• April 15, 2024
Pelatih Adamson yang frustrasi Austria: Saya harus pergi

Pelatih Adamson yang frustrasi Austria: Saya harus pergi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah 6 tahun memimpin, Leo Austria berkata sudah waktunya meninggalkan Adamson.

MANILA, Filipina – Adamson University mungkin bisa meraih kemenangan, namun mereka akan kehilangan ahli taktik bangku cadangan yang brilian setelah Musim 76 berakhir.

Pelatih Leo Austria, yang sering memimpin tim-tim underdog bertarung, telah mengindikasikan bahwa ia akan pensiun setelah kampanye Rising Hawks tahun ini.

“Saya harus pergi,” kata Austria kepada Rappler setelah Adamson mengalahkan Universitas Filipina 67-53 pada Sabtu, 31 Agustus.

Saatnya untuk perubahan

Dalam konferensi pers setelah pertandingan, mentor lama Falcons, yang baru-baru ini dinobatkan sebagai pelatih terbaik tahun ini oleh Liga Bola Basket ASEAN, mengatakan bahwa setelah 6 tahun ia menginginkan perubahan untuk Adamson.

“Ini akan menjadi musim terakhir saya di UAAP,” kata Austria. “Bukan karena saya akan ikut PBA, tapi karena saya ingin mereka mendapat perubahan.”

Mantan PBA Rookie of the Year ini mencurahkan isi hatinya di hadapan wartawan dan mengatakan bahwa ia menerima komentar negatif dari komunitas Adamson tentang keterampilan kepelatihannya.

Ia menambahkan, hal tersebut mempengaruhi keputusan yang diambilnya untuk meninggalkan tim yang dilatihnya selama 6 musim terakhir.

“Mereka mulai meragukan kemampuan saya,” kata Austria. “Saat kamu kalah, semua orang menyalahkanmu.”

Dingin

Setelah kehilangan roda penggerak utama seperti Eric Camson dan Alex Nuyles hingga kelulusan, Falcons mengejutkan banyak pakar dengan memenangkan 3 dari 5 pertandingan pertama mereka musim ini.

Tapi kemudian Adamson terjebak dalam kebiasaan 6 pertandingan, kehilangan sejumlah pertandingan jarak dekat sebelum kalah dalam dua pertandingan terakhirnya dengan kalah dalam ledakan sebelum mengalahkan Fighting Maroons hari ini.

“Mereka melihat harapan ketika kami memiliki rekor 3-2,” katanya. “Tetapi setelah itu mulai berubah. Saya mendengar banyak hal buruk dari masyarakat.”

“Mereka meragukan saya. Itu sangat sulit. Itu tidak bagus untuk telinga saya,” tambah Austria yang tampak kecewa, yang baru-baru ini memenangkan gelar bersama San Miguel Beermen di ABL.

Waktu sudah berakhir

Dan meski kontraknya baru berakhir pada 31 Oktober, Austria telah mengambil keputusan untuk tidak memperbaruinya dan mengambil istirahat dari UAAP.

“Sejauh yang saya ketahui, saya mendengar dari banyak orang bahwa mereka menginginkan perubahan,” katanya. “Itu artinya mereka tidak menginginkanku lagi.”

Austria mengatakan dia ingin beristirahat dan akan menolak tawaran apa pun dari Adamson jika mereka mengundangnya untuk tur lagi bersama Falcons.

“Setelah 6 tahun, mereka mengharapkan saya membuat keajaiban,” ungkapnya. “Saya tidak bisa melakukan itu karena setiap tim berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan seri yang bagus.”

Tidak percaya diri

Austria mencatat agresivitas tim seperti Universitas De La Salle dan Universitas Nasional dalam hal merekrut pemain, bahkan mengatakan bahwa jika dia memiliki daftar Green Archers atau Bulldogs, dia mungkin akan memberi mereka gelar juara.

“Sangat sulit untuk bekerja ketika Anda tidak memiliki kepercayaan diri,” tambah pelatih ramah itu. “Mereka mulai mempertanyakan kemampuan saya, jadi itu tidak membantu.”

Dia bercanda bahwa meskipun banyak mantan pemainnya dan saat ini tidak memiliki pengalaman UAAP atau NCAA di divisi junior, mereka tetap kompetitif dari tahun ke tahun.

“Mereka tidak sabar untuk sebuah kejuaraan,” katanya tentang komunitas Adamson. “Saya bilang, penonton tahu apa yang saya lakukan pada Adamson. Tapi ada juga alumni yang berkontribusi sedikit, langsung terlihat hasilnya.” – dengan laporan dari Levi Verora/Rappler.com