• June 23, 2024
Mengapa tenaga surya perlu diwujudkan sekarang

Mengapa tenaga surya perlu diwujudkan sekarang

MANILA, Filipina – Masyarakat telah memikirkan gagasan energi terbarukan selama bertahun-tahun, namun sumber utama listrik sebagian besar masih berupa bahan bakar fosil. Sebagian besar bentuk energi hijau bergantung pada kekuatan alam – angin, air, dan sinar matahari. Jadi tanpa utilitas yang tepat, lokasi dan kondisi cuaca, energi terbarukan akan sulit dilakukan.

Untungnya, iklim tropis di Filipina menyediakan kondisi ideal untuk energi surya.

Apa itu tenaga surya?

Energi matahari hanyalah energi yang dimanfaatkan dari matahari.

Ini adalah bentuk energi terbarukan, karena sumber tenaganya adalah sinar matahari. Itu tidak boros dan tidak menghasilkan produk sampingan yang berbahaya. Hal ini dan fakta bahwa energi ini merupakan bentuk energi yang mandiri menjadikannya pilihan yang jauh lebih menarik dibandingkan bahan bakar fosil.

Penggunaan bahan bakar fosil menghasilkan karbon dioksida dan emisi polusi seperti sulfur dioksida yang menyebabkan hujan asam. Bahkan proses ekstraksi bahan bakar fosil berbahaya bagi lingkungan akibat operasi penambangan dan potensi tumpahan minyak1.

Namun kelemahan utama bahan bakar fosil adalah masih merupakan sumber energi yang tidak terbarukan. Karena negara ini hanya bergantung pada bahan bakar fosil, ada kemungkinan terjadinya penipisan dan kemungkinan pemadaman listrik.

Energi surya, yang bersih dan terbarukan, merupakan alternatif yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan dibandingkan bahan bakar fosil.

Upaya Tenaga Surya di Filipina

Dengan adanya berita mengenai potensi kekurangan listrik pada tahun 2015, Menteri Energi Jericho Petilla mendorong semua orang untuk mulai membuat pilihan konsumsi energi yang lebih bijaksana. Inilah sebabnya mengapa semakin banyak perusahaan yang berpikir ramah lingkungan.

SM Cares, sebuah divisi dari SM Foundation dan cabang Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dari SM Prime Holdings, menanggapinya dengan satu proyek besar: Proyek Atap Tenaga Surya di SM City North EDSA.

“Kampanye ini mendukung seruan pemerintah untuk bertindak,” kata Annie Garcia, presiden SM Supermalls. “Kami adalah konsumen listrik yang besar, dan jika Anda mengatakan akan terjadi kekurangan listrik, kami ingin melakukan bagian kami.”

Pada tanggal 24 November lalu, SM meluncurkan Solar Rooftop di SM City North EDSA, menandai tonggak penting dalam komitmen mereka terhadap kehidupan bersih dan kelestarian lingkungan.

Leviste mengatakan, “Pembangkit listrik tenaga surya SM adalah momen penting bagi industri tenaga surya di Filipina karena ke mana pun SM bergerak, negara lain juga akan mengikuti jejaknya. Dari perusahaan komersial besar lainnya hingga jutaan rumah bertenaga surya yang Mr. Hans Sy sering mencatat secara pribadi bahwa ini adalah salah satu hal yang ingin menginspirasi mal surya SM, proyek ini adalah percikan yang akan membawa sektor swasta menuju masa depan bertenaga surya.”

SM Group meluncurkan 5.760 panel surya yang dipasang di atas atap gedung Multilevel Carpark SM North Edsa.

Acara tersebut dihadiri antara lain oleh Presiden SM Prime Holdings Benigno S. Aquino III, Ketua DPR Sonny Belmonte, Sekretaris Jericho Petilla, Annie Garcia dan Leandro Leviste.

Energi kumulatif yang dimanfaatkan dari panel surya menghasilkan hingga 1,5 MW – cukup untuk memberi daya pada rata-rata 1.000 rumah tangga.

Dalam konteks pusat perbelanjaan, 1,5 MW cukup untuk menyuplai listrik ke seluruh pusat perbelanjaan:

  • 16.000 penerangan
  • 59 eskalator
  • 20 lift

Perubahan sederhana ini dapat mengimbangi 1.200 ton karbon dioksida dari rata-rata emisi CO2 SM North Edsa. Anda dapat membandingkan akumulasi efek penggantian kerugian dengan menanam 6.000 pohon per tahun.

Melakukan peralihan hijau (dari Kiri-Kanan): Sonny Belmonte, Jericho Petilla, Presiden Benigno S. Aquino III, Leandro Leviste dan Hans Sy

Pembicaraan bisnis

Jika diperluas, panel surya ini dapat berdampak besar terhadap lingkungan. Garcia berbagi, “Apa yang baik untuk energi terbarukan pada akhirnya sangat baik bagi bisnis dan masyarakat.”

Teknologi tenaga surya bukanlah sebuah konsep baru. Ini adalah sesuatu yang telah dikembangkan para peneliti selama bertahun-tahun. Namun butuh beberapa waktu bagi energi surya untuk menembus pasar dan menjadi bentuk energi alternatif yang layak.

Saat ini, panel surya menjadi lebih tersedia seiring berkembangnya teknologi dan turunnya harga. Leviste menjelaskan, “…harga panel surya turun sekitar 80 persen antara tahun 2008 dan 2013. Dan sejak tahun 2013 kami telah mencapai apa yang disebut grid parity, dimana pemerataan biaya listrik panel surya kini bersaing dengan jaringan listrik yang dihasilkan bahan bakar fosil.”

Memelopori

Kampanye Green Switch SM North Edsa adalah awal dari peluang baru. SM Prime Holding dan SM Cares akan terus mendukung energi ramah lingkungan. Beberapa mal berikutnya yang akan melakukan peralihan adalah SM Mall of Asia dan SM Dasmariñas, Cavite. Energi surya juga akan menjadi pertimbangan utama dalam desain ulang SM Marikina, SM Masinag dan SM Muntinlupa.

Tujuannya adalah untuk mempromosikan kehidupan bersih dan suatu hari nanti menjadikan energi surya ada di mana-mana. Semoga mal-mal ini dapat menjadi model bagi bisnis lain dan bahkan rumah pribadi untuk melakukan peralihan ke lingkungan. –Rappler.com


Sumber1: http://smallbusiness.chron.com/renewable-energy-vs-fossil-fuel-5257.html

link alternatif sbobet