• June 20, 2024
Mengapa mereka repot-repot pergi ke Suriah?

Mengapa mereka repot-repot pergi ke Suriah?

Dua pekan terakhir ini, kita dihebohkan dengan pemberitaan 16 WNI yang diduga menyeberang ke Suriah untuk bergabung dengan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Sebelum kejelasan keberangkatan mereka muncul, muncul kabar baru: sebanyak 16 WNI ditangkap di perbatasan Turki saat hendak menyeberang ke Suriah.

Dijelaskan Nasir Arrmanatha, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri, pihak berwenang setempat sudah mencurigai 16 WNI tersebut sejak kedatangan mereka di Turki. Mereka ditangkap di Gaziantep, sebuah kota yang terletak 60 kilometer dari perbatasan Turki-Suriah. Mereka terdiri dari 11 anak, 4 perempuan, 1 laki-laki. Kisah mereka bisa dibaca di sini.

Pada Sabtu, 15 Maret 2015, Presiden Joko Widodo mengakui adanya kemungkinan 16 orang tersebut bergabung dengan ISIS, namun belum memiliki informasi pasti yang bisa membuktikan dugaannya.

Lebih dari 500 warga Indonesia dilaporkan telah bergabung dengan ISIS. Ribuan orang dari lebih dari 80 negara di seluruh dunia juga telah bergabung dengan ISIS dan gerakan radikal lainnya di Suriah dan Irak, banyak di antaranya datang melalui Turki.

Sulit bagi akal sehat untuk menerima bahwa kepergian 16 orang tersebut adalah untuk jihad angkat senjata mempertahankan “ISIS”, karena sebagian besar dari mereka masih anak-anak. Beberapa bahkan berusia kurang dari lima tahun. Alasan yang lebih masuk akal, tindakan mereka adalah demi kepentingan ekonomi.

Berapa gaji yang ditawarkan ISIS?

Iming-iming yang ditawarkan ISIS kepada mereka yang ingin bergabung memang menarik bagi Indonesia.

Deputi Bidang Aksi dan Peningkatan Kapasitas Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Irjen Arief Dharmawan mengatakan, faktor jihad atau ikut berperang bukan satu-satunya motif seseorang bergabung dengan ISIS. Dikutip Tempo.co, Minggu 8 Maret, dia juga menyebut faktor materi juga menjadi motif kuat seseorang bergabung dengan ISIS.

Arief mengatakan ISIS menguasai sejumlah kilang minyak di Suriah dan Irak. Karena itu, ISIS bisa menggunakan minyak sebagai modal aksinya. Tak hanya tentara perang, ISIS pun bisa membayar orang yang bersedia bekerja untuk mereka.

Untuk pekerjaan tersebut, kata Arief, ISIS bisa memberikan gaji sebesar US$ 2.000-3.000 dolar per minggu atau setara Rp 25 – 39 juta dengan kurs saat ini. Hampir setiap bulan mereka bisa mengantongi US$8.000-12.000 dollar atau setara Rp 100 – 150 juta.

Iming-iming uang ini juga menarik minat masyarakat Australia, Belanda, dan negara-negara Eropa lainnya untuk bergabung dengan ISIS, kata Arief.

Jika dia datang ke Suriah untuk menjadi insinyur pengelola sumur minyak, tawaran uang memang menggiurkan. Namun jika tujuannya menjadi prajurit tempur, uang yang didapat jauh lebih sedikit. Bahkan jika dibandingkan dengan pendapatan yang diterima pekerja di Amerika, tawaran ISIS sama sekali tidak menarik. Upah minimum di Amerika jauh lebih tinggi dibandingkan gaji yang diterima tentara ISIS.

Awal bulan ini, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia merilis temuannya tentang berapa banyak tentara ISIS yang menerima bantuan tersebut.

Para prajurit yang harus berjuang di medan perang menerima gaji sebesar US$400 per bulan – sekitar Rp5,2 juta dengan kurs saat ini. Jika mereka menikah, mereka menerima tunjangan sebesar $100 untuk setiap istri, ditambah $50 untuk setiap anak. ISIS menyediakan perumahan jika tentara tersebut tidak memiliki tempat tinggal. Bahan bakar minyak juga tersedia gratis untuk mobil mereka, yang dapat dikumpulkan dari pompa bensin yang dikelola ISIS.

Bandingkan dengan pekerja restoran cepat saji McDonald’s di Amerika Serikat, yang mendapat penghasilan $1.160 per bulan, hampir tiga kali lipat gaji yang diterima tentara ISIS. Gaji yang ditawarkan untuk berperang di Suriah tidak menarik, bukan?

Namun ada juga yang ingin bergabung dengan ISIS bukan karena motif ekonomi, melainkan karena jihad.

Pada 24 Januari, jaringan televisi CNN memberitakan bahwa seorang remaja berusia 19 tahun asal Colorado, Amerika Serikat, Shannon Maureen Conley, dijatuhi hukuman 4 tahun penjara karena ingin bergabung dengan ISIS.

Shannon adalah seorang mualaf. Dia rajin membaca Al-Quran. Di dunia maya, ia bertemu dengan seorang wanita yang mengajaknya berjihad dengan bergabung sebagai istri tentara ISIS. Rencana perjalanan Shannon ke Suriah diketahui oleh pasukan keamanan AS, dan dia ditangkap. Shannon adalah orang Amerika pertama yang dihukum karena mendukung ISIS.

Rekrut pengikut melalui media sosial

Tangkapan layar video YouTube pada 23 Juli 2014 yang memperlihatkan seorang WNI mengajak WNI untuk bergabung dengan ISIS

Kepiawaian ISIS merekrut pengikut melalui dunia maya, khususnya media sosial, membuat perjuangan melawan radikalisme semakin sulit.

Tiga gadis remaja asal Inggris, Shamima Begum (15), Kadiza Sultana (16) dan Amira Abase (15), menyeberang ke Suriah untuk melakukan jihad menjadi pengantin tentara ISIS.

Kita juga melihat banyak pria dari negara-negara Barat yang angkat senjata bersama ISIS karena alasan keyakinan.

Surat kabar Inggris, The Independent, pada Sabtu, 14 Maret mengungkap, sejak tahun lalu setidaknya ada 22 pemuda baik perempuan maupun laki-laki asal Inggris yang menyeberang ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS. Mereka berusia paling banyak 20 tahun.

“Kasus terbaru, 3 remaja putri yang menyeberang ke Suriah, menunjukkan betapa sulitnya mencegah radikalisme. Ada beragam motif yang mendorong orang bergabung dengan ISIS,” kata koordinator nasional senior kontra-terorisme Inggris, Helen Ball, kepada surat kabar The Independent.

Jaringan CNN yang disiarkan pada 25 Februari mengatakan lebih dari 20.000 orang asing telah bergabung dengan ISIS. Mereka berasal dari 90 negara. Sebanyak 3.400 orang di antaranya merupakan warga negara Barat yang bergabung dengan ISIS karena ingin berperang. Jaringan al-Qaeda telah merekrut 10.000 jihadis dalam 10 tahun, setengah dari mereka direkrut oleh ISIS.

James Clapper, direktur intelijen nasional di Amerika Serikat, mengatakan sebanyak 180 orang Amerika telah mencoba terbang ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS. Belum diketahui secara pasti berapa banyak yang berhasil bergabung dan mengangkat senjata.

Pada akhir Februari, 3 pria asal New York – Abdurasul Juraboev (24), Akhror Saidakhmetov (19) dan Abror Habibov (30) – ditangkap oleh aparat keamanan. Mereka diduga berniat mengirimkan materi kepada teroris di luar negeri. Salah satu perbincangan mereka bahkan membahas kemungkinan pembunuhan Presiden Barack Obama.

Empat wanita asal Colorado juga ditangkap karena ingin bergabung dengan ISIS. Tiga remaja Denver direkrut oleh ISIS melalui jaringan media sosial. Mereka dihentikan di Jerman dalam perjalanan ke Suriah, dan dikirim kembali ke Amerika.

Dari mana pendanaan ISIS berasal?

Bagi ISIS, bergabungnya bala bantuan dari seluruh penjuru dunia merupakan sebuah keuntungan. Kelompok yang didirikan pada tahun 1999 ini kini dipimpin oleh Khalifah Abubakar Al Baghdadi. Tambahan personel dari luar Suriah dan Irak berarti ISIS memiliki jaringan yang semakin luas. Namun di saat yang sama, beban ekonomi yang harus ditanggung juga semakin besar.

Awal tahun ini, majalah Economist mengungkapkan data yang menunjukkan bahwa ISIS memiliki 30.000 tentara pria dan 15.000 tentara wanita pada bulan September 2014. Mereka semua terlatih. Isinya 15.000 tentara asing.

Berbeda dengan al-Qaeda atau kelompok radikal lainnya, ISIS memiliki sumber daya keuangan yang besar. Kekuatan modal inilah yang membuat ISIS berkembang pesat.

Pada Maret 2013 misalnya, ISIS berekspansi ke Suriah, setelah sebelumnya hanya beroperasi di Irak. Sejak itu, ISIS beroperasi di dua negara secara bersamaan. Pada bulan Juni 2013, pasukan Al-Baghdadi berhasil mengambil alih Raqqa, sebuah kota di Suriah, dan pada bulan Juni 2014 mereka menguasai Mosul, kota terbesar kedua di Irak.

Setelah mengambil alih Mosul, ISIS mendeklarasikan kekhalifahan. Sejak itu, gelombang bala bantuan eksternal yang dirasa sesuai dengan ideologi ISIS semakin banyak mengalir dari luar negeri.

Dalam diskusi mengenai kerusuhan Timur Tengah, ISIS dan dampaknya di Indonesia yang diadakan oleh Ikatan Alumni Eisenhower Fellowship pada tanggal 5 Maret lalu, Alwi Shihab mengatakan bahwa keunggulan ISIS dibandingkan al-Qaeda dan gerakan radikal lainnya adalah tujuan perjuangannya jelas: untuk mendirikan khilafah berdasarkan hukum Islam. Sasaran yang fokus dan mudah menarik pengikut.

Bahaya ISIS lebih besar dibandingkan organisasi yang pernah melakukan gerakan radikal sebelumnya.

“Disiplin organisasi di ISIS lebih longgar, setiap orang bisa mengambil keputusan sendiri. Termasuk penculikan dan pembunuhan terhadap orang-orang yang tidak bersalah, kata Abdul Rahman Ayub di acara yang sama.

Pada tahun 2000-an, Ayub merupakan wakil pemimpin Jemaah Islamiyah di Australia, setelah sebelumnya berperang dengan al-Qaeda pimpinan Osama Bin Laden di Afghanistan.

Banyaknya orang yang ingin bergabung dengan ISIS mempunyai konsekuensi. Mereka semua membutuhkan makanan, tempat tinggal dan senjata.

Minyak diharapkan menjadi sumber pendapatan utama. Media dari Bagdad IrakNews.com Januari lalu mereka menerbitkan iklan yang mencari pekerja untuk mengelola sumur minyak di Irak dan Suriah. Gaji tahunannya adalah $225,000. Posisi yang ditawarkan adalah manajer kilang.

Belakangan diketahui bahwa sumur dan kilang yang akan dioperasikan adalah milik ISIS. Namun pemberitaan di IraqiNews.com mendapat respon yang luar biasa. Banyak yang menanyakan manfaat dan fasilitas lain yang ditawarkan.

Banyak spekulasi yang beredar untuk menghitung kekayaan ISIS. Surat kabar Inggris The Guardian mengutip seorang pejabat intelijen AS yang memperkirakan aset ISIS sebesar $875 juta – $2 miliar.

ISIS menguasai sedikitnya 12 ladang minyak di Irak dan Suriah, dan telah menjual hasilnya di pasar gelap sejak Juni 2014. Setiap harinya, 44.000 barel minyak dihasilkan dari sumur minyak di Suriah, dan 4.000 barel dari ladang minyak di Irak. Uang bersih yang diperoleh diperkirakan $1-2 juta per hari.

ISIS menggunakan pejabat perminyakan era mantan Presiden Irak Saddam Hussein untuk menjual produksi minyaknya. Minyak tersebut diselundupkan melintasi perbatasan Suriah-Turki, dijual dengan harga murah ke industri atau langsung ke masyarakat yang membutuhkan.

Sumber uang lain yang cukup menarik bagi ISIS adalah uang tebusan sandera. Pada tahun 2012, Departemen Keuangan AS memperkirakan bahwa Al Qaeda dan afiliasinya mengumpulkan $120 juta sebagai tebusan selama 8 tahun.

Pada tahun 2014, New York Times menerbitkan hasil liputannya, bahwa al-Qaeda dan afiliasinya telah menerima uang tebusan sebesar $125 juta sejak tahun 2008, termasuk $66 juta pada tahun 2013 saja. Sebuah perusahaan Swedia dilaporkan membayar $70.000 untuk menyelamatkan karyawannya yang diculik oleh ISIS.

Meskipun setiap pemerintahan secara resmi menolak pertukaran uang dengan sandera, praktiknya tidak sesederhana itu. Pemerintah Perancis diam-diam mempunyai kebijakan bernegosiasi dengan para penculik untuk menyelamatkan warganya. ISIS menculik Nicolas Henin, Pierre Torres, Edouard Elias dan Didier François di Suriah, 2013. Mereka dibebaskan pada bulan April 2014. Pembebasan tersebut diyakini terjadi karena uang tebusan telah dibayarkan.

Penculikan sandera, atau penyelundupan minyak, adalah bahasa yang digunakan PBB, dan pemerintah yang tidak menyukai perilaku kelompok radikal pimpinan Abubakar Al-Baghdadi.

Namun dengan kepiawaiannya, ISIS mampu membungkus aksinya dengan bahasa religi sehingga membuat ribuan orang dari berbagai penjuru dunia rela melakukan upaya untuk melakukan perjalanan ke Suriah.

Beberapa di antaranya berasal dari Indonesia. —Rappler.com

Uni Lubis adalah mantan pemimpin redaksi ANTV. Ikuti Twitter-nya @unilubis dan membaca blog pribadinya unilubis.com.


SGP Prize