• April 14, 2024
Mengapa pusat panggilan tetap ada

Mengapa pusat panggilan tetap ada

MANILA, Filipina – Industri alih daya proses bisnis (BPO) adalah salah satu sektor dengan pertumbuhan tercepat di Filipina. Dengan semakin banyaknya masyarakat Filipina yang beralih ke call center untuk berkarir, sorotan terhadap industri BPO telah menyebabkan perhatian publik.

Meski masih ada masyarakat yang memandang bekerja di call center sebagai pekerjaan buntu dengan jam kerja yang tidak menentu, namun industri BPO justru menciptakan banyak peluang pertumbuhan baik bagi perekonomian maupun individu.

Pada pekerjaan

Industri BPO saat ini merupakan pencipta lapangan kerja terbesar di sektor swasta dan merupakan pendorong utama pertumbuhan PDB negara yang agresif. Banyak orang tidak boleh lupa bahwa beberapa dekade yang lalu, Filipina sedang mengalami tingkat pengangguran yang tinggi.

Menurut studi yang dilakukan Bank Pembangunan Asia, tingkat pengangguran di Filipina mencapai dua digit pada pertengahan tahun 1980an dan 1990an. Sejak itu, pemerintah mencari sistem yang dapat membantu masyarakat Filipina mendapatkan pekerjaan.

Salah satu penghasil lapangan kerja terpenting adalah BPO. Meskipun hanya menyumbang 0,075% dari PDB negara pada tahun 2000, namun meningkat drastis menjadi 2,4% pada tahun 2005. Pemerintah memperkirakan bahwa sektor BPO akan tumbuh sebesar 38% setiap tahun antara tahun 2005 dan 2010 dan pada akhirnya akan mempekerjakan 1 juta pekerja pada tahun 2010.

Pada tahun 2011, industri BPO menjadi penyedia lapangan kerja terbesar dan paling cepat berkembang di sektor swasta.

Ke depan, industri BPO diperkirakan akan menciptakan lebih dari 1,3 juta lapangan kerja baru pada tahun 2016, dengan pertumbuhan sebesar 17% setiap tahunnya.

Menghitung angka

Sebagai sebuah bisnis, industri BPO menghasilkan pendapatan miliaran peso setiap tahunnya. Pada tahun 2011, sektor BPO menghasilkan pendapatan sebesar P11B, yang menyumbang 4,9% dari total PDB – sebuah lompatan besar dari 0,075% hanya dalam satu dekade.

Mereka membuat lompatan yang lebih besar lagi pada tahun 2012, ketika mereka mencapai pendapatan lebih dari P13B, yaitu sebesar 5,4% dari total PDB negara.

Pada tahun 2016, dengan rencana untuk mendiversifikasi layanannya, industri BPO diperkirakan memperoleh pendapatan sebesar P25 miliar dan berkontribusi terhadap 7,8% PDB negara.

Pertumbuhan ini juga menguntungkan individu. Agen pusat panggilan menawarkan kompensasi yang jauh lebih tinggi. Agen call center menerima gaji rata-rata P181,142 per tahun atau P15,095 per bulan – 45% lebih tinggi dari jumlah yang diterima pegawai kantor biasa.

Pengembangan diri

Sektor BPO juga memungkinkan pertumbuhan pribadi.

Ryan Gustilo, karyawan TeleTech, salah satu perusahaan BPO terbesar di industri, berbagi kisahnya.

Ryan belajar kuliah sambil bekerja sebagai anggota kru layanan rantai makanan cepat saji. Tapi yang dia inginkan bukan hanya uang, tapi karier. Jadi dia melamar ke TeleTech sebagai perwakilan layanan pelanggan untuk akun pionir. Dia berusaha naik dari bawah.

Setelah bekerja keras selama bertahun-tahun, Ryan naik pangkat menjadi Spesialis Dukungan Meja Eskalasi dan Pemimpin Tim, hingga ia dipromosikan menjadi Manajer Operasi.

“Di TeleTech, ada peluang untuk berkembang selama Anda terus tampil dan menunjukkan bakat Anda,” kata Ryan.

Penutup

Industri BPO telah menjadi pendorong utama bagi negara ini. Baik dari sudut pandang makro maupun mikro, call center memungkinkan masyarakat Filipina untuk meningkatkan kehidupan stasiun mereka. Mereka adalah faktor kunci dalam kebangkitan perekonomian kita dan juga pertumbuhan kelas menengah. Dan yang terbaik dari semuanya, hal ini memberikan alasan yang baik bagi warga Filipina untuk tetap tinggal di negara tersebut namun mendapatkan gaji yang lebih tinggi dari biasanya.

Itu sebabnya pusat panggilan ada di sini selamanya. –Rappler.com


Sumber: Departemen Ekonomi dan Riset, Kertas Kerja Seri No. 93: Analisis Industri Pengalihdayaan Proses Bisnis Filipina (Asia Development Bank)

SGP hari Ini