• July 14, 2024
Louis Vuitton, Lee, Jansport, kedokteran

Louis Vuitton, Lee, Jansport, kedokteran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Barang-barang Louis Vuitton yang disita oleh pihak berwenang Filipina menyumbang 37% dari total barang palsu

MANILA, Filipina – Louis Vuitton menjadi merek yang paling banyak dipalsukan di Filipina.

Barang dagangan yang menampilkan Kanvas Monogram terkenal yang dikaitkan dengan eksklusivitas, kekayaan dan status, dan sering terlihat menghiasi selebriti terpanas, termasuk di antara merek palsu teratas yang disita oleh pihak berwenang di beberapa bisnis nasional dalam 8 bulan terakhir.

5.680 item Louis Vuitton senilai P149,94 juta disita dalam penggerebekan yang dilakukan oleh Biro Investigasi Nasional (NBI) dan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) dari Januari hingga Agustus, menurut data yang diperoleh dari Kantor Kekayaan Intelektual (IPO).

Barang-barang Louis Vuitton yang disita berjumlah lebih dari 37% dari total barang palsu senilai P401,28 juta yang disita selama periode tersebut.

Pada bulan Mei saja, pihak berwenang menyita sekitar 2.016 barang Louis Vuitton senilai P79,77 juta, menjadikan bulan Mei sebagai bulan ketika NBI dan PNP menyita barang palsu dalam jumlah terbesar. Total untuk bulan itu adalah P80,09 juta.

Ricardo Blancaflor, Direktur Jenderal IPO, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Rappler bahwa kesadaran tentang pembajakan bukanlah masalahnya.

“Kami mencoba mengetahui tingkat kesadaran masyarakat Pinoy tentang pembajakan. Tampaknya 54% masyarakat Filipina sadar akan pembajakan, tingkat kesadarannya sangat tinggi,” jelasnya.

“Mereka berkata, ‘Kami tahu itu palsu, kami tahu itu murah, tapi kami tidak mampu membayar untuk yang asli,’” Blancaflor berbagi, mengutip alasan paling umum yang diberikan dalam survei tersebut.

Merek besar palsu

Selain LV, merek palsu yang paling banyak disita dalam operasi ini antara lain produk Lee dan tas Jansport.

Selama periode 8 bulan, pihak berwenang menyita sekitar 6.868 produk Lee dan 4.832 tas Jansport masing-masing senilai P9,8 juta dan P5,8 juta.

Merek internasional besar lainnya pun tak luput dari hal ini. Di antara barang-barang senilai P139,77 juta yang disita adalah:

  • 8.765 item Fitflop palsu
  • 1.525 item Sisi Utara
  • 1.305 item Lacoste palsu
  • 385 item saluran
  • 364 item Burberry
  • sekitar 163 item Cartier palsu

Selain bulan Mei, bulan-bulan dimana pihak berwenang menyita barang palsu dengan nilai tertinggi adalah pada bulan Juli (P60,73 juta) dan Agustus (P52,62 juta).

Bahkan obat-obatan

Blancaflor menekankan, barang fesyen mewah bukanlah satu-satunya barang palsu yang dijual di Tanah Air. Bahkan obat-obatan pun tidak luput.

Obat merek yang paling banyak dipalsukan adalah buatan Unilab, Pfizer, Astra Zenica, Servier, Vicodin dan Rowa.

Selama periode tersebut, setidaknya 298.788 lembar obat-obatan senilai P4,51 juta disita oleh pihak berwenang.

Berdasarkan tanggal penggerebekan, obat palsu tersebut terdiri dari:

  • 160.000 buah produk Astra Zenica, Servier (cardio pharma) dan Pfizer senilai P1,8 juta disita pada Maret 2012
  • 25 boks produk Unilab senilai P1,23 juta disita pada Maret 2012
  • 19 buah obat Vicodin (pereda nyeri) senilai P40.000 disita pada Maret 2012
  • 138.000 buah berbagai produk farmasi Unilab senilai P1,01 juta disita pada bulan April 2012
  • 3 buah obat imunosupresif Prograf senilai P72.000 disita pada bulan Mei dan Juni 2012
  • Produk Astra Zenica, Servier (cardio pharma) dan Pfizer senilai P300.000 yang tidak diketahui jumlahnya disita pada Mei 2012
  • 480 produk Pfizer senilai P48.000 disita pada bulan Juni 2012
  • 286 Rowa Pharmaceutical Products (antara lain produsen obat iritasi dubur, batu empedu dan batu ginjal) senilai P7.000 – disita pada Juli 2012


Rappler.com

Keluaran SDY