• June 16, 2024
Mengapa Starbucks memilih untuk berekspansi di Filipina

Mengapa Starbucks memilih untuk berekspansi di Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina merupakan pasar ke-3 yang dimasuki Starbucks di Asia, setelah Jepang dan Singapura

MANILA, Filipina – Mendirikan waralaba Starbucks di Filipina merupakan sebuah risiko, kata seorang mantan eksekutif kunci perusahaan kedai kopi terbesar di dunia.

Keputusan untuk berekspansi ke Filipina – pasar ke-3 yang dimasukinya di Asia lebih dari satu dekade yang lalu – pada awalnya tidak diterima dengan baik oleh pengecer kopi premium yang berbasis di Seattle, menurut mantan presiden Starbucks International Howard Behar, 64.

“Saat saya mengambil keputusan itu (untuk mengizinkan waralaba di Filipina), ada orang di kantor pusat Starbucks yang marah kepada saya. Mereka berkata, ‘Mengapa Anda berfokus pada negara yang memiliki tingkat pendapatan yang cukup tinggi?'” kenangnya dalam konferensi pada Rabu, 8 Februari, yang dihadiri lebih dari 200 warga Filipina.

Sekitar P32 sehari – kurang dari setengah harga kopi terkecil di Starbucks – adalah jumlah yang hampir 1/4 penduduknya hidup hingga tahun 2009 menurut survei pendapatan dan pengeluaran keluarga pemerintah.

Pada tahun 1996, tidak mengherankan jika jaringan kopi mewah ini menargetkan 2 negara terkaya di Asia, Jepang dan Singapura, sebagai tuan rumah waralaba pertamanya di Asia.

Namun banyak orang tidak menyangka bahwa Starbucks akan memilih Filipina sebagai negara berikutnya dibandingkan negara-negara Asia lainnya.

MEMBAGIKAN.  Mantan presiden Starbucks International Howard Behar berbagi wawasan dalam pembicaraan yang disampaikan oleh Asia Society dan Rustan Coffee Corporation.  Foto oleh Katherine Visconti

Hubungan yang baik itu penting

“Saya memilih Filipina bukan karena Filipina. Saya memilih Filipina karena masyarakatnya,” jelas Behar.

Dia menunjukkan Noey Tantoco Lopez, Chief Operating Officer Starbucks Filipina. “Itu karena keluarga Lopez dan Tantocos. Kami terhubung pada tingkat nilai.”

Behar menceritakan, ia bertemu dengan beberapa pemimpin bisnis saat pertama kali mengunjungi Filipina. Salah satunya adalah Noey Tantoco Lopez yang berasal dari keluarga di balik konglomerat Rustan, dan cucu Duta Besar Selamat Datang Tantoco Sr. dan Glecy Tantoco.

“Hal nomor satu selalu tentang siapa mereka sebagai manusia. Dan kami terhubung,” kata Behar.

Menatap mata mitra bisnis dan mengetahui bahwa hubungan akan berhasil terdengar berantakan, katanya. Namun penilaian yang cepat bisa berarti. Sebuah studi oleh psikolog Princeton Dikutip dalam Psychological Science tahun 2006, Janine Willis dan Alexander Todorov mengungkapkan bahwa hanya butuh sepersepuluh detik untuk membentuk suatu kesan, seperti kepercayaan terhadap seseorang yang baru, dan lama kelamaan kesan tersebut biasanya semakin kuat.

Behar mencontohkan pengalaman Tantoco di bidang real estat, latar belakang yang berorientasi pada pelanggan, dan modal yang memadai. Namun perusahaan lain memiliki aset yang sama. “Semuanya dianggap sama, yang penting Anda merasa nyaman,” katanya.

Langkah itu membuahkan hasil. Situs web Starbucks Filipina mencantumkan 195 gerai di negara tersebut. Behar mengatakan, dia memperkirakan hanya akan ada 25 toko. Dia mengatakan Noey Tantoco Lopez lebih tahu.

Pada forum yang diselenggarakan bersama oleh Asia Society dan Rustan Coffee Corporation, Lopez mengumumkan bahwa Starbucks menargetkan memiliki 200 toko pada akhir tahun 2012.

KERUMUNAN.  Howard Behar dari Starbucks mulai mendapatkan perhatian di Filipina.  Foto oleh Katherine Visconti

Pilihan mitra

Behar berkata: “Setiap kesalahan yang saya buat di Starbucks International… adalah karena kami memilih orang yang salah.”

Buku Behar tentang pembelajarannya dari raksasa kopi internasional, berjudul “Ini Bukan Tentang Kopi,” berfokus pada pendekatan bisnis berbasis masyarakat.

Behar, seorang pria yang menganggap serius hubungan dengan memasang pernyataan misi perkawinan di ruangan yang ia tinggali bersama istrinya, menasihati para pengusaha, pelajar, dan jurnalis: “Berhati-hatilah dengan pasangan yang Anda pilih dalam hidup.” – Rappler.com

Keluaran SDY