• July 17, 2024
Mengapa Filipina Mengupayakan Kepatuhan EITI di Bidang Pertambangan

Mengapa Filipina Mengupayakan Kepatuhan EITI di Bidang Pertambangan

Dengan diterbitkannya EO 79, Filipina bermaksud untuk mematuhi Inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif

MANILA, Filipina – Berharap untuk mendorong transparansi di sektor pertambangan yang kontroversial, Filipina berupaya untuk dimasukkan dalam daftar negara yang mematuhi Inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif (EITI), sebuah tanda persetujuan global bahwa pembayaran dan penerimaan diungkapkan dengan benar. .

Jika Filipina mematuhi EITI, maka Filipina akan menjadi negara ASEAN ke-2 yang memastikan adanya proses efektif dalam pengungkapan dan rekonsiliasi tahunan seluruh pendapatan dari sektor ekstraktif, sehingga memungkinkan warga negara untuk melihat berapa banyak produksi negara mereka dari minyak, gas, dan perusahaan pertambangan yang diterima. .

Di bawah Presiden Aquino, langkah pertama dalam proses EITI dicapai ketika Perintah Eksekutif no. 79, yang mendefinisikan kebijakan pertambangan pemerintahan Aquino, dikeluarkan pada bulan Juli, menginstruksikan berbagai pemangku kepentingan pertambangan untuk mengejar akreditasi EITI.

Konsultan UNDP/DILG Atty. Donna Casgonia mengatakan pada Konferensi Pertambangan 19 September di Kota Pasay bahwa kepatuhan terhadap EITI juga termasuk dalam Rencana Pembangunan Filipina (PDP) tahun 2010 hingga 2016.

“Pendaftaran ke EITI telah dinyatakan dalam Rencana Pembangunan Filipina. Ini merupakan standar global untuk pengungkapan pembayaran pajak pertambangan. EITI akan memberikan manfaat bagi pemerintah, organisasi masyarakat sipil, industri dan investor,” kata Casgonia dalam forum tersebut.

Indonesia telah memulai proses untuk mematuhi EITI, sebuah proses yang dapat diselesaikan pada bulan April 2013.

Saat ini terdapat 11 negara yang patuh EITI, antara lain Norwegia, Mongolia, Niger, Azerbaijan, Yaman, dan Timor Leste. Selain Indonesia, terdapat 22 negara kandidat EITI lainnya seperti Afghanistan, Kamerun, Pantai Gading, Peru, Sierra Leone, Kazakhstan, Guinea, dan lain-lain.

Jalan Filipina menuju EITI

Casgonia mengatakan kepatuhan terhadap EITI telah direncanakan sejak tahun 2005. Namun baru saat ini EO pemerintah No. 79, negara tersebut dapat memulai proses kepatuhan.

Dia mengatakan, memiliki kebijakan pertambangan yang mengharuskan pengungkapan pendapatan pertambangan secara tepat adalah langkah pertama untuk mematuhi EITI. Hal ini membantu dalam menciptakan kelompok multi-sektoral, yang merupakan pusat proses EITI, sebelum suatu negara bersaing untuk memenuhi kepatuhan EITI.

Penerbitan kebijakan pertambangan juga membantu memberdayakan lembaga-lembaga, khususnya Biro Pertambangan dan Geosains (MGB), dalam upayanya melakukan studi multi-sektoral dan diskusi meja bundar.

Kajian, diskusi, dan lokakarya antara lain mengenai pembayaran pajak pertambangan ini masuk dalam peta jalan nasional EITI 2012 yang tengah disusun pemerintah.

“Dari sisi UNDP, kami berharap pada tahun 2013 MGB sudah memiliki kompetensi yang cukup untuk menyelenggarakan kegiatan terkait EITI,” kata Casgonia.

Apa itu EITI?

Dalam Forum Transparansi Filipina 17 September, Ananda Idris dari Tim Transparansi EITI Indonesia di bawah Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI menjelaskan EITI sebagai standar yang dikembangkan secara global yang berfokus pada transparansi industri ekstraktif atau sumber daya energi tak terbarukan di tingkat lokal. .

Idris mengatakan EITI diluncurkan oleh Perdana Menteri Inggris Tony Blair pada Konferensi Pembangunan Berkelanjutan Internasional Pertama di Johannesburg pada tahun 2002 untuk membantu membangun kepercayaan pada industri minyak, gas, dan pertambangan.

Di bawah EITI, Idris mengatakan tata kelola yang baik, transparansi, praktik pembangunan berkelanjutan, dan peningkatan iklim investasi negara harus menjadi prinsip utama di balik pengelolaan dan penggunaan sumber daya alam suatu negara.

Berdasarkan pemaparan Idris, EITI mencakup seluruh perusahaan minyak, gas, dan pertambangan, termasuk BUMN. Mereka diwajibkan untuk menyampaikan laporan jumlah seluruh pendapatannya kepada pemerintah, sedangkan lembaga pemerintah diwajibkan untuk membuat pendapatan publik yang mereka kumpulkan dari perusahaan-perusahaan tersebut.

Sebuah kelompok multisektoral yang dibentuk sebelum kepatuhan EITI suatu negara harus menunjuk seorang konsiliator yang independen dan diterima secara internasional untuk memeriksa ulang angka-angka tersebut. Hasil dari proses cross check ini akan dibuka dan dikomunikasikan kepada publik.

Hal-hal berikut ini diwajibkan oleh negara-negara untuk mematuhi EITI:

  • mengirimkan permintaan resmi ke Sekretariat EITI;
  • menyampaikan rencana kerja untuk dipatuhi;
  • membentuk kelompok pengarah multi-pihak;
  • peningkatan kapasitas bagi pemerintah dan masyarakat sipil;
  • menyepakati dan melaksanakan proses pelaporan dan rekonsiliasi; Dan
  • mengkomunikasikan hasilnya kepada publik didukung oleh rencana komunikasi.

Upaya Kepatuhan EITI Indonesia

Idris mengatakan Indonesia mendaftar ke EITI karena keinginannya untuk bebas korupsi. Ia mengatakan sebelum upaya kepatuhan EITI dimulai, masyarakat menuntut transparansi yang lebih besar dalam industri ekstraktif melalui aksi unjuk rasa di seluruh Indonesia.

Dia mengatakan volume minyak dan gas yang diserahkan produsen kepada negara dimonetisasi. “Ini mewakili antara 15% hingga 25% dari seluruh pendapatan pemerintah, dan puluhan miliar dolar,” kata Idris.

Idris mengatakan perjalanan Indonesia menuju kepatuhan EITI dimulai pada bulan November 2007 ketika koalisi 39 LSM Indonesia dari 8 provinsi kaya sumber daya meminta pemerintah Indonesia untuk menerapkan EITI. Koalisi tersebut kemudian dinamakan Koalisi Publish What You Pay Indonesia.

Sejak Desember 2007 hingga Mei 2010, Indonesia berupaya menyampaikan niatnya untuk mengajukan kepatuhan EITI, serta menyusun dan menyelesaikan kerangka dan template pelaporan EITI. Pada bulan Oktober 2010, Indonesia diterima menjadi negara kandidat EITI.

Pada bulan November 2011, negara ini menerima hibah sebesar $1 juta dari Bank Dunia untuk mendukung EITI di Indonesia dan memberikan saran dan pelatihan kepada para pemangku kepentingan di negara ini.

Idris mengatakan negara ini berencana menerbitkan laporan EITI Indonesia yang pertama untuk tahun 2009 pada bulan Desember tahun ini. Ini akan menjadi langkah penting untuk sepenuhnya mematuhi EITI pada bulan Juli 2013. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Keluaran Sydney