• May 24, 2024
Mengapa menandatangani perjanjian perdamaian dengan pesaing yang curang?  – Espino

Mengapa menandatangani perjanjian perdamaian dengan pesaing yang curang? – Espino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dia mengatakan pakta perdamaian yang bermaksud baik bisa menjadi kedok untuk ‘penghancuran politik yang direncanakan dengan baik’ yang dilakukan oleh saingannya.

LINGAYEN, Pangasinan – Pemilihan kembali Gubernur Amado Espino Jr. melewatkan penandatanganan perjanjian pemilu damai pada hari Senin tanggal 24 Maret dan inilah alasannya: hal ini hanya akan mengirimkan sinyal yang salah kepada para pemilih karena saingannya akan tetap melakukan trik kotor.

Satu-satunya penantangnya, Walikota Alaminos Hernani Braganza, juga tidak menandatangani perjanjian tersebut Katedral Metropolitan St. Yohanes Penginjil dihadiri oleh pengawas pemilu, kelompok agama dan petugas polisi.

“Anda mengetahui berbagai tindakan pembunuhan karakter, pekerjaan pembongkaran politik yang diatur dengan baik, tuduhan palsu dan palsu serta kasus pelecehan yang diajukan terhadap perwakilan lawan politik kami ini,” kata Espino dalam surat tertanggal 23 Maret 2013 kepada pengacaranya. Marino Salas, Pengawas Pemilu Provinsi Pangasinan, dan Pastor Morris Allan Abuan, Ketua Dewan Pastoral Paroki untuk Pemungutan Suara yang Bertanggung Jawab (PPCRV)-Pangasinan.

Tuduhan suap dari jueteng dan mendalangi pembunuhan seorang walikota di provinsi lain dilontarkan terhadap Espino oleh pihak berwenang.

Seorang kandidat dari Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC), dia bertarung satu lawan satu dengan Braganza, yang merupakan teman dekat Presiden Benigno Aquino III dan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas.

Dari halaman Facebook Gubernur Espino

Pangasinan mempunyai populasi pemilih tertinggi ketiga di antara provinsi-provinsi. Daerah ini merupakan salah satu dari 15 daerah yang diidentifikasi oleh Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) sebagai daerah yang “berisiko tinggi” terhadap kekerasan terkait pemilu karena persaingan ketat antar politisi.

Penanda itu mengejutkan NPC lokal. Kali ini, Polda menyatakan Pangasinan akan menjadi provinsi yang paling diawasi di wilayah Ilocos.

(Baca: Lawan bicara PNoy pilih Pangasinan – Cojuangco)

Espino mengatakan dia “khawatir bahwa penandatanganan pakta perdamaian hanya akan berfungsi untuk melegitimasi pelanggaran dan pelanggaran yang dilakukan beberapa pejabat PNP dan kandidat yang curang dan memberikan mereka kedok yang sempurna untuk skema licik mereka.”

Dia menambahkan: “Oleh karena itu, saya menyesal tidak dapat berpartisipasi dalam kegiatan seremonial, di mana PPCRV dan pejabat serta kandidat yang bermaksud baik lainnya hanya akan secara tidak sadar digunakan untuk memberikan kredibilitas dan legitimasi terhadap tindakan palsu beberapa pejabat dan kandidat. “

Namun, ia berkomitmen untuk melaksanakan kampanye pemilunya sesuai dengan aturan dan prinsip-prinsip pemilu yang Bersih, Jujur, Akuntabel, Bermakna dan Damai (CHAMP) sebagaimana ditetapkan oleh PPCRV dan Kampanye Pemilu yang Aman dan Adil (SAFE) dari Partai Nasional Filipina. POLISI.

Berbeda dengan Espino, Braganza bungkam tentang ketidakhadirannya dalam penandatanganan perjanjian damai. – Rappler.com

Pengeluaran HK