• July 20, 2024
Menelusuri sejarah di City by the Bay

Menelusuri sejarah di City by the Bay

MANILA, Filipina – Sulit untuk menulis tentang kota seperti San Francisco. Pesona dan keindahannya—bahkan kabutnya—telah lama diabadikan dalam lagu dan buku, jalan-jalannya menjadi lokasi syuting banyak film. Karena banyaknya komunitas orang Filipina yang menjadikan San Francisco sebagai rumah kedua mereka, kota ini secara default telah menjadi rumah kedua bagi banyak orang Filipina.

Mungkin lebih sulit bagi saya untuk menulis tentang kota tempat saya dibesarkan. Saya menghabiskan sebagian besar masa kecil saya dalam perjalanan antara San Francisco dan Daly City – juga dikenal sebagai kota California di Filipina. Seperti banyak penduduk lainnya, saya menganggap remeh jalanan berbukit, garis pantai, dan keeksentrikan.

Setelah pergi selama bertahun-tahun, saya berkesempatan untuk menunjukkan timer pertama keliling kota yang dulunya adalah rumah saya. Perasaannya tetap sama, apakah bersatu kembali dengan teman lama atau dengan kota yang pernah menjadi rumah Anda – kenyamanan keakraban yang tenang, rasa nostalgia dan penemuan kembali.

Jadi maafkan saya jika ini bukan tipikal perjalanan San Francisco yang Anda harapkan. Saya tidak akan berbicara tentang landmarknya yang terkenal, atraksi-atraksinya yang sudah diketahui dan dibaca banyak orang. Sebagai gantinya, saya akan mengajak Anda berjalan-jalan melewati dua landmark kota ini, yang masing-masing memiliki tempat dalam sejarah kontemporer Amerika: Haight-Ashbury dan Alcatraz.

Menghidupkan Kembali Kekuatan Bunga di Distrik Haight-Ashbury

KOTA VINTAGE.  Anda bisa berpakaian sesuai era yang Anda sukai di San Francisco

Musim Panas ’67: Lebih dari 100.000 anak muda berziarah ke Distrik Haight dan Ashbury.

Mereka yang mengalaminya masih akan mengingatnya karena pakaian hippie psikedeliknya, dukungannya terhadap perdamaian dan cinta, dan gaya hidup pagan berupa seks, narkoba, dan rock ‘n’ roll. Mereka yang tidak hidup pada masa itu akan mengingatnya karena makna sejarahnya, yang ditandai dengan protes terhadap Perang Vietnam dan gerakan hak-hak sipil.

PERBAIKAN KAFEIN.  Kopi Peace Cafe dikatakan sebagai yang terbaik di kota

Kesenjangan generasi ditutup oleh elemen pemersatu musik yang dikenal dengan Summer of Love. Haight dan Ashbury adalah rumah bagi Jefferson Airplane, Janis Joplin, Jimi Hendrix, dan Grateful Dead. The Grateful Dead House merupakan salah satu tempat wisata di Tur jalan kaki Haight-Ashbury.

Berikut ini beberapa di antaranya alamat yang diketahui di distrik tersebut.

  • 2400 Fulton Street: Rumah Pesawat Jefferson
  • 122 Lyon Street: Tempat Janis Joplin memiliki apartemen
  • 710 Ashbury Street: Tempat Tinggal Orang Mati yang Bersyukur Selama Musim Panas Cinta

Landmark lain yang wajib Anda kunjungi di distrik Haight-Ashbury terdapat jam legendaris yang dikenal sebagai Waktu Bong-Hit Internasional, yang selalu menunjukkan pukul 4:20. Seperti yang diceritakan dalam buku panduan lokal, seseorang pernah mencoba mengoreksi waktu, dan jam kembali ke pukul 4:20.

Mampirlah ke The Red Victorian, bed and breakfast unik dan eksentrik yang dulunya merupakan tempat nongkrong kaum hippie bernama Jeffrey’s pada masa kejayaannya di tahun 60an. Sekarang menjadi tempat Peace Café, yang kopinya mereka klaim sebagai yang terbaik di Haight, dengan meja-meja yang dihiasi kartu pos yang mengundang Anda untuk memulai percakapan dengan siapa pun yang duduk di sebelah Anda.

FAKTOR SENGATAN.  Bahkan etalase toko pun tampil tidak konvensional

Jika Anda bertanya-tanya tentang hal lain yang identik dengan era Flower Power, mariyuana medis legal di negara bagian California dan umum di Haight Street. Perhatikan bahwa hanya mariyuana medis yang diperbolehkan dan diperlukan resep dokter untuk membelinya. Oh, dan ada juga masa tunggu wajib.

Pergilah ke balik jeruji sejarah kriminal dengan mengikuti tur ke Alcatraz

BENTENG.  Alcatraz pernah menjadi rumah bagi penjahat terkenal seperti Al “Scarface” Capone dan George “Machine Gun” Kelly

“The Rock”, demikian sebutan Alcatraz, pernah menjadi penjara dengan keamanan maksimum dan hak istimewa minimum yang paling terkenal di Amerika Serikat. Lokasinya – sekitar 1,5 mil dari San Francisco – membuat pelarian menjadi mustahil, meskipun Clint Eastwood pasti mencoba berperan sebagai narapidana Frank Morrison dalam filmnya, “Escape from Alcatraz.”

Daya tarik Alcatraz tetap seperti kehidupan di balik jeruji besi bagi para narapidana terkenal seperti Al “Scarface” Capone dan George “Machine Gun” Kelly.

Kehidupan di Alcatraz diciptakan kembali secara mendebarkan dalam tur audio pemenang penghargaan di Alcatraz.

Diceritakan sebagian oleh narapidana dan penjaga, peristiwa seperti Kerusuhan Penjara 1946 (lengkap dengan efek suara dan tembakan) dihidupkan kembali saat Anda berjalan melewati bagian penjara tempat kejadian sebenarnya terjadi.

Kekejaman Alcatraz bukan terletak pada kondisi penjaranya. Sebaliknya, perpustakaannya lengkap, makanannya dikatakan sebagai yang terbaik di sistem Lembaga Pemasyarakatan Negara Federal, dengan penjaga dan narapidana disuguhi makanan yang sama 3 kali sehari.

WAKTU PENJARA.  Ini adalah sebuah ruangan di Alcatraz

Kebrutalan penahanan di Alcatraz adalah perjuangan melawan penderitaan mental karena mengetahui dan melihat kebebasan dan kehidupan yang dulu hanya berjarak 20 menit perjalanan dengan perahu. Hawa dingin yang membekukan di pulau itu, angin menderu, dan pemandangan seluruh Wilayah Teluk San Francisco dari seberang Alcatraz menambah rasa terisolasi dan kehilangan.

“Liburan seperti Tahun Baru adalah yang paling sulit,” kata salah satu narapidana dalam tur audio.

“Angin membawa musik dan tawa perayaan di kota. Kami dapat mendengarnya dengan sangat jelas seolah-olah kami berada di sana. Kami diingatkan kembali akan kehidupan yang pernah kami jalani.”

Dalam kisah seorang penjaga penjara, halaman terbuka merupakan hak istimewa bagi para narapidana yang mendapatkan waktu untuk menghabiskan waktu di sana sebagai imbalan atas perilaku baik mereka. Angin yang bertiup sangat kencang dan dingin, terutama saat musim dingin, membuat jari-jari mereka mati rasa. Namun betapapun dinginnya cuaca, para tahanan yang mendapat hak istimewa untuk tinggal di sana akan tinggal di luar selama berjam-jam sambil membaca buku atau bermain catur – angin adalah harga kecil yang harus dibayar untuk mendapatkan kebebasan berada di luar lagi.

Alcatraz ditutup pada tahun 1963 karena biaya pemeliharaannya. Diperkirakan US$3 juta hingga $5 juta menjadi terlalu mahal untuk membenarkan kelanjutan operasinya.

Saat ini, Alcatraz adalah taman nasional dan salah satu atraksi San Francisco yang paling banyak dikunjungi.

Jika Anda bepergian selama puncak musim panas (Juni hingga Agustus), pastikan Anda melakukan ini pesan tiket Anda setidaknya 3 sampai 4 bulan sebelumnya. Tur ini adalah salah satu yang paling populer dan ada batasan jumlah pengunjung yang dapat mengunjungi taman per hari. Slot itu terisi dengan cepat. – Rappler.com

Live Result HK