• July 16, 2024
Mengapa kita membutuhkan politisi karir

Mengapa kita membutuhkan politisi karir

Pemeriksaan acak terhadap mereka yang telah mengajukan pencalonannya untuk berbagai posisi akan menghasilkan nama keluarga yang serupa. Itu mengingatkan saya bahwa untuk kesekian kalinya kita memiliki akun di ke-15 kalinyast Kongres mengusulkan undang-undang anti-dinasti—RUU Senat 2649 karya Sen Miriam Defensor-Santiago dan RUU DPR 3413 karya Bayan Muna.

Alasan mengapa jaminan konstitusi mengenai “persamaan akses terhadap kesempatan pelayanan publik” dan larangan dinasti politik (Pasal II Ayat 26) belum dilaksanakan adalah tampaknya tidak adanya undang-undang yang mengatur hal tersebut.

Seolah-olah satu undang-undang akan menghilangkan permasalahan yang rumit.

Dalam dengar pendapat publik mengenai rancangan undang-undang Senator Santiago, kami mengetahui bahwa usulan tersebut adalah untuk melarang anggota keluarga seorang pejabat hingga 4 orang.st tingkat kekerabatan (hubungan berdasarkan keturunan dari nenek moyang yang sama) dari calon pejabat publik. Menariknya, hal ini hanya berlaku untuk pekerjaan lokal. Apa pun alasannya, saya tidak dapat mengingat penjelasan apa pun.

Jawaban saya sederhana: Pada prinsipnya, dinasti politik adalah hal yang buruk dalam demokrasi, terutama bagi masyarakat yang dianggap sudah maju, dimana mayoritas masyarakatnya berpendidikan dan oleh karena itu dapat memahami isu-isu penting dalam masyarakat. Hal ini pada prinsipnya buruk, bukan hanya karena ini merupakan suatu kemunduran, namun yang lebih penting lagi karena hal ini menunjukkan sistem representasi yang sangat buruk, bahkan jika kita bisa menganggapnya sebagai representasi.

Di organisasi mana pun akan selalu ada minoritas yang akan memimpin. Mungkin tidak ada organisasi (dalam istilah itu sendiri artinya “terorganisir”) yang tidak bercirikan hierarki. Namun dalam perusahaan keluarga sekalipun, ahli waris tidak dapat mengelola perusahaan sendiri, meskipun ia telah mempersiapkan diri untuk pekerjaan tersebut dan oleh karena itu memenuhi syarat. Manajemen akan selalu menyertakan individu-individu yang tidak terkait tetapi memenuhi syarat untuk berada dalam manajemen.

Dan itulah intinya, relatif atau tidak, pertimbangan utama haruslah kualifikasi, dan bukan hanya nama dan atau hubungan pribadi. Dalam hal politik di negeri ini, dalam jabatan elektif, ada yang benar-benar mempersiapkan diri, terutama dalam hal pendidikan, sebelum mencalonkan diri. Selain itu, dalam banyak kasus, seorang anggota keluarga meninggal karena kebutuhan dan kesempatan; dan itulah yang membuat dinasti politik menjadi buruk.

Dorong LGU yang lebih besar

Sekarang mari kita lihat implikasi pelarangan anggota keluarga maksimal 4 orangst tingkat kekerabatan petahana untuk mencalonkan diri sebagai pejabat publik.

Jika Anda berasal dari suatu provinsi, tetap mengetahui kampung halaman Anda dan mengetahui silsilah Anda, apakah Anda akan mengatakan bahwa Anda memiliki keluarga di sebagian besar wilayah? situs atau barangay? Anda akan melakukannya. Padahal, hal inilah yang menyebabkan, ketika seseorang pergi ke suatu provinsi dan mencari individu tertentu, ia bisa bertanya kepada seseorang dan kemungkinan besar ia akan dengan mudah diberitahu di mana orang tersebut bisa ditemukan.

Lakukan survei terhadap keluarga politik dan Anda akan menemukan bahwa bahkan mereka yang bersaing satu sama lain memiliki hubungan darah—saudara laki-laki versus anak laki-laki versus ayah, dll.—mereka berasal dari tempat yang sama dan mungkin berasal dari garis keturunan yang sama.

Pada hakikatnya dinasti politik merupakan produk dari sifat masyarakat lokal. Akan selalu ada keluarga yang dominan, terutama di kota kecil. Akan selalu ada keluarga dominan di tempat yang tidak banyak pembangunan sosial dan ekonominya.

Kita dapat, dan memang harus, berkampanye untuk mendapatkan konstituen yang lebih besar—yakni unit pemerintah daerah yang lebih besar. Daerah pemilihan yang lebih besar akan memiliki peluang lebih besar untuk memiliki beberapa keluarga kaya yang bersaing untuk mendapatkan posisi terpilih. Sekalipun satu keluarga tetap dominan di konstituen yang lebih besar, pasti akan ada keluarga-keluarga lain yang berpengaruh yang harus berbagi atau bekerja sama dengan mereka. Intinya adalah jika kita ingin setidaknya memoderasi kehadiran dinasti politik, kita harus berhenti menciptakan lebih banyak konstituen.

Kita membutuhkan politisi karir

Katakanlah kita sekarang mempunyai daerah pemilihan yang lebih besar. Selain itu, kami mengubah sistem keterwakilan—karena konstituen yang lebih besar, keterwakilan kini bersifat multi-anggota, sehingga memerlukan keterlibatan partai politik yang signifikan, sehingga menciptakan insentif bagi partai politik yang sebenarnya untuk berkembang dan berhasil. Apa yang bisa terjadi?

Masih akan ada dinasti politik. Tapi mungkin kualitasnya lebih baik.

Di negara demokrasi maju dengan semua ciri kelembagaan tersebut, masih terdapat dinasti politik. Di AS, selain keluarga Kennedy yang populer, Anda juga memiliki keluarga Bush dan keluarga Clinton, dan, ya, bahkan calon dari Partai Republik, Mitt Romney, berasal dari dinasti politik.

Di Kanada, ada keluarga Trudeau yang mendominasi partai Liberal, keluarga Mackenzie, Laytons, Martins, Mannings, dan masih banyak lagi. Jepang, negara demokrasi paling maju di Asia, juga tidak lepas dari dinasti politik, dengan nama-nama tenar seperti Koizumi, Abe, Fukuda, dan lain-lain.

Yang umum di 3 negara demokrasi maju ini adalah sistem pemilunya.

Kecuali pemilu presiden AS yang dilakukan melalui Electoral College, dan 37% dari total anggota DPR Jepang dipilih melalui perwakilan proporsional, ketiganya biasanya menggunakan first-past-the-post – pasca-sistem, sistem pluralitas. Mereka memilih seorang wakil di setiap daerah pemilihan dan yang mendapat suara terbanyak akan menang, sama seperti yang kami lakukan di sini.

Dalam sistem ini, pemanggilan kembali nama hanya penting bagi seseorang yang memenuhi syarat. Artinya, pemanggilan kembali nama hanya merupakan keuntungan jika pilihannya ada di antara dua orang yang keduanya memenuhi syarat; karena kedua kandidat memenuhi syarat, pemanggilan kembali nama menjadi penentu.

Dalam kasus kami, dalam banyak kasus – sayangnya sekitar 8 dari 10 – pemanggilan nama adalah satu-satunya hal yang penting.

Keluarga dokter gigi, dokter atau pengacara tidak disebut dinasti. Hal ini biasa terjadi karena lingkungan dalam keluarga membuat kerabat dekat terpapar pada apa yang dilakukan orang tua. Sebaliknya, keluarga politisi disebut dinasti karena, seperti dibahas di atas, politik dipandang sebagai urusan setiap orang di negara kita dan oleh karena itu setiap orang harus dapat memilih pejabatnya. Hal ini tidak seharusnya menjadi monopoli.

Di negara lain, nama terkenal dipandang lebih dari sekedar merek dan politik dipandang seperti profesi apa pun, sebagai karier. Faktor yang berperan dalam hal ini adalah partai politik, sebuah sistem politik yang lebih mengutamakan kualifikasi. Sebuah keluarga politisi hanya mungkin terjadi karena partai lebih mengakui kapasitas masing-masing individu anggotanya daripada sekadar nama dan latar belakang keluarga.

Dalam kasus kami, nama adalah segalanya, karena hanya itulah yang diperlukan untuk sukses dalam politik. Nama menentukan popularitas dan nama adalah kunci logistik yang diperlukan untuk menjalankan kampanye. Tidak ada proses yang melemahkan kapasitas individu, dan juga kebugaran, selain apakah seseorang itu populer.

Para pemilih bisa menjadikannya sebuah masalah

Kualifikasi hanya menjadi faktor selama pemilu karena pemilih dapat mempertimbangkannya. Di sisi lain, pilihan, terutama untuk beberapa posisi lokal, mungkin tidak menawarkan banyak hal dalam hal ini, jadi pada akhirnya akan kembali ke penarikan kembali nama.

Semua ini menjelaskan mengapa banyak orang kini memperhatikan dinasti politik.

Kami membencinya, kami mengutuknya, namun hal terbaik yang dapat kami lakukan sejauh ini hanyalah mengungkapkan ketidaksenangan ini dan menyalahkan pembuat undang-undang kami karena tidak membuat undang-undang yang secara khusus diwajibkan oleh Konstitusi kami untuk membuat ketentuan yang bertentangan dengan politik untuk membangun dinasti. operasional.

Perundang-undangan baru bisa berhasil, namun alternatif terbaik adalah sistem yang lebih baik, karena itulah satu-satunya cara untuk melembagakan reformasi ini. Sekali lagi, hal ini hanya akan terjadi jika kita memilih pemimpin yang mampu mewujudkan perubahan ini.

Pada akhirnya, kita mempunyai kekuatan untuk mengubah tidak hanya pemimpin atau tipe pemimpin kita, namun juga sistemnya.

Kita adalah pemilih dan kita bisa mulai dengan menjadikan isu ini—masalah perubahan sistem—sebagai diskusi utama dalam pemilu kali ini. Mari kita dengar dari para kandidat apa yang mereka katakan, apa posisi dan rencana konkret mereka ketika terpilih, kemudian kita akan mulai dari situ. Lalu kita akhirnya bisa mengakhiri apa yang selama ini kita benci, tapi hanya membuat kita jengkel dalam demokrasi kita. – Rappler.com

(Edmund S. Tayao adalah profesor di Departemen Ilmu Politik Universitas Santo Tomas, dan direktur eksekutif Yayasan Pembangunan Pemerintah Daerah.)

Lebih lanjut tentang #PHVote, liputan Rappler tentang pemilu 2013:

Pengeluaran Sidney