• February 22, 2024
Mengapa melindungi Kode Susu?

Mengapa melindungi Kode Susu?

MANILA, Filipina – Sekitar 3 dari 10 anak, berusia 6 bulan hingga 5 tahun, menderita kekurangan gizi kronis di daerah yang rusak parah akibat topan Yolanda (Haiyan), menurut survei nutrisi pasca Yolanda.

Survei bulan Februari hingga Maret dilakukan oleh Klaster Gizi. Hal ini dipimpin oleh pemerintah, dengan anggota dari organisasi non-pemerintah (LSM) lokal dan internasional, serta organisasi bilateral yang merespons daerah yang terkena bencana Yolanda.

Kekurangan gizi kronis, juga dikenal sebagai “akuisisi”, berdampak lebih dari sekedar pertumbuhan fisik seorang anak.

Penelitian menunjukkan bahwa jika tidak diatasi, hal ini akan menghambat anak untuk mencapai potensi maksimalnya. Hal ini dapat merusak perkembangan kognitif mereka yang mempengaruhi kinerja sekolah, dan produktivitas di kemudian hari di masa dewasa.

Yang lebih buruk lagi, kekurangan gizi yang disertai dengan penyakit dan infeksi dapat berakibat fatal. Bagaimanapun, malnutrisi menyumbang 45% dari seluruh kematian balita.

Upaya preventif terhadap stunting

Malnutrisi kronis adalah kasus gizi buruk yang berkepanjangan, mulai dari kehamilan hingga usia dua tahun. (TONTON: Peter Pan dan Never Grow Up)

Sayangnya, malnutrisi pada periode ini tidak dapat diubah. Mengatasi gizi buruk pada anak di atas usia 2 tahun tidak akan memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh terhambatnya pertumbuhan.

Oleh karena itu, 1.000 hari pertama kehidupan seorang anak dapat disebut sebagai “jendela peluang” karena pada saat inilah sumber nutrisi bayi dan anak yang mudah dan murah dapat memberikan kontribusi terbesar terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak.

World Vision, olehnya Kampanye Kesehatan Anak Sekarangmenyerukan kepada pemerintah untuk memprioritaskan pencegahan malnutrisi melalui pemberian makanan bayi dan anak yang efektif, terutama pada 1.000 hari pertama.

Kampanye Kesehatan Anak Sekarang adalah kampanye advokasi global pertama World Vision yang bertujuan untuk berkontribusi terhadap komitmen Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) 4 untuk mengurangi angka kematian anak yang dapat dicegah.

Karena malnutrisi menyumbang hampir separuh kematian anak yang dapat dicegah, Child Health Now menganggap nutrisi yang baik sebagai awal terbaik dalam membantu anak-anak mencapai ulang tahun ke-5.

Angka stunting terkini di Filipina adalah sebesar 33,6%, atau setidaknya 3 dari setiap 10 anak.

Kesehatan Anak Sekarang di Filipina bekerja sama dengan pemerintah pusat dan daerah serta koalisi nutrisi LSM untuk pencegahan malnutrisi kronis.

Kampanye Kesehatan Anak Sekarang menyerukan kepada pemerintah Filipina untuk:

  • Hubungkan dan ikuti gerakan Scale Up Nutrition (SUN) untuk menciptakan lingkungan politik yang mendukung, kepemimpinan yang lebih kuat, dan kemitraan yang kohesif dengan organisasi masyarakat sipil yang berfokus pada nutrisi
  • Memperkuat dukungan terhadap pemberian ASI dengan menolak amandemen Kode Susu (Perintah Eksekutif 51), dan justru menegakkan EO 51
  • Melibatkan sepenuhnya masyarakat sipil dan komunitas dalam perencanaan, pemantauan dan jaminan kualitas layanan kesehatan dan gizi

Kode susu

KODE SUSU.  World Vision tetap waspada terhadap segala upaya yang dilakukan oleh para pembuat kebijakan untuk mengubah dan menyederhanakan Kode Susu.  Foto dari Visi Dunia.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Departemen Kesehatan (DOH) menempatkan pemberian ASI sebagai tindakan pencegahan terbaik bagi kelangsungan hidup anak-anak untuk mengurangi angka kematian di bawah 5 tahun.

Pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan pertama dan pemberian ASI lanjutan dengan pemberian makanan pendamping ASI yang cukup diperkirakan dapat mencegah hampir seperlima kematian balita di negara berkembang.

Anak yang mendapat ASI eksklusif pada 6 bulan pertama kehidupannya mempunyai peluang 14 kali lebih besar untuk bertahan hidup dibandingkan anak yang tidak mendapat ASI.

Namun, pemberian ASI eksklusif di Filipina hanya mencapai 27% berdasarkan Survei Gizi Nasional terbaru tahun 2011.

Kode Susu atau Perintah Eksekutif 51, yang ditandatangani oleh Presiden Corazon Aquino pada tahun 1986, adalah undang-undang yang melindungi dan mempromosikan pemberian ASI di Filipina. Ini mengatur industri susu formula dan produk susu lainnya.

Meskipun Filipina tampaknya memiliki salah satu kebijakan peraturan terbaik yang melindungi pemberian ASI, terdapat banyak tantangan yang dihadapi dalam Kode Susu, seperti perselisihan di pengadilan antara pemerintah dan perusahaan susu multinasional.

Yang terbaru adalah rancangan undang-undang yang disahkan di kedua majelis Kongres dengan ketentuan yang diubah yang melonggarkan kebijakan peraturan, dan upaya untuk mencabut larangan sumbangan susu selama respons bantuan Yolanda pada akhir tahun 2013.

Ada juga insiden yang dilaporkan namun tidak terdokumentasi, yaitu donasi susu dan distribusi susu formula selama tanggap darurat Yolanda.

Survei gizi yang dilakukan 3-4 bulan setelah topan menunjukkan tingkat yang mengkhawatirkan yaitu 42% bayi di bawah 6 bulan yang diberi susu formula sehari sebelum wawancara.

Angka tersebut lebih tinggi dari rata-rata nasional sebesar 36% menurut Survei Gizi Nasional tahun 2008.

Dilaporkan juga bahwa sekitar 46% bayi dan anak kecil berusia 0 hingga dua tahun diberi susu botol, yang mencerminkan peningkatan dari rata-rata regional sebesar 39% pada tahun 2011.

Kampanye Child Health Now bekerja sama dengan LSM lain, melalui koalisi nutrisi Koalisyon para Alagaan oleh Isalba dan Nutrisyon (KAIN), dan mendukung Dewan Gizi Nasional (NNC) untuk memprioritaskan kesehatan anak-anak. Strategi Pemberian Makan Bayi dan Anak Kecil.

World Vision adalah penyelenggara KAIN saat ini, dan tetap waspada terhadap segala upaya yang dilakukan oleh para pembuat kebijakan untuk mengubah dan menyederhanakan Kode Susu.

Mereka juga terus bekerja sama dengan NNC agar pemerintah Filipina berkomitmen terhadap hal ini Peningkatan Gerakan Gizidengan demikian, gerakan global mengenai gizi dapat memberikan dukungan bernilai tambah terhadap intervensi gizi di negara ini.

Child Health Now juga di 5 kota besar dan kecil meluncurkan gerakan warga yang menyerukan pemerintah daerah untuk memenuhi komitmen mereka terhadap nutrisi anak. – Rappler.com

Monalinda Cadiz adalah advokat kesehatan anak-anak. Dia adalah pekerja pembangunan dan komunikator untuk Kampanye Kesehatan Anak Sekarang, kampanye global pertama World Vision dengan satu isu: mengurangi kematian anak karena penyebab yang dapat dicegah.

Kesehatan Anak Sekarang adalah kampanye World Vision. Hal ini mempromosikan nutrisi yang baik, praktik pengasuhan anak yang tepat dan pendidikan di kalangan keluarga. Jika Anda ingin berpartisipasi, berdonasi, menjadi sukarelawan atau mensponsori seorang anak, Anda dapat mengunjungi World Vision Philippines Di Sini.

Anda juga dapat mengirimkan video, kampanye, dan cerita Anda ke [email protected]. Jadilah bagian dari #Proyek Kelaparan.

Keluaran Sidney