• April 13, 2024
Mengapa kami tidak mendukung kandidat

Mengapa kami tidak mendukung kandidat

Seperti Anda, para pembaca yang budiman, jurnalis adalah warga negara. Kami membayar pajak, mengantre untuk mendapatkan izin, dan memberikan suara kami. Ya, entah bagaimana seseorang menganggap kami istimewa dan mengizinkan kami memilih lebih awal karena kami terjebak dalam liputan tinggi tentang segala hal yang berhubungan dengan pemungutan suara pada Hari Pemilihan.

Di beberapa negara, siapa pun dapat memilih lebih awal, apa pun pekerjaannya. Hal ini tidak memberikan alasan bagi mereka yang bekerja pada hari pemilu dan mereka yang memiliki rencana perjalanan untuk melewatkan pemilu.

Saya lebih menyukai pendekatan egaliter: pendekatan ini memberikan setiap orang kesempatan untuk memilih. Lagi pula, bukan hanya jurnalis yang bekerja pada hari pemungutan suara; begitu pula perawat, dokter, supir, pramusaji, penyapu jalan, satpam, pembantu rumah tangga, staf call center dan masih banyak lagi. Tapi itu cerita lain.

Yang unik dari profesi kami adalah kami tidak – dan tidak bisa – mendukung kandidat. Secara umum, di Filipina, kami tidak bisa merekomendasikan kepada masyarakat siapa yang akan dipilih.

Organisasi berita meliput kandidat dan kampanye mereka, menganalisis isu, menyaring retorika, menelusuri kebisingan, dan melihat lebih jauh dari sandiwara. Kami mencoba memahami apa yang terjadi.

Kami juga merupakan forum untuk ide, diskusi, debat, dan komentar bijaksana. Peran media ini menjadi lebih jelas secara online, dimana umpan balik dapat diperoleh dengan segera. Media sosial adalah pasar percakapan yang sangat besar. Tantangannya adalah menemukan dan memilih “inti kewajaran”. satu surat kabar Amerika letakkan itu

Salah satu misi media adalah menjadi pemberi suara independen dan mencatat perkembangan bangsa. Izinkan saya menambahkan beberapa kualifikasi: kami sangat bersemangat mengenai kemandirian kami. Kami berusaha untuk menjadi sangat mandiri.

Kredibilitas

Jika kita mendukung kandidat, independensi kita akan dipertanyakan. Kita mungkin dinodai sebagai favorit bermain. Wartawan akan dilihat melalui lensa partisan dan hal ini akan menutup beberapa pintu.

Sulit bagi masyarakat untuk memisahkan liputan berita dari bagian opini. Ini seperti mengupas buah anggur—kulitnya adalah bagian dari buahnya.

Selama bertahun-tahun saya berkecimpung di bidang jurnalisme – dan kini jumlahnya mencapai 40 – tidak ada satu pun organisasi berita yang saya ikuti yang mendukung kandidat, baik lokal maupun nasional. Memasuki pertikaian politik dengan memberi tahu orang-orang siapa yang harus dipilih akan membahayakan kredibilitas redaksi. Jika hal ini terjadi, kepercayaan terhadap media akan melemah. Siapa yang akan kita percayai?

Perdebatan

Orang lain pasti tidak setuju dengan pandangan ini. Di AS, sebagian besar surat kabar mendukung kandidat yang dipimpin oleh New York Times dan Washington Post. Mereka berfungsi dalam konteks yang berbeda; masyarakat mereka jauh dari personalistis dan memandang posisi editorial terpisah dari liputan berita. Namun, kedua surat kabar tersebut dianggap liberal (terjemahan: pro-Demokrat) berbeda dengan media konservatif yang pro-Republik.

The Wall Street Journal dan USA Today adalah pengecualian; mereka umumnya tidak merekomendasikan kandidat.

Itu Atlanta Journal berubah pikiran dan membatalkan dukungan politik beberapa tahun yang lalu. Mereka menjelaskannya sebagai berikut: “Sejak awal, selama musim pemilu, surat kabar Amerika telah memberikan persetujuan – atau ketidaksetujuan – terhadap kandidat politik. Ini adalah sistem yang berasal dari masa ketika kota-kota mempunyai banyak surat kabar, masing-masing dengan agenda politik yang sangat berbeda. Dunia telah berubah… Kami sekarang melihat peran kami sebagai memberi Anda informasi untuk membantu Anda mengambil keputusan – bukan mencoba membuatkannya untuk Anda.”

Di Eropa, surat kabar biasanya beraliansi dengan partai politik. Mereka mendukung program-program, misalnya, kaum konservatif, sosialis, atau liberal. Ini adalah tradisi dan lingkungan mereka dan telah mempengaruhi politik mereka selama berabad-abad.

Mengambil sikap

Meskipun mendukung kandidat adalah hal yang tidak boleh dilakukan, organisasi berita dapat—dan memang—mengambil sikap terhadap suatu isu. Anda dapat melihatnya di editorial surat kabar dan kampanye jaringan TV.

Kampanye keibuan, tentu saja, adalah untuk pemilu yang bersih dan pilihan-pilihan yang terinformasi dengan baik. GMA News meluncurkan “Dapat Tama” (www.dapattama.com) sebagai seruan untuk memilih secara jujur ​​dan bijaksana. ABS-CBN melanjutkan kampanye kesadaran dan kewaspadaan pemilih “Boto mo, Ipatrol mo” yang sudah berjalan lama. Anak baru di blok ini, TV 5, memilih “Pagbabago 2013” ​​​​sebagai tema liputan pemilunya.

Dalam isu-isu lain, berbagai organisasi berita antara lain menyerukan pengesahan RUU Kebebasan Informasi, pemberantasan korupsi di media, penguatan langkah-langkah anti-perdagangan manusia dan transparansi di pengadilan.

Media berita tidak selamanya netral seperti di Swiss. Kami mengupayakan keadilan dan keseimbangan, bukan dalam bentuk yang dia katakan, tapi untuk menempatkan gagasan-gagasan yang saling bersaing ke dalam perspektif, untuk memeriksa versi sebenarnya dari peristiwa-peristiwa tersebut. Beberapa orang salah mengartikan keseimbangan sebagai sekadar meminta oposisi mengomentari kegagalan atau keberhasilan pemerintah; atau menanyakan pendapat musuh bebuyutan tokoh masyarakat mengenai posisi orang tersebut dalam isu-isu kontroversial seperti perceraian.

Di sinilah letak tantangan besarnya. Pembaca dan pengawas media harus menarik perhatian kita agar tetap terkendali—hanya jurnalisme yang baik sebagai bintang utara. Harap jauhkan agenda politik atau lainnya.

Dan, sebelum saya lupa, mari kita bersikap transparan. Alias ​​dan identitas palsu tidak mendapat tempat dalam percakapan jujur. – Rappler.com

Data Hongkong