• April 19, 2024
Menemukan Kembali Kepercayaan Setelah Perceraian

Menemukan Kembali Kepercayaan Setelah Perceraian

Mendapatkan kembali kepercayaan diri setelah perceraian adalah salah satu tugas terbesar dalam hidup saya. Namun banyak orang memulai kembali kehidupan mereka di usia 40-an. Yang mengejutkan saya, saya termasuk di dalamnya.

Istilah “kepercayaan diri” sendiri berarti keyakinan yang realistis terhadap penilaian, kemampuan, dan kekuatan diri sendiri. Dan karena saya menjalani kehidupan yang relatif baru sekarang, saya pikir masuk akal untuk melakukan lebih dari sekedar “mendapatkan kembali” kepercayaan diri. Aku sedang memikirkannya lagi.

Meskipun saya belum melewati masa duka karena putusnya hubungan, yang diyakini berlangsung selama dua tahun atau bahkan lebih, akan lebih baik jika saya mulai mencintai dan menerima diri saya kembali sesegera mungkin. Saya mungkin pernah “menyalahkan” diri saya sendiri atas banyak hal di masa lalu dan sering merasa terbebani oleh kenangan akan kejadian tersebut, namun penting untuk melepaskannya dan memulai lagi dengan semangat baru.

Bagi sebagian orang, pemulihan setelah perceraian akan bergantung pada banyak faktor, seperti keterikatan emosional dengan mantan pasangan, kedekatan, hubungan dengan anak (jika ada), berapa lama hubungan tersebut, dan apakah ada pihak ketiga. Dalam kasusku, aku dan mantanku tidak punya anak yang tinggal bersama, jadi tidak ada hak asuh anak dan tidak ada masalah tunjangan anak. Namun, kami memiliki masa pacaran dan pernikahan yang panjang selama dua dekade.

Hal baiknya adalah kepercayaan diri adalah keterampilan yang dipelajari yang dapat dikembangkan selama kita cukup mengenal diri sendiri dan bersedia mengubah kebiasaan sesuai kebutuhan.

Hal baiknya adalah kepercayaan diri adalah keterampilan yang dipelajari yang dapat dikembangkan selama kita cukup mengenal diri sendiri dan bersedia mengubah kebiasaan sesuai kebutuhan. Pada intinya, kepercayaan diri adalah tentang menerima dan terus berupaya meningkatkan diri dengan tekad dan sikap positif. Untuk ini kita dapat mengubah otak kita untuk hal-hal baru, baik dan positif.

Psikiater Norman Doidge, MD, penulis The Brain that Changes Itself, mengatakan bahwa ilmu saraf telah mampu menunjukkan bahwa otak terus-menerus membentuk jalur saraf baru dengan membuang jalur saraf lama dan mengubah jalur saraf yang sudah ada. Jeffrey Schwarz, penulis The Mind and the Brain: Neuroplasticity and the Power of Mental Force membuat penemuan menakjubkan saat merawat pasien dengan gangguan obsesif-kompulsif (OCD).

Kedua ahli tersebut menyatakan bahwa pikiran dapat mengubah struktur otak, menjadikan perubahan tersebut permanen. Ini berarti bahwa peristiwa negatif dan traumatis dapat digantikan oleh jalur saraf positif yang baru, dan ketika jalur saraf baru tumbuh dengan jelas, jalur saraf lama pun menghilang. Afirmasi dan visualisasi positif dapat “memprogram ulang” otak kita.

Namun, kita semua datang dengan membawa barang bawaan. Kita memiliki kenangan akan trauma, ketakutan, dan kejatuhan yang telah kita jalani selama bertahun-tahun. Dan hal-hal tersebut merupakan hambatan untuk mendapatkan kembali kepercayaan.

Dalam kasus kisah perceraian saya, saya memiliki trauma perkawinan dan hubungan pribadi. Saya bisa menjadi getir, memiliki prasangka buruk, atau menyangkal ketika bertemu orang baru dan menghadapi hubungan baru. Saya sekarang memiliki ambivalensi terhadap institusi pernikahan. Dan saya tidak lagi percaya pada apa yang disebut “cinta sejati” dan “belahan jiwa”.

Pada titik pemulihan saya ini, saya terus-menerus mengingatkan diri sendiri bahwa saya mencintai diri saya sendiri lebih dari apa pun dan siapa pun bisa. Aku juga terus mengatakan pada diriku sendiri bahwa aku percaya pada diriku sendiri dan berhenti menyalahkan diriku yang lama atas hal-hal yang terjadi. Lagipula, butuh dua orang untuk menari tango.

Beberapa hambatan umum terhadap kepercayaan adalah rasa takut, khawatir, terlalu banyak berpikir, menunda-nunda, ragu-ragu, dan ragu. Sekarang saya takut akan kegagalan hubungan lainnya dan saya khawatir jika saya terlibat dalam hubungan serius lainnya, saya akan gagal di bidang lain juga. Dalam pernikahan saya sebelumnya, saya tidak mengejar berbagai cita-cita untuk “melindungi” perasaan pasangan saya, dan itu adalah kesalahan besar yang dilakukan pada diri saya sendiri.

Kekhawatiran dan renungan mental kerap menemani saya tertidur di malam hari. Saya juga menunda melakukan kegiatan administratif karena rendahnya tenaga mental. Saya ragu-ragu dan meragukan diri saya sendiri, selain diri saya sendiri. Butuh waktu beberapa bulan bagi saya untuk melupakan pemikiran tersebut.

Namun, saya sadar bahwa saya tidak bisa seperti itu lagi. Banyak hal telah terjadi dan saya harus fokus pada saat ini dan saat ini. Saya perlu mengembangkan jalur neuron baru untuk masa depan saya.

Psikoterapis dan pendeta Jesuit Anthony de Mello berkata: “Hanya ada satu penyebab ketidakbahagiaan: keyakinan salah yang ada di kepala Anda, keyakinan yang begitu luas, begitu umum dianut, sehingga tidak pernah terpikir oleh Anda untuk mempertanyakannya.”

Keyakinan saya sebelumnya tentang diri saya tidak berlaku lagi. Pernikahan saya yang gagal tidak mendefinisikan saya. Dan aku harus mengingatnya.

Para psikolog sering mengatakan bahwa pikiran dan perasaan hanya memiliki sedikit atau tidak ada substansi dalam kenyataan, namun kita sering kali terjerat dalam jaringan spiral ini. Dalam masa pemulihan ini, saya mengurainya dengan menantang pikiran saya dengan afirmasi dan visualisasi yang baru, segar, positif dan membahagiakan.

Beberapa tahun yang lalu, pengusaha Silicon Valley Kamal Ravikant mengalami depresi berat yang disebabkan oleh kegagalan hubungan, kematian seorang teman dekat, dan bisnis yang bangkrut. Ia membeku dan tidak mampu melanjutkan aktivitas sehari-hari hingga ia membuat perjanjian dengan dirinya sendiri untuk mencintai dirinya sendiri seolah hidupnya “bergantung” padanya.

Dia bangkit suatu hari dan satu penegasan pada suatu waktu. Dia pulih dengan mengubah pikiran dan menciptakan jalur saraf baru di otaknya.

Dalam e-book “Cintai Dirimu Seperti Hidupmu Tergantung Pada Itu” dia menulis:

“… Cintai diri Anda dengan intensitas yang sama seperti yang Anda gunakan untuk menarik diri Anda ke atas jika Anda tergantung di tebing dengan jari Anda. Seolah-olah hidupmu bergantung padanya.”

Terakhir, dia mengingatkan saya pada hukum fisika yang penting: kegelapan adalah ketiadaan cahaya. – Rappler.com

Jennie M. Xue adalah penulis dan kolumnis pemenang penghargaan yang tinggal di California Utara. Dia adalah kontributor tetap untuk Forbes, The Jakarta Post dan KONTAN Weekly and Daily. Dia menulis blog di jenniexue.com oleh tweet oleh @jenniemariaxue.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada Magdalena.coSebuah publikasi online berbasis di Jakarta yang menawarkan perspektif segar melampaui batas-batas gender dan budaya pada umumnya.

hongkong pools