• July 24, 2024
Mengapa Filipina Tumbuh Lebih Lambat Dibandingkan Negara Tetangganya

Mengapa Filipina Tumbuh Lebih Lambat Dibandingkan Negara Tetangganya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank Dunia mempertahankan perkiraan pertumbuhannya, namun mengatakan penguatan keuangan publik dan daya saing secara keseluruhan diperlukan dalam jangka panjang

MANILA, Filipina – Bank Dunia memperkirakan Filipina akan tumbuh di bawah rata-rata pertumbuhan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), dan para ekonom menunjuk pada perlunya meningkatkan pendapatan pajak, khususnya dari cukai minuman keras dan tembakau.

Dalam laporan yang dirilis pada hari Senin, 15 Maret, badan multilateral tersebut memperkirakan Filipina akan tumbuh sebesar 4,2% pada tahun 2012.

Tingkat pertumbuhan ekonomi ini lebih lambat dari perkiraan rata-rata 5,5% untuk ASEAN negara-negara anggota, namun di atas prediksi dunia sebesar 3,4%.

Negara 2011 2012 2013
Filipina 3,7% 4,2% 5,0%
ASEAN 5.2 5.5 5.6
Dunia 3.7 3.4 4.0
Cina 9.1 8.4 8.3
Amerika Serikat 1.7 2.2 2.4

Pembaruan Kuartalan Filipina (PGU) yang diterbitkan oleh bank tersebut pada tanggal 19 Maret menunjukkan bahwa “meskipun pertumbuhan Filipina secara umum lebih tinggi dalam dekade terakhir, kemiskinan, kesenjangan dan hasil pasar tenaga kerja belum banyak membaik.”

Filipina vs negara tetangga

“Sebagai perbandingan, kami melakukannya dengan baik, tapi kami bisa berbuat lebih banyak. Kita harus menargetkan pertumbuhan berkelanjutan sebesar 7% untuk beberapa dekade mendatang,” katanya Ekonom Bank Dunia Karl Kendrick Chua saat konferensi pers pada hari Senin, 19 Maret.

Ia menjelaskan bahwa Filipina tidak tertinggal dari negara-negara tetangganya namun secara umum sejalan dengan negara-negara tersebut, menjelaskan bahwa banyak dari negara-negara tersebut berasal dari pertumbuhan dasar yang tinggi sebesar 7% hingga 8% yang berkelanjutan selama beberapa tahun, sedangkan Filipina, katanya “rata-rata kurang dari 3% dalam 4 dekade terakhir.”

Namun ia mengakui bahwa tarif cukai di Filipina tertinggal dibandingkan dengan tarif cukai di banyak negara tetangganya.

“Filipina merupakan salah satu negara dengan tarif cukai terendah, sehingga kita tertinggal dalam hal ini. Namun secara umum, tujuan akhir perpajakan bukanlah untuk meningkatkan pendapatan, namun untuk membiayai pengeluaran yang berpihak pada masyarakat miskin.”

Ia menambahkan, “Tanpa penerimaan pajak, akan sulit bagi pemerintah untuk membiayai barang-barang publik ini…itulah sebabnya kami menekankan pajak ini, namun dalam jangka menengah hal ini tidak akan cukup untuk membawa kita ke jalur pembangunan yang lebih tinggi. Tidak. Pemerintah memerlukan perombakan menyeluruh terhadap seluruh sistem perpajakan agar lebih sederhana, adil dan efisien, beralih ke tarif yang berbasis luas dan rendah, serta menutup celah sistemik ini.”

Peluang

Chua menjelaskan bahwa satu peluang bagi Filipina sedang terbuka. Dibandingkan dengan pangsa PDB, pembaruan triwulanan menunjukkan bahwa sektor manufaktur sebagian besar tetap datar sejak tahun 1958.

“AS dan Zona Euro sedang mencari cara untuk mengurangi biaya produksi, bahkan Tiongkok pun menemukan cara untuk mengurangi biaya produksi. Ini berarti banyak investor yang pindah dari negara-negara tersebut dan mencari negara seperti Filipina,” kata Chua.

Bank Dunia juga sedang mempertimbangkan peluang kerja tambahan bagi Filipina pada tahun 2012.

Prospek lapangan kerja akan mengalami perbaikan tahun ini mengingat belanja pemerintah yang lebih tinggi dan pertumbuhan berkelanjutan di beberapa industri, kata kepala ekonom Bank Dunia Rogier JE van den Brink.

Dia mengatakan belanja infrastruktur akan menciptakan puluhan ribu lapangan kerja, sementara industri BPO akan menambah 100.000 lapangan kerja tahun ini. “Namun, reformasi struktural diperlukan untuk menciptakan lapangan kerja yang lebih banyak dan lebih baik di tahun depan,” tambahnya.

Ancaman terhadap prospek lapangan kerja masih tetap ada, termasuk dampak perlambatan global terhadap permintaan ekspor utama negara tersebut, yaitu barang elektronik, serta lambatnya penempatan pekerja Filipina di luar negeri, menurut laporan triwulanan tersebut.

Barang Aksi

Untuk mencapai pertumbuhan lebih dari 5% dalam jangka menengah, laporan triwulanan mengidentifikasi beberapa item tindakan:

  1. Penguatan pengelolaan keuangan
  2. Peningkatan penerimaan pajak
  3. Memperkuat daya saing melalui kapasitas regulasi yang lebih kuat
  4. Mengatasi kemacetan dalam infrastruktur dan pemberian layanan
  5. Meningkatkan keterampilan pekerja agar lebih siap kerja

Pada tahun 2011, negara ini mengalami pertumbuhan yang lebih lambat dari perkiraan sebesar 3,7%, yang oleh para ekonom Bank Dunia dikaitkan dengan rendahnya belanja pemerintah dan melemahnya permintaan ekspor karena kesulitan ekonomi di negara-negara kaya, khususnya negara-negara Zona Euro, Jepang dan Amerika Serikat.

Motoo Konishi, direktur Bank Dunia, mengatakan: “Ini adalah waktu yang tepat bagi negara ini untuk melangkah ke tingkat berikutnya.” Namun Konishi mengatakan diperlukan urgensi yang lebih besar. – Rappler.com

Togel Sidney