• April 15, 2024
Mengapa saya optimis

Mengapa saya optimis

Sahabat terbesar dan musuh terbesar seseorang adalah pikiran. Di sinilah reaksi sentakan lutut kita terbentuk. Pikiran begitu kuat sehingga seseorang harus mengendalikan atau dikendalikan olehnya.

Dalam banyak hal, pembentukan kepribadian kita, keadaan bahagia atau tidak bahagia, dan cara kita hidup dipengaruhi secara langsung oleh pikiran kita.

Tumbuh di masa Marcos yang represif pasti membuat saya sinis terhadap politik. Tapi ternyata tidak, dan itu mungkin karena, terlepas dari penindasan dan situasi yang tampak tanpa harapan pada saat itu, saya melihat orang-orang biasa bangkit dan berubah menjadi warga negara yang berani yang mempertaruhkan nyawa, anggota tubuh, dan harta benda mereka untuk memperjuangkan kebebasan, kebenaran, dan keadilan. . Keberanian mereka menginspirasi saya.

Saya merasa hidup dalam cahaya yang mereka pancarkan yang mengusir bayangan. Cahaya mereka menutupi kegelapan. Mereka menghadapi kekuatan yang jauh lebih besar dari diri mereka sendiri dan tidak menyerah sampai mereka mengusir diktator tersebut.

Di sisi lain, saya juga melihat banyak orang menjadi sinis karena apa yang mereka alami selama Darurat Militer. Di permukaan, mereka tidak terlalu berbeda dengan para pemberani. Mereka pun mengeluh dan mengkritik, tapi bedanya, mereka berhenti di situ. Akhirnya, mereka kehabisan tenaga dan tidak pernah mengubah kemarahan dan rasa jijik mereka menjadi tindakan.

Ada di antara kita yang suka merengek dan merengek, yang meskipun terlihat menonjol, sebenarnya tidak berdaya. Berpikir bahwa hanya dengan mengumpat saja sudah cukup, mereka berbicara dan berbicara, mengeluh, mengkritik, menunjukkan, menuduh, menjauhkan diri, menyalahkan dunia, orang lain atau bahkan diri mereka sendiri atas setiap kesalahan yang mereka lihat. Saya telah melihat orang melakukan ini sepanjang hari. Dan saya telah melihat perilaku ini terjadi secara nasional di masa lalu. Saya juga telah melihat bahwa tidak akan terjadi apa-apa jika hanya itu yang dilakukan semua orang. Permasalahan dan persoalan tidak pernah terselesaikan.

Untuk mengubah keadaan, seseorang harus mengambil tindakan.

Pesimisme

Selain para pengeluh, perusahaan paling beracun yang kita temui adalah mereka yang hidup dalam pesimisme dan sinisme yang tidak beralasan. Mereka percaya bahwa segala sesuatu yang terjadi salah atau akan salah. Mereka berbicara keras-keras, namun saya sering merasakan bahwa mereka benar-benar terintimidasi oleh dunia yang mereka anggap tidak bisa lepas dari sejarah masa lalunya.

Dalam pandangan mereka, hal-hal negatif bersifat monolitik. Tidak ada celah bagi cahaya kebetulan dan sinkronisitas untuk masuk.

Orang-orang seperti itu memakan kenegatifan mereka seperti seekor anjing yang telah mengunyah tulang dan menyedot semua nutrisi darinya, namun tetap tidak mau melepaskannya. Mereka terpaku pada sikap sinis. Dan ketika keadaan berjalan tidak sesuai dengan apa yang mereka “prediksi”, mereka bersorak dan menyatakan betapa “benar”nya mereka.

Mereka mengeluh tentang segala hal dan tidak melakukan apa pun, bahkan tidak membaca suatu topik untuk mendapatkan cukup informasi yang memungkinkan mereka melakukan percakapan cerdas dan membuat pilihan yang tepat. Modus default mereka adalah pesimisme dan kesuraman. Bagi saya, mereka merasa berhak atas dunia yang lebih baik tanpa memberikan kontribusi apa pun terhadapnya.

Misalnya, ada banyak orang yang menyukai atau mendukung reformasi PNoy, namun berpendapat bahwa masa depan negara ini akan hancur karena tidak ada kandidat yang cukup lugas dan jujur ​​untuk menggantikannya. Oleh karena itu, mereka mengatakan bahwa Filipina tidak ada harapan lagi.

Sebagai tanggapan, saya selalu menekankan bahwa baru 4 setengah tahun yang lalu kita yakin bahwa Manny Villar akan menjadi presiden kita berikutnya. Dia memiliki segalanya – logistik, uang, popularitas – dan dia memulai kampanyenya lebih awal. Tapi kita semua tahu bagaimana hasilnya.

Ada juga persidangan dan penghukuman Corona. Ingat bagaimana perasaan kami bahwa Corona akan hilang karena kami awalnya berpikir bahwa penuntutan lemah dan tidak kompeten serta Senat tidak akan menggoyahkan status quo? Terlebih lagi, para legislator kita berhasil mengesahkan RUU Pajak Dosa dan Kesehatan Reproduksi yang semua orang yakin tidak akan pernah menjadi undang-undang. Dan siapa yang tidak terkejut melihat sejauh mana Askal dan Gilas melangkah?

Penglihatan

Hal pertama yang perlu kita lakukan adalah percaya bahwa ada hal-hal yang dapat kita lakukan untuk membawa kita ke tujuan yang kita inginkan. Jika kita tidak percaya kita bisa melakukannya, maka hal itu tidak bisa dilakukan. Saya bukan Pollyanna di sini. Saya juga tidak suka pemikiran magis. Ada banyak hal yang bisa dianggap optimis.

Saya sedang berbicara tentang seberapa sukses orang melakukannya. Mereka mempunyai visi yang terbentuk dan firman menjadi daging. Saya berbicara tentang bagaimana mereka mempunyai ambisi, impian, bagaimana mereka menyadari kerja keras yang perlu dilakukan, DAN benar-benar muncul untuk melakukannya.

Lihatlah sekeliling dan Anda akan melihat orang-orang luar biasa muncul dan melakukan hal-hal menakjubkan setiap hari. Merekalah yang mengangkat langit untuk orang lain. Mereka membuat dunia terus berjalan.

Tidak dapat dipungkiri bahwa negara kita mempunyai banyak permasalahan. Tapi itu berarti ada banyak peluang bagi orang-orang untuk melakukan pekerjaan baik. Kelambanan masa lalu sering kali memunculkan sisi terburuk dalam diri para pemimpin kita dan diri kita sendiri. Jadi sudah sepantasnya meminta kewaspadaan. Kewaspadaan berarti memperhatikan orang dan proses, bekerja dan memperjuangkan apa yang kita inginkan dan mendapatkannya. Ini adalah dunia pelaku.

Di luar stereotip

Manifestasi lain dari sinisme adalah ketika kita terjebak dalam pemikiran ini/atau, ketika kita merasa harus selalu menyerahkan satu hal demi hal lain. Hal ini sering kali disebabkan oleh kegagalan imajinasi, kurangnya keterbukaan dan ketakutan. Salah satu/atau pemikiran menawarkan serangkaian pilihan yang dibuat-buat, atau lebih tepatnya, ketiadaan pilihan tersebut. Hal ini memaksa kita untuk melihat sesuatu hanya dalam warna hitam dan putih dan sebagai stereotip.

Beberapa contoh: “Semua politisi korup. Jadi siapa pun yang mencalonkan diri untuk jabatan publik pasti korup.” “Anda bersama kami atau melawan kami! Sebagai kami menginginkan awal yang baru, kami harus membunuh generasi orang Filipina yang korup.” Saya tahu contoh terakhir saya terkesan ekstrem, namun saya pernah mendengarnya diucapkan tidak kurang dari 10 kali oleh orang yang berbeda dalam diskusi politik acak.

Salah satu/atau pemikiran itu kuat ketika Anda ingin mempersempit pilihan menjadi hanya dua. Ini efektif dalam memberikan saran. Dan ini adalah alat yang sering digunakan oleh para demagog dengan cara yang mematikan. Hal ini melahirkan intoleransi terhadap jalan tengah atau kompromi. Hal ini menarik bagi mereka yang tidak ingin memasuki dunia pemikiran yang kompleks, di mana sering kali lebih banyak pilihan muncul karena memasuki kompleksitas mengharuskan kita untuk belajar lebih banyak. Dan sangat sedikit yang benar-benar ingin melakukan hal tersebut.

Terkadang, saya akui bahwa mungkin hanya ada dua pilihan yang tersisa dalam suatu situasi. Demikian pula, saya tidak ingin berasumsi bahwa pemikiran ini sebagian besar merupakan pilihan default dalam hidup.

Lebih sering daripada tidak, saya bersandar pada sisi optimisme dan harapan, terkadang dengan hati-hati, terkadang dengan antusias. Saya berhutang budi kepada banyak orang yang saya temui, yang meskipun mengalami banyak kesulitan dalam hidup, telah berhasil membalikkan keadaan demi kebaikan mereka.

Orang bilang aku terlalu percaya dan naif. Mungkin karena ketika saya mendengar seseorang memberikan alasan mengapa sesuatu tidak bisa dilakukan, awalnya saya melihatnya sebagai alasan dan menuntut untuk mendengar bagaimana dan mengapa hal itu HARUS dilakukan. Memang benar bahwa saya pernah mengalami kekecewaan terhadap orang lain, namun memercayai kebaikan orang lain, pada kemampuan orang lain untuk mencapai cita-cita yang lebih tinggi, secara umum merupakan pengalaman yang memberdayakan bagi saya.

Saya percaya pada awal yang baru. Saya melihat ke masa depan dan saya lebih sering melihat “Ya” daripada “Tidak”. Saya juga percaya untuk tidak berpegang pada sikap, opini, dan sudut pandang yang tidak membawa saya pada pengalaman pertumbuhan, kegembiraan, dan kebahagiaan yang lebih tinggi. Dorongan untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat hampir selalu mengalahkan rasa takut saya akan kegagalan. Di awal kehidupan saya pasti secara tidak sadar memilih jalan positif ini, dan karena ini berhasil bagi saya, saya secara sadar menerapkannya.

Henry Ford sangat tepat ketika dia berkata, “Entah Anda berpikir Anda bisa, atau Anda berpikir Anda tidak bisa – Anda benar.”

Kita semua memiliki hubungan kita sendiri dengan dunia. Bayangkan sikap kita sebagai syarat kontrak kita dengan kenyataan. Kita mungkin memilihnya sendiri, tetapi kemungkinan besar kita mendapatkannya dari orang lain (orang tua, guru, panutan, dll.) tanpa kita sadari. Dengan cara apa pun kita memperoleh sikap, melalui sikap itulah kita mengalami dunia.

Itu sebabnya saya optimis, karena ketika saya optimis, dunia selalu terbuka terhadap lebih banyak kemungkinan. – Rappler.com

Jim Paredes adalah penyanyi-penulis lagu dari Apo Hiking Society. Ia menulis lagu yang menjadi lagu pemberontakan People Power tahun 1986, “Handog ng Pilipino sa Mundo.” Dia adalah seorang aktivis melalui musik dan menyampaikan pesannya secara online melalui media sosial. Dia juga seorang kolumnis untuk The Philippine Star.

Keluaran SDY