• July 16, 2024
Menemukan Lokasi Air Terjun Gemetar El Nido

Menemukan Lokasi Air Terjun Gemetar El Nido

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tripadora warga Rappler ingin sekali melihat air terjun, namun malah menemukan pengalaman yang tak terlupakan

MANILA, Filipina – Petualangan yang Anda cari tidak sampai pada tujuannya.

Itu ada dalam perjalanan.

Ditandai sebagai perbatasan terakhir, El Nido adalah salah satu tempat yang wajib dilihat dan dialami di Filipina.

Namun selain formasi karst batu kapur, laguna dan pulau tersembunyi, El Nido menawarkan lebih dari sekadar jalur wisata biasanya.

Rasa haus akan hal-hal yang tidak diketahui membuat saya dan teman-teman menjelajahi desa-desa pedalaman El Nido. Di kota yang sepi, kami bertemu dengan pengemudi becak Kuya Dennis dan Kuya Jun yang setuju untuk membawa kami ke kota Pasadena yang jauh, 21 kilometer sebelah utara kota El Nido.

perjalanan yang kasar?  Tidak, hanya sekelompok tawa

Kuya Dennis memperingatkan kami bahwa perjalanannya mungkin bergelombang.

Dari naik sepeda roda tiga yang mulus di jalan beraspal, menjadi perjalanan jungkat-jungkit yang membuat kami melompat-lompat di tempat duduk kami. Kami mencoba untuk menertawakannya, tidak peduli betapa tak kenal ampunnya jalan itu.

Ladang yang kami lewati merupakan suguhan visual.

PANDUAN SENYUM  Sifat Kuya Dennis membuat perjalanan kami ringan

Kami memarkir sepeda roda tiga kami di pinggir jalan yang merupakan awal dari hamparan sawah hijau yang luas. Kuya Dennis kemudian menjadi pemandu wisata kami.

Saya pikir kami tersesat. Saya bertanya, “Kuya Dennis, dimana itu? Tiba-tiba? (Dimana letak Air Terjun Nagkalit-Kalit?)”

Dia tersenyum dan meminta kami untuk mengikutinya. Ia berjalan di tengah sawah yang menuju ke kawasan hutan.

Saya merentangkan tangan saya saat berjalan di jalan sempit untuk keseimbangan. Satu langkah yang salah akan merusak padi yang ditanam.

Setelah tindakan penyeimbangan kami menemukan diri kami di hutan.

Kuya Dennis mengingatkan kami bahwa kami akan melintasi sungai dan aliran sungai. (Alhamdulillah tas kering saya. Semua gadget aman.)

Setelah menyeberangi satu sungai, kami melewati halaman yang luas dengan hanya seekor carabao yang beristirahat di kolam lumpurnya sendiri. Mungkin suatu hari dia libur kerja lapangan.

Yang mengejutkan saya, penyeberangan sungai pertama kami diikuti oleh 6 sungai lagi.

Kami melintasi total 7 sungai hingga kami menghadapi tantangan lain: pendakian yang curam dan berlumpur.

PENYEBERANGAN ALIRAN.  Kantong kering sangat cocok untuk perjalanan seperti ini

Malam sebelumnya turun hujan; karenanya rutenya mulus.

Tanpa berpikir dua kali, saya menggunakan tangan saya untuk membantu saya memanjat dan berpegangan pada bebatuan berlumpur.

Saudaraku, apakah masih jauh? jatuh? (Apakah air terjunnya masih jauh? Apakah kita sudah sampai?)”, tanyaku.

Rasanya seperti kami berjalan selamanya.

KEAJAIBAN 'PETITE' Orang yang rendah hati terjatuh secara tiba-tiba

Dia mengatakan kepada kami untuk tidak khawatir saat kami mendekati air terjun. Beberapa menit kemudian kami mendengar suara air jatuh.

Air Terjun Nagkalit-kalit merupakan air terjun kecil yang tingginya sekitar 10 meter. Itu tidak semegah yang pernah saya lihat.

Harus saya akui: itu luar biasa. Meskipun demikian, airnya sedingin es; hanya apa yang kami butuhkan untuk menyegarkan diri setelah pendakian yang melelahkan.

DI SUNGAI.  Hijau sebagai warna dominan sungguh menyegarkan untuk dilihat

Tetap saja, kami mendapatkan petualangan yang kami cari.

Kegembiraan yang kita temukan bukan saat kita sampai pada tujuan, namun pada saat kita sedang melakukan perjalanan menuju tujuan tersebut.

Pepatah lama juga berlaku: yang penting bukanlah tujuannya, melainkan perjalanannya. – Rappler.com

Mengunjungi www.tripadora.com dan membaca tentang petualangan seru Tripadora.

Togel Sydney