• July 14, 2024
Menjadi John Gokongwei

Menjadi John Gokongwei

MANILA, Filipina – John Gokongwei Jr. tidak percaya uang itu penting, atau setidaknya sama pentingnya dengan hal lainnya.

Dia tidak mengeluarkan uang sebanyak yang dia bisa, yang merupakan jumlah yang banyak mengingat dia adalah orang terkaya ke-4 di negara itu, menurut Forbes, kekayaan bersihnya mencapai US$3,2 miliar. Dia sadar betul bahwa dia bisa membeli kapal pesiar, atau pesawat pribadi, tapi dia tidak mau. Uang adalah tolak ukur keberhasilan seorang pebisnis, namun tentu saja bukan tolok ukur keberhasilan seseorang.

“Saya telah melihat banyak orang menghancurkan diri mereka sendiri dan keluarga mereka dengan uang. Dan itu bagus untuk memberi contoh bagi generasi berikutnya.”

Dia adalah pria sederhana yang menjalani kehidupan sederhana, kehidupan yang menjadi lebih sederhana akhir-akhir ini setelah menyerahkan kendali bisnis kepada putranya, Lance. Konglomeratnya yang terdiversifikasi, JG Summit, memiliki kepentingan di bidang penerbangan, telekomunikasi, real estat, perbankan, hotel, penerbitan, makanan, dan pembangkit listrik.

Keluargalah yang menjadi prioritas utama bagi miliarder dolar ini – satu dari 6 miliarder di Filipina – yang masih duduk di meja kecil di kantor kaca yang ia tinggali bersama para stafnya. Dia bersedia mengambil risiko dalam bisnis – dia pernah memenangkan undian koin dengan Henry Sy, orang terkaya di negara itu, untuk gedung tempat kantornya sekarang berdiri – namun dia tidak akan pernah mengambil risiko bersama keluarganya.

Negosiasi

Pada tahun 1981, putri sulung Gokongwei, Robina, diculik dalam perjalanan pulang dari Universitas Filipina.

“Saya langsung bernegosiasi dengan para penculik selama 9 hari. Berat badan saya turun 12 pon. Saya hanya makan pisang saat itu. Itu risiko. Itu risiko yang lebih besar daripada semua risiko yang pernah saya ambil dalam bisnis. Dalam bisnis Anda hanya bisa kehilangan uang, tapi mempertaruhkan nyawa putri Anda sendiri, putri sulung Anda, itu adalah 9 hari yang mengerikan.”

Robina diselamatkan oleh tim yang dipimpin oleh Letkol. Panfilo Lacson. Setelah para penculik ditembak dan Robina dibebaskan, ayahnya putus asa dan menangis.

“Saya yang menanggung bebannya karena sayalah yang menjawab telepon dan bernegosiasi. Menurut saya, mereka menginginkan 20 juta (peso). Saya bilang, ‘Tahukah Anda, untuk 20 juta Anda memerlukan dua truk.’ Karena uang kertas tertinggi saat itu hanya P50, maka tidak ada uang kertas seribu peso. Anda harus punya truk! Gila.”

Keluarga

Dia bangga dengan anak-anaknya, pria bertubuh besar dengan rambut coklat kemerahan dan rambut putih shock. Ia bermain bersama cucu-cucunya di akhir pekan dan mengaku mengobrol dengan anak-anaknya membuatnya merasa tua.

“Kami selalu makan siang pada hari Minggu dan mereka berbicara tentang seks dan apa yang terjadi dan mereka berkata: ‘Oh Ayah, kamu tertinggal dua generasi.’ Sekarang diperbolehkan, lho.”

Waktu berubah, dan dia bersedia berubah seiring waktu. “Apa yang bisa kau lakukan?”

Gokongwei mengatakan hatinya tidak pernah hancur. Dia memiliki “hubungan yang sangat baik” dengan istrinya selama 52 tahun, wanita yang menjadi bos di rumah.

“Di rumah dia punya kekuasaan, di bisnis saya punya kekuasaan.”

Mereka tidak pernah berdebat – “berargumen tetapi tidak pernah bertengkar” – karena mereka memiliki selera yang sama terhadap perjalanan, teater, dan museum. Seleranya berbeda jika menyangkut buku.

“Dia suka membaca buku, tapi dia suka membaca tentang keabadian, tentang Tuhan, tentang itu, dan saya tidak suka itu.”

Gokongwei membaca setidaknya dua jam sehari. Dia membaca semua surat kabar dan sekitar 20 majalah. Dia berlangganan Amazon, dan diberi tahu ketika ada buku baru yang keluar. Dia memiliki sebuah iPad, sebuah komputer, dan 3 ponsel, namun tidak berniat bergabung dengan Facebook atau Twitter, meskipun sebenarnya sudah ada yang mendaftarkan akun untuknya.

Dia tertawa sambil menggelengkan kepalanya.

“Terlalu sibuk!”

Apa yang dia yakini

Gokongwei berusia 86 tahun. Dia telah kehilangan menantunya dalam upaya penculikan. Dia hidup melalui Persemakmuran dan Perang Dunia Kedua. Dia telah melihat banyak presiden, selamat dari kecelakaan kapal dan menyadari saat berusia enam belas tahun dalam perjalanan menuju pasar bahwa dia memiliki apa yang diperlukan untuk sukses. Dia membangun kekayaannya dan tidak pernah mempertimbangkan jabatan politik.

“Mempekerjakan 40.000 orang tidaklah mudah. Saya senang dengan apa yang saya lakukan. Politik baik untuk generasi kedua atau ketiga ketika sang ayah sudah kaya raya. Seperti keluarga Kennedy, atau keluarga Roosevelt. Ayah, kakek menghasilkan uang, lalu anak-anak bisa menjadi politisi dan mereka tidak perlu khawatir tentang penghidupan. Saya tidak keberatan jika anak-anak saya mencalonkan diri untuk jabatan publik.”

Dia berhenti, lalu tertawa. Semua anaknya, kecuali Lance.

“Saya sudah melakukan tugas saya, ini sekarang menjadi tugas anak saya selama lima puluh tahun ke depan. Dia harus mengkhawatirkan hal itu. Saya mengatakan kepadanya bahwa tugas terbesarnya adalah terus maju.”

John Gokongwei pertama-tama bangga pada keluarganya, dan bisnisnya yang kedua. Dia percaya pada banyak hal, seperti risiko dan pertumbuhan, dan selalu waspada. Dia percaya pada cinta, dan cinta itu lebih sulit daripada bisnis, tapi hanya ketika Anda masih muda. Dia percaya Anda bisa berhubungan seks tanpa cinta, tapi Anda selalu bisa berhubungan seks tanpa seks, pastinya. Dia yakin aturan persaingan tidak berubah dalam lima puluh tahun terakhir—”Anda membeli lebih murah, Anda menjual lebih murah.”

Dia percaya membawa mug berisi air dengan botol teh C2 rasa dan makanan ringan yang dibungkus kertas timah yang disediakan oleh unit makanan Universal Robina Corp. (URC) dibuat, untuk disajikan di piring porselen putih. Dia percaya dalam membangun dirinya sendiri, seperti bisnisnya, atau negaranya. Dia percaya bahwa pinakbet adalah salah satu makanan terbaik di Filipina—dia sebenarnya hanya memakannya untuk makan siang. Dia percaya pada keadilan dan dengan senang hati akan keluar dari perundingan “jika pihak lain tidak melakukan perundingan dengan itikad baik.” Ia yakin negaranya baik-baik saja, namun perlu bergerak lebih cepat karena jumlah penduduknya yang besar. Dia yakin dia mungkin punya waktu 5, mungkin 10 tahun untuk hidup, dan dia akan memanfaatkannya sebaik mungkin.

John Gokongwei Jr tidak percaya uang itu penting, setidaknya tidak sepenting hal lainnya.

Karya ini ditulis bekerja sama dengan Esquire Filipina. “Apa yang Saya Pelajari: John Gokongwei” akan muncul di edisi peringatan satu tahun Esquire bulan Oktober. Foto oleh Jake Versoza.

Keluaran Sidney