• February 23, 2024
Azkals menghadapi Palestina untuk posisi ke-3

Azkals menghadapi Palestina untuk posisi ke-3

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim sepak bola putra Filipina berjuang memperebutkan perunggu setelah kalah dalam upayanya ke final

MANILA, Filipina – Akhir perjalanan bagi tim sepak bola putra Filipina sudah dekat.

Tim Azkal tampil fenomenal di Piala Tantangan Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) di Kathmandu, Nepal, berjuang melewati babak penyisihan grup dan – dalam penampilan pertama mereka di turnamen tersebut – lolos ke semifinal.

Sementara tim Turkmenistan yang kuat dan terampil akhirnya memadamkan impian Azkals untuk mencapai final, tim Filipina kini memiliki peluang untuk membawa kebanggaan bagi negaranya.

Pada hari Senin, 19 Maret, Azkal menghadapi Palestina untuk memperebutkan hasil terbaik mereka hingga saat ini – finis ketiga.

tim Palestina

Baik Palestina dan Turkmenistan menyelesaikan babak penyisihan grup dengan masing-masing 7 poin, tetapi Turkmenistan menduduki peringkat lebih tinggi karena selisih gol.

Turkmenistan kemudian menghadapi Filipina di semifinal dan mengalahkan Azkals 2-1.

Saat Palestina menghadapi Turkmenistan di babak penyisihan grup, tim menahan imbang Turkmenistan tanpa gol.

Palestina masing-masing mencetak 2 gol dalam pertandingan mereka melawan Maladewa dan Nepal di babak penyisihan grup, dan akan berusaha bermain agresif melawan Azkal untuk memperebutkan tempat ketiga.

“Kami berharap untuk memenangkan kejuaraan, tapi sekarang kami berada di babak playoff dan kami akan melakukan segala daya kami untuk finis ketiga,” kata pelatih kepala Jamal Mahmoud.

Palestina berada di peringkat 160 dunia FIFA, 4 peringkat di bawah Filipina, namun kedua tim berimbang.

Seperti Filipina, mereka kebobolan 2 gol dari juara bertahan Korea Utara. Selain itu, Filipina dan Palestina bertemu di kualifikasi penyisihan grup AFC tahun lalu – pertandingan yang berakhir 0-0.

Palestina telah mencetak 4 gol di turnamen sejauh ini, berkat empat pemain berbeda: Fahed AF Attal, Alaa AI Atya, Husam RS Wadi dan Ashraf NO Alfawaghra – yang mencetak gol 4 menit memasuki masa tambahan waktu dalam pertandingan mereka melawan Maladewa.

Azkals di sisi lain, mencetak 4 dari 5 gol mereka di turnamen tersebut melalui striker Phil Younghusband.

Seperti Filipina, Palestina juga mengukir sejarah dan datang ke babak playoff dengan rasa haus mengharumkan nama negaranya setelah tersingkir ke final. Palestina adalah tim Asia Barat pertama yang melaju ke semifinal dalam sejarah turnamen tersebut.

“Penting bagi kami untuk memenangkan setiap pertandingan yang kami jalani karena kami ingin mewakili Palestina dengan bangga,” kata Mahmoud. “Dan tunjukkan kepada dunia kekuatan tim nasional kita.”

Penyesuaian Azkal

Kiper cadangan Eduardo Sacapano akan memainkan pertandingan pertamanya di turnamen ini setelah kiper pilihan pertama Neil Etheridge diskors karena menendang striker Turkmenistan di semifinal.

Sacapano yang berusia 30 tahun berlatih bersama tim menjelang turnamen. Ia memenangkan “Penghargaan Kiper Terbaik” pada musim LBC-UFL 2009-2010.

Pelatih kepala Michael Weiss menyatakan keyakinannya pada kipernya, dengan mengatakan bahwa dia tampil baik menjelang AFC Challenge Cup.

“Dia belajar banyak dari Neil dan dari kiper Jerman lainnya Roland Muller,” kata Weiss.

Gelandang James Younghusband dan Angel Guirado – keduanya pemain kunci tim – juga akan kembali ke lapangan setelah diskors dari semifinal karena masing-masing menerima 2 kartu kuning di babak penyisihan grup.

Kembalinya 2 playmaker akan sangat penting, begitu pula kembalinya bek tangguh Jason Sabio, yang baru pulih dari cedera lutut dan absen di pertandingan terakhir – karena Azkals perlu memastikan bahwa pertahanan mereka tetap konsisten, ke posisi ke-3. tembakan.

Kelemahan tim Filipina yang terkenal dalam menunjukkan celah pertahanan di akhir pertandingan mungkin adalah penyebab mereka tersingkir dari final. Turkmenistan memanfaatkan celah ini di semifinal dan mencetak gol pada menit ke-80 dan ke-86.

Namun Azkals masih memiliki tekad yang sama – bahkan lebih – untuk membuktikan kekuatan tim mereka dan membawa pulang perunggu bagi negaranya.

“Itu adalah turnamen yang bagus bagi kami dan kami menghadapi pertandingan perebutan tempat ketiga dengan sangat serius,” kata Weiss. “Kami melihat ini sebagai pertandingan terakhir kami dan kami akan melakukan yang terbaik untuk membawa kebanggaan dan kehormatan bagi negara.”

Pertandingan dimulai pukul 16.45 waktu Filipina, sedangkan Korea Utara akan menghadapi Turkmenistan di final pukul 19.15. – Rappler.com

Tautan yang berhubungan:

Sdy siang ini