• July 20, 2024
Mengapa Anda peduli dengan perubahan iklim?

Mengapa Anda peduli dengan perubahan iklim?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pembuat kebijakan, seniman, dan tokoh agama menandatangani seruan untuk berhati-hati terhadap iklim dua bulan sebelum konferensi iklim yang telah lama ditunggu-tunggu di Paris

MANILA, Filipina – “Mengapa kami peduli? Karena Ondoy terjadi pada 2009, karena Pablo terjadi pada 2011, karena Sendong terjadi, dan karena Yolanda terjadi, dan karena terus terjadi,” kata Senator Loren Legarda sambil menangis, Jumat, 9 Oktober.

Kata-katanya membuka KTT Hati Nurani Iklim Manila yang diadakan di Senat – pertemuan para pejabat pemerintah, diplomat, seniman, aktivis lingkungan hidup, dan warga yang peduli.

Dengan suara yang tidak stabil, sang senator melanjutkan: “Dan mengapa ini terjadi? Karena apatis, karena ‘Business As Usual’, karena ‘Saya tidak peduli’.”

KTT yang diselenggarakan oleh Komite Senat Perubahan Iklim yang diketuai oleh Legarda ini merupakan tindak lanjut dari KTT Kesadaran Iklim yang pertama di Paris, Perancis.

Senator yang mewakili Filipina dalam acara tersebut berkomitmen untuk mengadakan acara serupa di Manila. (TONTON: Perubahan iklim, dijelaskan oleh seorang anak)

Tujuan utamanya adalah mengatasi perubahan iklim bukan hanya sekedar masalah politik, ekonomi atau ilmu pengetahuan, namun juga masalah hati nurani dan kepedulian pribadi. Selain menjangkau para pembuat kebijakan dan ilmuwan, acara ini juga melibatkan seniman dan kelompok berbasis agama.

Pembicara lain menyampaikan minat pribadi mereka dalam menyelesaikan krisis iklim:

Saya peduli dengan perubahan iklim karena saya orang Filipina. Perubahan iklim menjadi sesuatu yang pribadi bagi saya ketika Haiyan melanda negara kita. Almarhum ayah saya berasal dari Leyte. Salah satu cabang keluarga besar saya hampir musnah akibat gelombang badai. Seorang bibi meninggal, beberapa sepupu meninggal.

– Tony La Viña, anggota delegasi Filipina untuk pembicaraan iklim

Saya peduli dengan perubahan iklim karena kita tidak punya pilihan jika ingin bertahan hidup.

– Maria Ressa, CEO Rappler

Saya peduli karena kita tidak bisa menghancurkan apa yang tidak bisa kita ciptakan. Kita tidak bisa menciptakan kehidupan.

– Felipe de Leon Jr, Ketua NCCA

Saya peduli terhadap perubahan iklim karena kita gagal dalam melakukan upaya-upaya pengelolaannya. Kami tidak merawat rumah kami. Ciptaan dihina.

– Pastor Benny Tuazon, Kementerian Ekologi Keuskupan Agung Manila

Dunia usaha dan masyarakat adat terkena dampaknya

Pembuat film pemenang penghargaan internasional Kidlat Tahimik menampilkan sandiwara satu orang dan menyanyikan hudhud sebagai pengganti pidato.

Ia menekankan perlunya melindungi kearifan adat sebagai sarana adaptasi terhadap perubahan iklim.

Misalnya, pinuggusistem pengelolaan daerah aliran sungai Ifugao yang lama, telah diakui oleh para ahli efektif dalam melestarikan pasokan air bagi petani.

Butch Meily, presiden Yayasan Pemulihan Bencana Filipina (PDRF), mengatakan dunia usaha akan mengalami kerugian besar jika kekhawatiran terhadap perubahan iklim tidak diwujudkan dalam tindakan.

Dia mengatakan ada penelitian yang menunjukkan dunia usaha bisa kehilangan $4,2 triliun jika pemanasan global terus meningkat.

“Kekhawatiran saya adalah sektor bisnis dan pekerjaan yang menyertainya. Memiliki pekerjaan memberi seseorang martabat dan keamanan,” katanya.

Kelompoknya, yang merupakan koalisi perusahaan-perusahaan Filipina, berencana mendirikan pusat operasi PDRF di Clark, Pampanga untuk membantu dunia usaha menjadi tangguh terhadap bencana dan iklim.

Pusat ini akan diresmikan pada awal tahun 2016.

Pendahuluan Konferensi Paris

Para pembicara menandatangani “Panggilan hati nurani untuk iklim”, sebuah dokumen yang akan disampaikan kepada para kepala delegasi pada konferensi perubahan iklim internasional yang telah lama ditunggu-tunggu di Paris pada bulan Desember.

Pesan yang ditandatangani tersebut menyerukan para pemimpin untuk menghadiri konferensi Paris “terutama sebagai manusia yang sadar, bukan hanya perwakilan dari pemerintah atau lembaga,” kata Legarda.

Usai acara, Legarda memimpin pembukaan pameran foto bertajuk “60 Solusi Melawan Perubahan Iklim”. Ini berisi 60 foto karya fotografer Prancis terkenal dunia Yann Arthus-Bertrand.

Pameran ini akan dibuka untuk dilihat hingga 23 Oktober. Letaknya di koridor lantai 2 gedung Senat. – Rappler.com

slot gacor hari ini