• April 20, 2024
Mengapa Anne Curtis yang tertawa terakhir

Mengapa Anne Curtis yang tertawa terakhir

Anne Curtis tidak bisa menyanyi, tapi penggemarnya sepertinya tidak peduli

Anne Curtis mendapat pukulan di media sosial (di mana para penggemarnya dengan keras membelanya) setelah konser utama berikutnya.

Sebagian besar kritik yang dilontarkan kepadanya berkaitan dengan “keberanian” -nya dalam menyamar sebagai penyanyi yang bonafid. Hal ini terutama berlaku di negara yang banyak penyanyinya, seperti Nona Saigon sendiri, Ibu Lea Salonga, yang pernah mengatakan bahwa tampil itu sulit.

aku akui Saya merasa bersalah secara “liberal” ketika memikirkan reaksi publik terhadap Anne.

Sebagai mantan perokok berat (sudah lebih dari satu dekade sejak terakhir kali saya menghisap rokok terakhir saya), saya pasti akan mendapat nilai 6 dari skala 7 dalam spektrum konservatif-liberal. Inilah mengapa saya tidak mempermasalahkan orang yang terbakar, meskipun penelitian telah membuktikan secara pasti bahwa rokok itu berbahaya. Kamu sudah dewasa, kamu hanya perlu menerima konsekuensi dari pilihanmu.

Selama (1) menerima konsekuensi jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan dan (2) selama satu-satunya “korban” adalah diri sendiri, maka Anda boleh merokok sepuasnya.

Skenario Anne Curtis

Alasan mengapa rasa bersalah ‘liberal’ saya ikut berperan adalah karena dalam skenario Anne Curtis dia memenuhi semua poin tersebut.

Pertama, menurut saya sudah jelas bagaimana dia menyebut dirinya atau peristiwanya – “Anne-bisyosa” (plesetan dari ambisius atau ambisius, dengan namanya dimasukkan ke dalamnya) atau “Anne-kapal” (memainkan ang kapal atau memiliki kulit yang tebal), bahwa dia tidak menganggap dirinya sebagai seorang penyanyi.

Malah, dia sebenarnya menggunakan kue yang mencela diri sendiri untuk memikat penggemarnya, dan mereka memakannya.

Dia tidak bisa menyanyi, para penggemarnya mengetahuinya, dan mereka bersedia membayar P5.000 untuk melihatnya membuktikan bahwa dia tidak bisa menyanyi. Penggemarnya sendiri menjulukinya “The Noise of the Philippines”.

Dia tidak mengikat saya dan memaksa saya untuk menonton konsernya.

Orang-orang yang menonton konsernya menggunakan uang mereka sendiri, tidak mengambil dari dompet saya.

Memang benar, sebagai penasihat keuangan, saya lebih suka jika mereka memanfaatkan P5.000 tersebut dengan lebih baik – baik dalam bentuk tabungan atau investasi – namun yang bisa saya lakukan hanyalah memberikan saran, keputusan tetap berada di tangan masing-masing individu.

Jika Anda menganggapnya sebagai artis komedi daripada penyanyi serius, saya rasa para kritikusnya pun tidak akan keberatan jika dia mengadakan konser setiap malam. Dengan konsernya yang dilaporkan terjual habis, saya yakin para produser bersiap untuk mengadakan konser berikutnya saat kita berbicara. (TONTON: Anne Curtis dalam ‘Blood Ransom’)

Di masa depan

Tapi apakah ini akan menjadi masa depan musik bagi negara ini, seiring dengan berlalunya festival film kita?

Setiap tahun, di bulan Desember, saat Festival Film Metro Manila digelar, kita sepertinya punya pertanyaan yang sama: apakah ini film terbaik yang bisa kita hasilkan?

Seorang pejuang yang warisannya diturunkan dari ayah ke anak (dan omong-omong, ayah dan anak menjadi senator di kehidupan nyata); sesuatu tentang peri yang baik-baik saja; seorang anak yang membintangi iklan raksasa yang menyamar sebagai film yang dianggap mengalahkan pendapatan Spider Man.

Kritikus film dan blog mempunyai waktu luang ketika jadwal festival film diumumkan; namun setiap tahun pembelaan dari para produsen selalu sama: inilah yang ingin dilihat masyarakat. Inilah yang orang bayar untuk melihatnya.

Kami harus mencari nafkah, jadi berhentilah memberi kami kesedihan tentang standar artistik dan integritas.

Apa yang kita rela keluarkan uangnya adalah cerminan dari apa yang kita hargai.

Dan ketika orang rela membayar uang untuk menonton film dalam inkarnasinya yang kesepuluh, atau P5.000 untuk mendengarkan film yang bukan penyanyi, dengan dalih “kami datang ke sini untuk dihibur!”

Bagaimana hal tersebut mencerminkan standar yang kita miliki sebagai sebuah bangsa?

Penggemar penghibur ini berpendapat bahwa para kritikus terlalu angkuh, elitis, sombong.

Tentang politik

Apakah mengherankan mengapa kita tidak menuntut kredibilitas yang lebih baik bagi para politisi kita? Atau mengapa begitu banyak penghibur kini menduduki posisi politik?

Dan mengapa ada wawancara di mana, ketika pemilih ditanya mengapa mereka memilih seorang penghibur, jawaban mereka terbagi dalam dua kategori: “karena itu indah” (dia terlihat baik) dan “karena dia membela orang miskin, seperti filmnya.” (Dia akan membela orang miskin, seperti dalam film-filmnya.)

Kami terus mendoakan para pemilih yang lebih berpendidikan, yang bijaksana dan lebih kritis dalam pengambilan keputusan. Saya tidak melihat hal itu terjadi jika kita menonton variety show pada jam makan siang dengan penari keliling dengan pakaian minim, dengan penonton menunggu dipanggil untuk mempermalukan diri mereka sendiri di televisi nasional demi mendapatkan sedikit uang.

Apa aku bilang pantas? Maksudku menang.

Ya, Anne tidak menyebut dirinya seorang penyanyi. Yang membuatku khawatir, mengingat kuitansi konsernya, apa artinya ini bagi mereka yang merupakan penyanyi sebenarnya. – Rappler.com

Artikel ini awalnya diterbitkan di blog penulis Di Sini.

iSpeak adalah tempat parkir untuk ide-ide yang layak untuk dibagikan. Bagikan ide Anda dengan kami: [email protected].

lagu togel