• July 13, 2024
Mengapa kamu harus peduli jika sisa makananku tumpah?

Mengapa kamu harus peduli jika sisa makananku tumpah?

Apa saja risiko lingkungan dari pertambangan? Bagaimana cara mengatasinya? Menggunakan tagar #MengapaMining, warganet ramai membahas pembuangan limbah pertambangan terbaru yang terjadi di Benguet.

MANILA, Filipina – Perwakilan dari “poster boy” pendukung pertambangan yang bertanggung jawab dan kritikus industri ekstraktif berselisih di Twitter menyusul kebocoran tailing baru-baru ini di provinsi Benguet.

Menggunakan tagar #MengapaMining, diskusi online tentang pertambangan dan lingkungan hidup yang dibawakan oleh Rappler menjadi trending lokal di Twitter pada hari Jumat, 7 September.

Percakapan berbasis Twitter bertajuk “Jika tambangnya tumpah, mengapa saya harus peduli?” lepas landas dari tumpahan tailing yang tidak tahan cuaca di bendungan tailing milik Philex Mining Corp, perusahaan tambang terbesar di negara tersebut, di tambang Padcal.

Insiden kebocoran tambang terjadi di tengah keroposnya lingkungan politik dan bisnis di Filipina. Para pelaku industri dan kelompok kepentingan dan lingkungan hidup saat ini sedang melakukan pertemuan konsultasi sebelum pemerintahan Aquino menyelesaikan peraturan dan regulasinya pada bulan September ini mengenai Perintah Eksekutif 79 yang baru-baru ini dikeluarkan, yang menetapkan kebijakan mengenai kegiatan pertambangan.

Dosa masa lalu

Insiden Padcal menumpahkan hampir 5 juta meter kubik sedimen dari satu-satunya bendungan tailing Philex yang masih berfungsi di provinsi Benguet.

Di tengah curah hujan yang tinggi akibat angin topan dan hujan muson pada bulan Agustus, fasilitas bendungan tailing mengalami kebocoran setidaknya 4 kali hanya dalam waktu satu bulan.

Tumpahan ini kembali membayangi industri yang dilanda bencana pertambangan di negara tersebut.

Pada bulan Maret 1996, bencana pertambangan terburuk di negara ini terjadi di provinsi Marinduque ketika Marcopper Mining Corp. Lubang terbuka tersebut pecah dan membocorkan hampir 3 juta meter kubik tailing tambang ke Sungai Boac sepanjang 26 kilometer.

Sekitar satu dekade setelah itu, tumpahan racun yang dahsyat terjadi di provinsi Albay dari proyek polimetalik Rapu-Rapu milik Lafayette Mining Company, yang dianggap sebagai operasi penambangan terbesar pada saat itu.

Diperlukan waktu beberapa hari dan foto-foto dramatis mengenai dampak tumpahan ini dipublikasikan sebelum diketahui secara nasional.

Insiden Padcal, meski dikomunikasikan dengan lebih baik dibandingkan insiden Marcopper dan Rapu-Rapu sebelumnya, adalah yang terbaru dalam daftar ini.

Kalikasan Partylist, sebuah kelompok pemerhati lingkungan hidup yang berpartisipasi dalam diskusi Twitter, menyebut tumpahan Padcal sebagai bencana.

Periksa tempat pembuangan sampah

Selama diskusi di Twitter, seorang pejabat Philex menjelaskan berbagai tindakan yang telah diambil untuk mengatasi tumpahan tersebut dan konsekuensinya.

Philex juga mengaku telah merancang pendekatan ekosistem terhadap rehabilitasi air, daratan, dan sosial di kawasan yang terkena dampak.

Setelah Philex melaporkan kebocoran tersebut, Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) mengeluarkan perintah mogok kepada Philex.

Namun pengguna Twitter Phillip Fullon, kepala tinjauan kebijakan dan penelitian di Kantor Penasihat Presiden untuk Perlindungan Lingkungan, menyarankan pemerintah harus membatalkan izin lain dari perusahaan pertambangan tersebut jika tidak dapat mengatasi bencana tersebut.

MGB belum mengumumkan hasil penyelidikan yang dilakukan setelah terjadinya tumpahan minggu depan. Mereka telah mengirimkan dua tim untuk menentukan dampak lingkungan dan menentukan tanggung jawab perdata dan pidana Philex.

Menurut Philex, cuaca buruk di wilayah tersebut telah menunda penyelidikan yang dilakukan oleh para insinyur dan ahli bendungan tailing.

Namun Partai Kalikasan tidak mempercayai penyelidikan tersebut dan mengatakan bahwa mereka akan melakukan penyelidikan sendiri bekerja sama dengan pemangku kepentingan setempat.

(Kami berencana bersama Cordillera Peoples Alliance untuk melakukan penyelidikan. Berdasarkan pernyataan MGB mengenai masalah ini, kami tidak dapat mengharapkan ketidakberpihakan. #MengapaMining)

Namun, pengguna Twitter JP Alipio, direktur eksekutif Cordillera Conservation Trust, memuji Philex karena setidaknya bersikap transparan mengenai tumpahan tersebut.

Biaya kehancuran

Namun, Alipio mengangkat isu mengenai nilai kerusakan yang harus dibayar Philex, dengan alasan bahwa biaya yang dikeluarkan oleh pihak yang mencemari lingkungan terlalu diremehkan dan tidak mencerminkan biaya ekologis.

Berdasarkan Undang-Undang Pertambangan tahun 1995, perusahaan pertambangan dapat didenda setidaknya P325 juta untuk hampir 5 juta meter kubik sedimen yang tumpah.

Pengguna Twitter lainnya mempertanyakan bagaimana manfaat ekonomi dari pertambangan tidak sampai ke masyarakat yang menjadi tuan rumah bagi perusahaan pertambangan.

Diane Estephanie, seorang ahli kehutanan, mengemukakan persepsinya tentang kesenjangan dalam manfaat ekonomi dari pertambangan.

Rod Galicham, Manajer Distrik The Climate Reality Project milik Presiden Al Gore di Filipina, menyoroti bahwa sektor pertambangan memiliki tingkat kemiskinan tertinggi (48,7%) di antara sektor-sektor di negara ini.

Apakah ‘penambangan yang bertanggung jawab’ mungkin dilakukan?

Sementara itu, netizen memperdebatkan solusi jangka panjang, terutama kebijakan apa yang harus diambil setelah pembuangan limbah tambang Philex.

– Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Togel Sidney