• April 23, 2024
Mengapa Dwyane Wade Akan Dianggap sebagai Pemain Heat Terhebat Yang Pernah Ada

Mengapa Dwyane Wade Akan Dianggap sebagai Pemain Heat Terhebat Yang Pernah Ada

MANILA, Filipina – Seperti yang kerap dilakukan banyak pemain NBA, Dwyane Wade melakukan segmen tanya jawab di Twitter yang berlangsung pada Selasa, 7 Juli dini hari.

Namun tidak seperti pemain NBA pada umumnya, Wade tidak segan-segan memberikan jawaban atas beberapa pertanyaan sulit—dan beberapa bahkan mengatakan kontroversial—yang dilontarkan kepadanya.

“Apakah kamu rindu LeBron menggendongmu,” Tommey, seorang penggemar San Antonio Spurs, bertanya kepada legenda Miami Heat itu, dan dia menjawab, “Aku belum pernah digendong sejak ibuku melahirkanku..,” – sebuah jawaban yang pasti akan terpampang di situs web dan blog olahraga di seluruh dunia sepanjang hari.

Apakah Anda mencintai penggemar Anda, akun Twitter lainnya ingin mengetahuinya. Tanggapan Wade sama sekali bukan tanggapan politik yang biasanya Anda dapatkan dari para atlet: “Ya…tapi mereka yang benar-benar penggemar saya, orangnya. Dengan semua barang bawaan saya..Bukan hanya saya yang menjadi pemainnya..”

Bagaimana kalau bermain bersama Kobe Bryant, yang dalam beberapa tahun terakhir telah mengembangkan reputasi sebagai orang yang egois dan tidak mau menerima kematian bola basketnya, faktor-faktor yang tampaknya tidak menjadikan Los Angeles sebagai tujuan agen bebas seperti dulu.

“Saya dulu..” kata Wade (mengacu pada tim Olimpiade AS 2008), “dan mengapa Anda tidak ingin bermain dengan beberapa pemenang terbesar dalam permainan tersebut??? Nama permainannya adalah..”

Saya akan menyelesaikan kalimat itu untuk Dwyane Wade: “menang.” Nama permainannya adalah menang. Dan sepanjang karirnya di Miami Heat, Wade banyak meraih kemenangan. Waralaba ini memiliki 3 kejuaraan NBA – semuanya diraih dalam beberapa tahun Wade mengenakan jersey Heat. Selama satu dekade terakhir, Miami Heat hanya berhasil lolos ke babak playoff dua kali. Mereka telah dianggap sebagai pesaing Wilayah Timur hampir setiap musim sejak Wade diambil alih posisi kelima secara keseluruhan oleh Pat Riley dalam draft NBA 2003.

Inilah pertanyaan menarik lainnya yang diajukan Wade selama sesi tanya jawab, dan jawabannya pasti akan menghasilkan banyak berita selama 24 jam ke depan.

“(Pada akhirnya) apakah menurut Anda Anda layak menjadi Miami Heat terhebat yang pernah ada?”

Tanggapan Wade: “YA”.

Dia benar.

Miami Heat adalah organisasi NBA yang relatif muda memasuki tahun ke-28 ketika musim NBA 2015-2016 dimulai. Sepanjang sejarah mereka, mereka memiliki banyak bintang: Glen Rice, Alonzo Mourning, Tim Hardaway, Wade, Shaquille O’Neal, LeBron James, Chris Bosh dan Goran Dragic.

Mengingat rekam jejak Riley, sulit membayangkan Heat tidak mendapatkan nama yang lebih menarik perhatian selama beberapa tahun ke depan. Hassan Whiteside, berlian yang ditemukan Riley di NBA D-League setahun lalu, sudah berada di jalur yang tepat untuk menjadi pemain NBA yang hebat.

Ketika LaMarcus Aldridge didekati oleh GM Heat minggu ini, para eksekutif saingannya bergidik membayangkan Miami akan mendaratkannya, meskipun situasi batas gaji mereka membuat prospek tersebut sulit dicapai.

Ketika Kevin Durant memasuki pasar agen bebas di luar musim berikutnya, Anda dapat bertaruh Miami akan memiliki peluang yang sama besarnya dengan siapa pun untuk memikatnya keluar dari Oklahoma City.

Tapi ada satu hal: Dari O’Neal hingga LeBron hingga siapa pun yang menjadi pemain poster Miami berikutnya untuk dekade berikutnya, mereka mungkin tidak akan dianggap sebagai pemain Heat terhebat yang pernah ada. Mengapa? Penunjukan itu diperuntukkan bagi Wade, dan akan menjadi miliknya untuk waktu yang sangat lama.

Bahkan mungkin selamanya.

Lihatlah angka-angkanya: Wade memimpin franchise Heat dalam permainan yang dimainkan dengan 781. Dia memimpin franchise dalam poin terbanyak yang pernah dicetak dengan 18.812, hampir dua kali lipat dari Mourning yang 9.459. Dia juga memegang rekor franchise untuk menit bermain, gol lapangan, lemparan bebas, assist, steal, dan pembagian kemenangan. Dengan tinggi 6 kaki 4 inci, dia berada di urutan keempat dalam rebound dan kedua dalam blok.

Tapi mengapa Wade akan dianggap sebagai pemain Miami Heat terbaik yang pernah ada – jika belum – melampaui apa yang ditunjukkan statistik.

Apakah Anda ingat bola basket Florida Selatan di akhir tahun 80an, 90an, atau awal tahun 2000an? Tentu saja, tim Heat yang dilatih Riley dan dipimpin Hardaway/Mourning itu melakukan perjalanan pascamusim dan memberikan seri playoff klasik dengan New York Knicks untuk bertahan seumur hidup. Tapi Miami adalah kota sepak bola. Pada saat itu, musiknya berpusat pada permainan Dolphins karya Dan Marino dan tim legendaris University of Miami Hurricanes yang menggemparkan kancah olahraga nasional Amerika.

Namun selama beberapa tahun terakhir, hal itu telah berubah. Ketidakmampuan The Dolphins — mereka hanya lolos ke babak Playoff NFL sekali dalam 10 tahun terakhir — turut berperan dalam hal ini, seiring dengan berkurangnya minat terhadap Hurricanes, yang semakin membuat keributan dalam beberapa tahun terakhir karena beralih ke pakaian Nike. beralih lebih banyak. daripada produk yang mereka tampilkan di lapangan sepak bola.

Namun kebangkitan popularitas bola basket di Miami tidak akan seperti sekarang ini tanpa Wade. Bahkan di puncak dominasi LeBron di American Airlines Arena, saat Wade mengikuti ritme yang membuat para penggemar Heat menjadi sangat riuh.

Setiap kali dia berhasil mencetak gol penentu kemenangan, dia kemudian menoleh ke arah penonton dan meneriakkan namanya, mengacungkan dua jari ke tanah dan membuat pernyataan yang selalu lantang dan jelas: “Ini rumah saya.”

Olahraga Miami adalah Dwyane Wade.

Dwyane Wade adalah Miami.

Melihat dia pergi dengan status bebas akan menjadi 10 kali lebih buruk bagi penggemar Heat daripada melihat LeBron pulang ke Cleveland. Mengapa? James selalu menjadi anak laki-laki Ohio. Wade lahir di Chicago, tetapi menjadi anak angkat Florida Selatan saat dia mengenakan topi Heat pada hari wajib militer. Ketika Miami memulai kampanye Heat Lifer setelah kepergian LeBron, Wade adalah poster boy mereka, dan memang demikian adanya.

Membiarkannya pergi, meskipun dia pantas meminta uang, tidak dapat diterima untuk sebuah waralaba yang bangga menjaga dirinya sendiri dan menjadi yang terbaik.

Suatu hari nanti patung dirinya akan dibangun di luar arena kandang Miami. Seragamnya akan dipasang di atap bersama Mourning’s dan Hardaway’s. Namun, itu mungkin masih belum cukup menjadi bukti atas semua yang telah dia berikan kepada franchise tersebut.

Dari performa Finals tahun 2006 yang legendaris, hingga memikul tim di pundaknya dengan musim kaliber MVP pada tahun 2009 dan 2010, hingga menyerahkan menit dan sentuhan kepada LeBron dan Bosh untuk dua kejuaraan lagi, hingga berkali-kali darahnya di lantai AAA. , dengan jumlah dolar yang dia sisakan selama kariernya untuk membantu meningkatkan timnya.

Penampilan Wade di lapangan, dipadukan dengan semua hal lain yang telah ia lakukan untuk franchise ini — mulai dari menempatkannya di peta olahraga Florida Selatan hingga mewujudkan segala sesuatu yang diperjuangkan Heat: pengorbanan, dedikasi, keluarga — akan menjadi alasan mengapa ia akan menjadi yang terhebat di Miami. . pemain begitu dia menyebutnya karier.

Wade berusia 33 tahun. Dia bukan lagi Flash tahun 2006. Dia bukan lagi pemain yang dianggap sebagai pemain terbaik di NBA lima tahun lalu. Tapi apakah dia terhanyut? Sama sekali tidak. Apa pun sisa perjalanannya di NBA akan sangat menyenangkan untuk ditonton.

– Rappler.com


sbobet mobile