• April 14, 2024
Mempercepat dosa babi, berkas perkara

Mempercepat dosa babi, berkas perkara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ateneo, La Salle, Miriam dan UP mengeluarkan pernyataan bersama yang mendesak kewaspadaan terus terhadap masalah tong daging babi

Manila, Filipina – Empat institusi pendidikan tinggi memperbarui “kecaman kolektif” mereka atas penyalahgunaan dana publik yang serius setelah pelapor lain muncul mengenai penipuan tong babi.

Rektor Universitas Ateneo de Manila, Universitas De La Salle (DLSU), Miriam College dan Universitas Filipina (UP) menandatangani pernyataan bersama yang dirilis pada Rabu, 12 Februari.

Saat mereka menelepon institusi akademis untuk memobilisasi dan berpartisipasi dalam kegiatan “yang akan meningkatkan transparansi dan akuntabilitas di negara ini,” mereka juga mendesak pemerintah. untuk mempercepat penyelidikan dan mengajukan kasus yang sesuai terhadap pejabat publik yang bersangkutan.

“Dengan munculnya saksi/pelapor lainnya yang mengklaim dapat menjelaskan tindakan penyelewengan dana publik yang ‘terkait Napoli’, kami membuat permohonan tambahan ini kepada komunitas akademis dan seluruh masyarakat Filipina untuk mengambil tindakan yang serius. berkepentingan, dan secara patriotik mendukung, munculnya kebenaran dan tindakan keadilan serta pemulihan yang diperlukan yang harus mengikuti kebenaran,” bunyi pernyataan tersebut. (BACA: Dongeng Babi: Kisah Korupsi)

“Kami mendesak agar kasus-kasus yang sesuai diajukan dan diadili terhadap pejabat publik yang terlibat dalam korupsi dan penjarahan dengan pengiriman yang bukan hanya menjadi tanggung jawab terdakwa dan tergugat, namun juga negara yang dirugikan dan menjadi korban,” tambahnya.

Pekan lalu, Departemen Kehakiman memberikan Ruby Tuason, yang diduga mantan pendukung Senator Jinggoy Estrada dan Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile, status saksi negara sementara dalam kasus penipuan tong babi bernilai miliaran peso. (BACA: Ruby Tuason mendukung para pengungkap fakta)

Kesaksian “slam dunk” Tuason,” kata Menteri Kehakiman Leila de Lima, membuktikan bahwa Estrada dan Enrile secara langsung dan pribadi menerima uang dari penipuan tersebut. (BACA: Ruby Tuason: ‘Saya pribadi menyerahkan saham Jinggoy’)

Sebelumnya, keempat universitas telah menyerukan kewaspadaan terhadap masalah ini.

Beberapa hari sebelum Pawai Sejuta Orang pada Agustus 2013, Presiden DLSU Jose Mari Jimenez menulis surat terbuka kepada komunitas De La Salle, mengundang Lasallian untuk “memperbarui komitmen mereka terhadap pemerintahan yang baik” dengan berpartisipasi dalam protes tersebut.

Kurang dari sebulan setelahnya, mahasiswa dari Ateneo, Miriam dan UP mengadakan protes kolektif Dijuluki “Katipunan Kontra Korupsyon” untuk menyerukan akuntabilitas pemerintah.

Dalam rapat umum tersebut, para pejabat membacakan pernyataan bersama sebelumnya dari Presiden UP Alfredo Pascual, Presiden Miriam College Rosario Lapus, dan Presiden Universitas Ateneo de Manila Pastor Jose Ramon Villarin. Mereka mendesak pemerintah tidak hanya melihat bagaimana dana publik digunakan, tetapi juga budaya korupsi di negara tersebut. – Astaga Geronimo/Rappler.com

Keluaran Sydney