• April 23, 2024
Rain or Shine berdarah melalui tembakan tiga angka San Miguel

Rain or Shine berdarah melalui tembakan tiga angka San Miguel

The Painters mempunyai pekerjaan rumah yang serius menjelang Game 4 saat mereka mencari jawaban tentang cara menutupi setiap ancaman Beermen

MANILA, Filipina – Terlepas dari semua yang telah dikatakan tentang kedalaman, hujan atau cerah, bakat ofensif yang melimpah di bangku cadangan San Miguel Bear tampaknya terlalu dangkal.

The Painters perlahan-lahan sekarat karena tembakan tiga angka mematikan Beermen saat mereka tertinggal 2-1 dalam seri semifinal best-of-5 Piala Gubernur PBA 2015 setelah kalah di Game 3, 114-108, berkat San 67% tembakan Miguel dari jarak jauh.

“Masih soal tembakan tiga angka,” kata pelatih kepala Painters Yeng Guiao pada Senin, 6 Juli.

“Saya pikir setelah satu malam syuting di San Miguel, persentasenya mungkin turun. Tapi mereka menjadi lebih tinggi. Kita tidak bisa berdoa dan berharap tembakan luar mereka (meleset) kecuali kita menemukan cara untuk menghentikannya. Kita tidak bisa hanya berharap bahwa hukum rata-rata bisa mengejar mereka.”

San Miguel telah membuat hujan deras dari luar garis, dengan total 39 kali bertiga dalam dua pertandingan terakhir mereka.

Rain or Shine nyaris lolos di Game 2 meskipun rekor playoff 21 kali lipat dari musuh mereka, termasuk 10 dari Marcio Lassiter saja, berkat pemenang game Jeff Chan. Namun setelah Game 3 di mana Painters gagal menang bahkan saat mereka melawan 18 pukulan bertiga Beermen dengan 14 pukulan mereka sendiri, menjadi jelas bahwa mereka kewalahan dan kalah.

Masalahnya adalah San Miguel kaya dengan pilihan, baik dari segi cat maupun perimeternya.

“Kami harus mengatasi tembakan tiga angka mereka dan juga kembali ke permainan reguler kami,” kata Guiao ketika timnya sangat merindukan pemain bertubuh besar yang cedera, Beau Belga (kaki kanan) dan Jervy Cruz (jari kaki kiri).

“Mereka punya terlalu banyak senjata ofensif sehingga jika kami mengacaukan pertarungan kami, mereka bisa mengalahkan kami hanya karena bakat mereka. Kami hanya harus membantu satu sama lain dan bisa mengembalikan Beau (Belga) ke sirkulasi dan meringankan beberapa masalah permainan itu.”

Center Beau Belga melewatkan Game 2 dan 3 setelah pergelangan kakinya terkilir di seri pembuka dan partner kiri JR Quiñahan, mahasiswa tingkat dua Raymond Almazan dan pemain impor Wendell McKines untuk bermain melawan San Miguel yang lebih tinggi yang dipimpin oleh MVP berkuasa June Mar Fajardo.

“Kami terpaksa bermain kecil karena situasi buruk dengan tim besar kami,” jelas Guiao. “Kami sudah tidak memiliki Beau dan Jervy, tapi serangan awal terhadap Raymond dan JR memaksa kami untuk mengambil Wendell dari AZ (Reid) dan memasukkannya ke Fajardo – sesuatu yang sebenarnya tidak kami inginkan karena kami ingin AZ dipertahankan oleh McKines.

“Kami terpaksa keluar dari pertandingan itu karena kami berusaha mempertahankan performa terbaik kami dan kami kekurangan performa besar terutama saat melawan Fajardo,” tambahnya.

Namun meski begitu, lini depan Rain atau Shine yang lebih kecil berhasil menyulitkan Fajardo, yang mendapati dirinya berada dalam masalah besar dan harus mendapatkan sebagian besar dari 17 poinnya dari garis tersebut. Dia juga hanya melakukan 8 rebound dan 5 turnover.

“Kami melakukan pekerjaan yang baik dengan membuat June Mar mendapat masalah dan dalam pertandingan ini dia masih menunjukkan angka-angkanya, tapi dia tidak seefektif di pertandingan lainnya,” kata spesialis pertahanan Gabe Norwood. “Sebenarnya hanya yang ke 3.”

Kami memiliki garis dengan June Mar yang tidak akan dilepaskan oleh orang besar itu,” tambah Quiñahan, yang juga menyatakan bahwa mereka mengatur kehadiran Fajardo. “Kita tidak bisa membantu orang lain. Kami benar-benar penuh waktu dengan June Mar. Kami semua yang mengambil June Mar ada di sana untuknya.”

(Kami mempunyai peraturan untuk bulan Juni-Maret di mana kami tidak boleh meninggalkannya. Kami tidak dapat membantu pemain lain. Kami berada di rumah penuh waktu pada bulan Juni-Maret. Kami semua yang membelanya tetap bersamanya.)

Tanpa Belga, Rain or Shine menyesuaikan dan tetap menetralisir serangan Fajardo dan San Miguel dengan sebuah zona. Namun Beermen juga memanfaatkan zona tersebut, dan Painters malah menghadapi penembak jitu Arizona “AZ” Reid, yang menghasilkan 7 dari 10 lemparan tiga angka untuk 37 poinnya.

PEKERJAAN RUMAH YANG SULIT.  Yeng Guiao memiliki pekerjaan rumah yang berat di depannya untuk Game 4 saat Rain or Shine mencoba menutupi semua lini melawan San Miguel yang berbakat.  Foto oleh Mark Cristino/Rappler

Alex Cabagnot dan Lassiter juga menyumbang gabungan 9 angka tiga dengan masing-masing 26 dan 17 poin.

“Ini adalah racunmu,” kata Norwood, yang mendesak timnya untuk bermain lebih cerdas di Game 4. “Kami hanya harus bermain lebih efisien dan tetap berpegang pada rencana permainan, karena saat ini mereka tidak bisa menguasai bola. Dan itulah mengapa kami harus membuat mereka gagal.”

“Jika kami melakukan keduanya (menahan Fajardo dan membatasi tiga gol San Miguel), saya pikir kami bisa menang,” tambahnya. “Tapi kami menyerah pada ketiga pertandingan terakhir, tapi kami masih menemukan cara untuk menang.”

Guiao, Norwood, dan Quiñahan semuanya setuju bahwa Rain atau Shine perlu melakukan rotasi ke huruf T jika mereka ingin mendapat kesempatan untuk memperpanjang rekor pukulan mereka.

Pekerjaan rumah Guiao menjelang Game 4 hari Rabu adalah bagaimana mereka dapat mengatasi setiap ancaman. Namun beban berat akan terangkat dari pundak tim jika Belga, meski masih tertatih-tatih pada Senin malam, menyatakan ia akan bermain pada Rabu.

“Raymond melakukan yang terbaik, JR melakukan yang terbaik, tapi itu terlalu kecil untuk June Mar,” kata Guiao. “Kami hanya harus menjatuhkannya dan ketika Anda terjatuh, tembakan tiga angka akan selalu terbuka. Mungkin jika kita memiliki Beau, kita tidak akan mengalami banyak kecelakaan pada bulan Juni Maret.”

Kembalinya Belga akan memungkinkan Painters untuk tetap berpegang pada pertarungan yang paling sesuai untuk mereka, tetap pada rencana permainan mereka dan mudah-mudahan memberikan air pada Beermen yang sedang menembak. Kunci yang besar mungkin tidak seratus persen sehat, namun Guiao mengatakan Belga versi 75% sudah cukup.

Tangan Rain or Shine dipaksa dalam seri ini dengan dua pilihan racun – San Miguel yang dominan di dalam, atau tembakan luar yang kuat dari Beermen. Tidak ada yang lebih fatal dibandingkan yang lainnya. – Rappler.com

judi bola