• April 23, 2024
Maskapai penerbangan yang salah harus menghadapi hukuman yang lebih berat – Abaya

Maskapai penerbangan yang salah harus menghadapi hukuman yang lebih berat – Abaya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hukuman yang lebih keras terhadap maskapai penerbangan yang melanggar harus menghalangi mereka untuk mempertahankan kebiasaan lama mereka, kata Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya

MANILA, Filipina – Maskapai penerbangan yang melanggar harus menghadapi sanksi yang lebih berat untuk memperbaiki praktik di bawah standar mereka, kata Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya pada Rabu, 7 Januari.

Amandemen UU Penerbangan Sipil diperlukan untuk mencegah maskapai penerbangan melakukan kesalahan yang sama lagi, tambah Abaya.

“Saya pikir kita harus kembali ke Undang-Undang Penerbangan Sipil yang lama, yang disahkan pada tahun 1950. Saat itu, P5.000 ($110,96) adalah alat pencegah yang baik,” kata Abaya kepada wartawan dalam wawancara santai pada hari Kamis.

Pelanggar Undang-Undang Penerbangan Sipil Filipina, juga dikenal sebagai Undang-undang Republik No.

Hukuman yang murah, “adalah sesuatu yang akan mereka tertawakan,” kata Abaya.

“Tentu saja, P5.000 ($110,96) untuk industri penerbangan multi-miliar peso bukanlah hal yang sulit bagi mereka,” tambahnya.

Namun, Abaya, yang juga seorang pengacara, mengatakan dia harus meninjau kembali ketentuan undang-undang yang digunakan sebagai dasar untuk mendenda Emirates Airlines yang berbasis di Dubai P1,8 juta ($39,946.77) karena diduga menjual tiket pesawat 3 miliknya.rd penerbangan harian tanpa izin dari regulator penerbangan.

Usulan kenaikan denda maskapai penerbangan muncul setelah Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) mengatakan akan menemukan alasan yang masuk akal untuk membebankan tanggung jawab kepada Cebu Pacific Air atas pembatalan penerbangan yang tidak menentu selama musim liburan.

Pembatalan maskapai bertarif rendah tersebut, yang telah membuat ribuan penumpang kehilangan tempat tinggal, bahkan dapat mengakibatkan penangguhan dan pencabutan waralaba “jika diperlukan,” kata DOTC sebelumnya.

Dalam pembelaannya, Cebu Pacific menyalahkan kemacetan lalu lintas udara yang dianggap tidak berdasar oleh DOTC.

Maskapai ini memiliki 20 penerbangan yang dibatalkan dan 288 penerbangan tertunda di Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino pada tanggal 24 dan 26 Desember, berdasarkan penyelidikan yang dilakukan oleh badan pengawas penerbangan pada tanggal 29 Desember.

Sebelumnya pada tahun 2013, Cebu Pacific terhindar dari sanksi meskipun salah satu pesawatnya tergelincir di landasan Bandara Internasional Francisco Bangoy di Kota Davao.

Tidak ada yang terluka, namun penumpang yang marah menyatakan bahwa mereka tidak diberi bantuan setelah pendaratan yang mengerikan itu.

Namun, pilotnya ditangguhkan karena beberapa kesalahan. – Rappler.com

$1=P45.06

hongkong prize