• April 18, 2024
Bank Dunia menyiapkan strategi negara 3 tahun untuk PH

Bank Dunia menyiapkan strategi negara 3 tahun untuk PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Strategi pendanaan antara Bank Dunia dan pemerintah Filipina menguraikan prioritas antara tahun 2013 dan 2016

MANILA, Filipina – Bank Dunia dan pemerintah Filipina akan mengadakan konsultasi nasional untuk merancang strategi baru mengenai apa dan di mana lembaga multilateral tersebut akan memfokuskan bantuan pendanaannya dalam 3 tahun ke depan.

Dalam pernyataannya pada Senin, 22 Oktober, Bank Dunia menyatakan hasil konsultasi tersebut akan digunakan dalam pemetaan Strategi Kemitraan Negara (CPS) yang mencakup periode Juli 2013 hingga 2016.

“Ini adalah pertama kalinya berbagai kelompok kepentingan berkumpul dalam konsultasi nasional yang lebih luas untuk membahas CPS baru,” bank tersebut menekankan.

“Rangkaian pertemuan konsultasi dengan pemerintah, sektor swasta dan masyarakat sipil akan berlangsung di Kota Makati, Naga, Davao dan Iloilo,” tambahnya. Kegiatan ini akan dilaksanakan pada tanggal 23 Oktober hingga 8 November 2012.

Strategi negara berikutnya akan disampaikan kepada Dewan Eksekutif Grup Bank Dunia pada bulan Juli tahun depan. Direktur Bank Dunia Motoo Konishi menyatakan optimismenya bahwa putaran baru konsultasi di seluruh negeri ini akan menghasilkan beragam perspektif dan rekomendasi yang akan menjadi masukan bagi strategi negara berikutnya.

“Kami menantikan masukan dari pejabat pemerintah, pemimpin masyarakat sipil dan sektor bisnis, serta perwakilan dari akademisi, serikat pekerja, dan kelompok lain yang pandangannya mengenai tantangan pembangunan yang dihadapi negara saat ini penting dalam mempersiapkan negara baru Kemitraan Strategi,” kata Konishi.

Ikhtisar prioritas

Strategi yang disusun setiap 3 tahun ini menguraikan prioritas dukungan Kelompok Bank Dunia terhadap suatu negara. Hal ini sejalan dengan Rencana Pembangunan Filipina (PDP).

Strategi ini juga mempertimbangkan masukan dan pandangan dari berbagai pemangku kepentingan, termasuk mitra pemerintah, masyarakat sipil, dan sektor bisnis.
Konishi menekankan bahwa, mengingat perubahan lanskap pembangunan serta tantangan dalam lingkungan ekonomi global, konsultasi nasional dengan berbagai pemangku kepentingan adalah hal yang penting.

“Meskipun Filipina telah melewati krisis keuangan dan ekonomi global yang sedang berlangsung dengan fundamental ekonomi yang kuat, masih banyak yang perlu dilakukan untuk mendukung pertumbuhan yang menciptakan lapangan kerja, mengurangi kemiskinan dan meningkatkan taraf hidup masyarakat Filipina,” tambahnya.

Strategi negara saat ini (Juli 2009-Juni 2013) memberikan bantuan sekitar $700 juta hingga $1 miliar ke Filipina setiap tahunnya. Strategi ini berfokus pada peningkatan tata kelola dan mencapai pertumbuhan yang bermanfaat bagi masyarakat miskin, sejalan dengan tujuan pembangunan Pemerintah.

Strategi ini mendukung upaya mencapai stabilitas makroekonomi, perbaikan iklim investasi, penyediaan layanan publik yang lebih baik bagi masyarakat miskin dan berkurangnya kerentanan terhadap guncangan pendapatan dan bencana alam. – Rappler.com

SDY Prize