• February 23, 2024
Mengapa kontraktualisasi harus dihentikan

Mengapa kontraktualisasi harus dihentikan

Dalam koalisi buruh milik United dialog dengan Presiden Aquino sebelum bulan Mei ini, itu topik nomor satu adalah untuk “menjamin keamanan masa kerja pekerja dengan menghilangkan skema kontraktualisasi dan mencegah pembunuhan di luar proses hukum terhadap pengurus serikat pekerja dan jurnalis.”
Ketika meninjau perjuangan melawan kontraktualisasi pada tahun 2013, kita akan menemukan kemenangan dan serangan. Misalnya, May Day kali ini akan menjadi May Day pertama yang dirayakan oleh Asosiasi Karyawan Maskapai Penerbangan Filipina (PALEA) dengan mempekerjakan kembali karyawan. Itu pemukiman PALEA menandakan bahwa buruh Filipina bersatu di antara mereka Serikat! Koalisi spanduk ini mungkin telah membendung gelombang kontraktualisasi di sektor industri tradisional.

Serikat pekerja sedang diserang

Di sisi lain, Serikat Pekerja Digitel (DEU) perjuangan terus berlanjut, dengan Divisi 2 NLRC memutuskan menentang serikat pekerja pada bulan lalu, dan secara efektif menyetujui cara DIGITEL memecat seluruh pekerjanya untuk menggantikan mereka dengan pekerja kontrak.

Selanjutnya, di Galeo Equipment and Mining Company, kontraktor di tambang Carmen Copper Corporation di Kota Toledo, seorang Perintah Penahanan Sementara diangkat dan secara efektif mencabut hak separuh dari lebih dari 500 pekerja untuk memberikan suara dalam pemilihan sertifikat baru-baru ini.

Perselisihan pun muncul ketika pemilu sedang berlangsungberdasarkan klaim dari koperasi tenaga kerja Asiapro bahwa pekerja Galeo adalah anggotanya dan oleh karena itu dikecualikan dari serikat pekerja.

Namun, Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) telah memutuskan bahwa pemilihan serikat pekerja dapat dilanjutkan meskipun ada tentangan dari Asiapro.

Penutupan ilegal BPO

Serentetan penutupan BPO ilegal merupakan sebuah peringatan bagi generasi pekerja muda saat ini, dan menjadi peringatan yang seharusnya meningkatkan kegagapan para pekerja kontrak BPO muda.

Pertama, Direct Access ditutup pada bulan Juli 2012 lalu, menyebabkan lebih dari 600 karyawan berada dalam kesulitan keuangan, termasuk kondisi ekstrim yang mengakibatkan salah satu mantan karyawan mengalami malnutrisi dan rawat inap di rumah sakit. Sebagai tanggapan, pekerja Akses Langsung membentuk serikat pekerja yang disebut Inter Call Center Association for Workers (ICCAW).

ICCAW berjuang untuk mendapatkan kembali upah yang belum dibayar, komisi, uang lembur dan pesangon, dan akhirnya menang, sambil mendorong reformasi dalam bidang yang disebut dengan “Pabrik Keringat BPO”.

Kemudian, setelah penutupan ini, pekerja Cordia Filipina yang bangkrut menemukan bahwa mantan majikan mereka memiliki sisa aset senilai P1,6 juta di bank dan mengoperasikan perusahaan lain di Mandaue City bernama Geils Communications. Hal ini mendorong para mantan pekerja untuk melakukan hal tersebut ajukan kasus ke NLRB.

Tidak ada kompensasi

Berdasarkan penutupan ilegal ini, ICCAW mendesak agar DOLE memaksa perusahaan call center untuk membayar jaminan tunai sebesar gaji dan tunjangan total tenaga kerjanya untuk jangka waktu satu bulan. Meskipun proposal ini sederhana, DOLE belum mengimplementasikannya.

Kemudian, pada bulan Desember 2013, Leadamorphosis yang berbasis di Cebu bangkrut, meninggalkan lebih dari 100 pekerja tanpa gaji bulan terakhir mereka. Leadamorphosis menangani pemasaran suara dan non-suara untuk merek AS termasuk General Electric.

Chief Executive Officer AS Paul Flannery tidak hadir dan tidak muncul ketika DOLE mencoba mengatur telekonferensi dengan para pekerja yang mempunyai hak untuk memilih. Para pekerja, beberapa di antaranya adalah anggota ICCAW, tidak menerima kompensasi dan berjaga-jaga di luar kantor yang ditutup sehingga pemilik tidak dapat mengeluarkan peralatan yang tertinggal di dalam.

Pengaturan mandiri BPO

Menurut Rosalinda Dimapilis-Baldoz, Sekretaris Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE).“Filipina terus bergerak menuju pengembangan budaya kepatuhan sukarela terhadap standar ketenagakerjaan serta kesehatan dan keselamatan kerja yang akan meningkatkan daya saing perekonomian Filipina.”

Maret lalu, Presiden Aquino mengesahkan Undang-Undang Penguatan Tripartit yang diharapkan akan meningkatkan penyelesaian perselisihan perburuhan melalui negosiasi yang mencegah tuntutan hukum.

DOLE kemudian memproklamirkan kesuksesanyang menyatakan bahwa “kode praktik baik sukarela yang diadopsi oleh berbagai industri regional telah meminimalkan intervensi pemerintah dan mendorong hubungan harmonis antara pekerja dan manajemen dalam urusan bisnis sektor swasta.”

TUJUAN TERCAPAI.  PALEA mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu selama masa sulit ini.  Foto oleh Daniel Rudin/Rappler

Organisasi pekerja

Apakah pengaturan mandiri merupakan ide yang realistis untuk mengelola hak-hak pekerja BPO? TIDAK!

Tripartisme tidak akan bisa berfungsi seperti yang dijanjikan jika majikannya hilang, seperti CEO AS Flannery. Leadamorphosis, yang merupakan bagian dari gelombang penutupan ilegal baru-baru ini di sektor BPO, telah membuktikan gagasan ini sebagai solusi yang tidak lengkap.

Serangan kontraktualisasi terhadap sektor industri juga membuktikan bahwa industri sering kali lebih memilih pekerja yang Berakhir Kontrak (ENDO) dibandingkan pekerja yang berserikat.

Para pekerja muda BPO harus sadar akan kenyataan bahwa hak-hak mereka tidak akan terlindungi jika mereka tidak berorganisasi.

ICCAW menawarkan satu pilihan pengorganisasian yang mengakomodasi sifat genting dari pekerja ENDO. Meskipun kemajuan harus dicapai, yang pada akhirnya menghasilkan pembentukan serikat pekerja di sektor BPO, untuk saat ini para pekerja harus bergantung pada asosiasi untuk mendidik diri mereka sendiri tentang hak-hak mereka, mencari penyelesaian atas keluhan mereka dan mengarahkan diri mereka secara politik.

Hal ini juga menawarkan pilihan solidaritas internasional, seperti aksi bersama dan surat solidaritas kepada vendor AS yang memproduksi dan menjual produk yang dilayani oleh call center Filipina.

Seperti Nagkaisa! Dalam pertemuan May Day di Mendiola ini, kita harus diingatkan akan gerakan buruh yang ada, baik di Filipina maupun internasional, dan berupaya untuk mengarahkan energi ini di tempat kerja serta secara politik menuju pembebasan buruh. – Rappler.com

Daniel Rudin adalah pembuat film dokumenter dan artis video independen. Dia telah bekerja dengan Rappler sebagai Luce Scholar.

Pengeluaran Sydney