillantes.

Tiga hari setelah menerima perintah pertama dari Comelec untuk menurunkan terpal, Keuskupan Bacolod memotong bahan asli berukuran 6 kaki kali 10 kaki menjadi dua, sehingga setiap bagian sekarang memenuhi ukuran yang ditentukan Comelec yaitu 2 kaki kali 3 kaki.

Digantung satu di bawah yang lain di luar katedral, bahan “suara hati nurani” tersebut pada dasarnya tampak sama dengan layar vertikal utuh yang asli. Di atas adalah daftar “Tim Buhay” yang terdiri dari 5 calon senator dan 2 kelompok daftar partai, dan di bawahnya adalah “Tim Patay” yang terdiri dari 7 calon senator dan 4 kelompok daftar partai.

“Tim Buhay” mencakup calon senator yang, dalam kapasitas mereka sebagai anggota kongres dan senator, memilih “tidak” terhadap RUU Kesehatan Reproduksi, yang menjadi undang-undang meskipun ada tentangan dari Gereja. Solois anti-RH adalah JV Estrada, Gringo Honasan, Mitos Magsaysay, Koko Pepper, Antonio Trillanes dan Cynthia Villar. Kelompok partai Life and The Family juga didukung oleh keuskupan.

“Tim Kematian” termasuk mereka yang memilih “ya” untuk RUU Kesehatan Reproduksi: Juan Edgardo Angara, Teddy Casino, Alan Cayetano, Jack Enrile, Francis Escudero, Risa Hontiveros dan Loren Legarda. Mereka juga termasuk kelompok-kelompok yang terdaftar dalam daftar partai Gabriela, Akbayan, Bayan Muna dan Anakpawis.

Keuskupan berpendapat bahwa poster tersebut bukanlah propaganda kampanye, karena merupakan bagian dari advokasi umat Katolik terhadap RUU Kesehatan Reproduksi.

Brillantes tidak setuju. “Apa yang saya katakan adalah mereka harus memohon agar berbeda. Jika Anda mendukung suatu produk bahwa ada wajah Senator, ini propaganda menurut definisi Mahkamah Agung. Ini nama-nama senatornya, sebut saja Tim Patay, Tim Buhay, ini dukungan terhadap calon. Anda menggunakan advokasi sebagai hasilnya,” kata Brillantes kepada wartawan.

Meskipun berkampanye untuk mendukung atau menentang seorang kandidat diperbolehkan, penggunaan materi yang terlalu besar atau ditampilkan secara tidak tepat dapat menjadi alasan untuk didakwa melakukan pelanggaran pemilu. – Rappler.com


Cerita terkait:

Toto HK