• March 5, 2024
Mengapa saya menganjurkan berbagi jalan

Mengapa saya menganjurkan berbagi jalan

Visi Metro Manila yang nyaman untuk berjalan kaki dan berpindah-pindah menjadi lebih menarik dibandingkan memiliki mobil

Ada jutaan pejalan kaki dan penumpang di Metro Manila. Setiap orang mempunyai cerita berbeda untuk diceritakan.

Saya menganggap diri saya seorang komuter berat karena saya melakukan perjalanan setiap hari dari Alabang ke Ortigas dengan bus. Saya adalah salah satu dari jutaan orang yang harus menghadapi ketidaknyamanan sehari-hari.

Saya katakan ketidaknyamanan ini karena jalan berlubang, kabut asap, asap rokok – yang menjadi kebutuhan pokok transportasi umum Metro Manila.

Saya selalu berpikir memiliki mobil adalah jalan keluar dari masalah, namun ketika saya melihat ide di balik berbagi jalan raya, segalanya berubah. Saya mengalami perubahan pikiran.

Pada 17 Februari, Saya bergabung dengan kelompok yang mengajukan petisi road sharing ke Mahkamah Agung.

Saya ingat rasanya menyenangkan dan penuh harapan, berjalan bersama ratusan orang lain untuk mempromosikan tujuan ini dan menuntut pemerintah karena tidak memprioritaskan transportasi umum dalam perencanaan kota.

“Kami masyarakat bukannya putus asa dan juga tidak berdaya,” kata aktivis lingkungan hidup Tony Oposa, salah satu dari banyak pemimpin di balik gerakan ‘Share The Roads’.

Gerakan ini baru saja dimulai. (MEMBACA: Komuter ke Pemerintah: Batasi mobil hingga separuh jalan)

“Hari ini kami meluncurkan revolusi damai,” serunya.

Mahkamah Agung menanggapinya dengan keputusan yang mengarahkan seluruh responden untuk mengomentari permohonan Surat Perintah Bumi dalam 10 hari.

Hampir sebulan sejak kasus ini diajukan, 6 senator telah menyatakan dukungannya terhadap gerakan tersebut: Bam Aquino, Pia Cayetano, Loren Legarda, Cynthia Villar, Frank Drilon dan Sonny Angara.

Namun seperti halnya gerakan apa pun, ada orang-orang yang skeptis, terkadang lesu. Kemana kita akan pergi?

Berikut beberapa jawaban cepat atas pertanyaan tentang berbagi jalan:

BERJALAN DI SINI.  Carlos Celdran bergabung dengan gerakan ini.  Foto oleh Jenderal Cruz

Atas dasar apa penumpang harus mengklaim layanan berbagi jalan?

Kasus ini difokuskan pada premis bahwa hanya sebagian kecil masyarakat Filipina (kurang dari 1/8 populasi) yang mampu memiliki kendaraan pribadi, namun ruang yang dapat mereka tempati di jalan lebih besar dibandingkan dengan ruang yang diberikan kepada masyarakat. mayoritas adalah pengendara sepeda dan komuter.

Bukankah pembagian jalan akan menyebabkan lebih banyak lalu lintas?

Oposa menunjukkan bagaimana semut dapat melakukan perjalanan dari titik A ke titik B tanpa menimbulkan kemacetan. Hikmah dari alam, hal ini dikarenakan adanya prinsip garis lurus. Inilah sebabnya mengapa kereta api adalah bentuk perjalanan paling efisien. Ketika jalan terbagi, mobil tidak akan berpindah jalur jika tidak perlu – yang merupakan penyebab umum kemacetan lalu lintas.

KETIDAKSABARAN.  Adanya kebutuhan untuk mengendalikan kendaraan di jalan-jalan utama agar tidak terjadi belokan yang tidak perlu.  Foto dikirimkan oleh Tony Oposa.

Sumber daya apa yang kita perlukan untuk berbagi jalan?

Dibandingkan dengan P26,7 miliar yang dikeluarkan untuk proyek perluasan Skyway 3, biaya pembangunan jalan tersebut tidak memerlukan biaya apa pun. Untuk pemisah jalan, hanya digunakan tali sederhana yang memisahkan jalur sepeda/berjalan kaki dengan jalur mobil.

Kasus berbagi jalan juga meminta pemerintah untuk meninjau kembali kebijakan yang ada mengenai pengendalian lalu lintas, termasuk kode warna di EDSA dan penerapan bike sharing.

Masyarakat menggunakan mobil pribadi karena angkutan umum berbahaya

‘Berbagi Jalan’ mendesak pemerintah untuk memprioritaskan pengembangan angkutan umum dibandingkan kepemilikan mobil pribadi dalam perencanaan kota. Karena permasalahan transportasi umum maka pergerakan ini dimulai. (MEMBACA: PNS, naik kereta!)

Ada beberapa usulan yang dikutip dalam gerakan ini sebagai langkah selanjutnya yang dapat diambil oleh unit pemerintah daerah (LGU). Bagaimana jika LGU mengadakan kompetisi dalam menciptakan jalur pejalan kaki yang aman?

Atau bagaimana dengan kemungkinan mendirikan atau meningkatkan halte bus, becak, dan jeepney, dengan waktu yang ditentukan dan jarak waktu yang teratur antar perjalanan?

Gerakan ‘Berbagi Jalan’ mendukung inovasi ini. Tujuannya adalah untuk menempatkan komunitas sebagai inti perencanaan kota di Metro Manila. (MEMBACA: Transportasi Ramah Lingkungan Menawarkan Harapan bagi Metro Manila)

INOVASI.  Ide tidak akan pernah terwujud jika hanya mobil pribadi yang menjadi pusat perencanaan kota.  Foto dikirimkan oleh Tony Oposa

Lalu lintas sudah sangat buruk. Penerapan skema baru akan memperburuk lalu lintas.

“Itu tidak akan terjadi dalam semalam,” kata Oposa.

Jika Penulisan Bumi Agar berhasil, penerapan divisi ini tidak memerlukan struktur permanen (dan kerumitan lalu lintas yang menyertainya!) hingga sistem baru terbentuk.

Untuk menguji ide tersebut, antrian sederhana akan digunakan untuk membagi jalan setiap hari Minggu, saat lalu lintas lebih sepi dibandingkan hari-hari lainnya. Dari sana, setelah dilakukan penilaian, akan diujicobakan pada hari lain hingga dapat dilaksanakan sepenuhnya.

Kota Iloilo, Marikina dan Pasig telah sepakat untuk menguji berbagai komponen gerakan dalam beberapa bulan mendatang. (BACA: Lebih banyak jalur sepeda di Kota Quezon)

Visi dan solusi

BERSAMA.  Pemilik mobil pribadi dan komuter bergabung bersama dalam gerakan Berbagi Jalan.  Foto oleh Jenderal Cruz

Visi Metro Manila yang nyaman untuk berjalan kaki dan berpindah-pindah menjadi lebih menarik daripada memiliki mobil sendiri (dan lebih terjangkau, dengan harga tol dan parkir yang gila-gilaan saat ini). Ini adalah visi yang saya tahu bukan hanya visi saya sendiri. Itu adalah visi yang saya tahu saya bagikan dengan orang lain.

Setiap hari kami berjalan bersama dan berdiri bersama, bahu membahu – namun kami jarang berbicara. Kita semua sadar akan masalahnya, mungkin kita semua bisa melakukan sesuatu untuk mencari solusinya. – Rappler.com

Gen Cruz adalah seorang penulis dan peneliti di MovePH, cabang keterlibatan sipil Rappler. Dia juga pernah bekerja sebagai advokat konservasi satwa liar laut di Save the Philippine Seas. Foto headshotnya diambil oleh Jules Rodriguez.

sbobet88