• July 23, 2024
Mengapa TV5 menjadi bisnis favorit MVP

Mengapa TV5 menjadi bisnis favorit MVP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengusaha Manuel V. Pangilinan mengatakan kepada majalah hiburan bahwa jaringan media TV5 adalah usaha favoritnya di antara terdiversifikasi portofolio yang ia kelola di Filipina

MANILA, Filipina – Pengusaha Manuel V. Pangilinan mengatakan kepada sebuah majalah hiburan bahwa jaringan media TV5 adalah usaha favoritnya di antara beragam portofolio yang ia kelola di Filipina.

Dalam Yes! edisi November! majalah, Pangilinan menekankan bahwa aspek hiburan dari saluran ketiga TV5, yang belum menghasilkan keuntungan sejak kelompoknya mengambil kendali pada tahun 2010, memungkinkannya untuk “merasa manusiawi”.

Saat ditanya bisnis mana yang ia pimpin yang menjadi favoritnya, ia “menjawab tanpa ragu, ‘Sebenarnya, dunia hiburan! Kamu langsung ke sana (dampak Anda dan umpan baliknya langsung dari masyarakat). Anda merasakan kehidupan manusia di sana… semua kenyataan pahitnya,” majalah itu mengutip pernyataannya.

Dia adalah ketua dari beberapa pemain besar di industri ini, termasuk raksasa telekomunikasi Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT), produsen emas Philex Mining Corp., dan konglomerat infrastruktur Metro Pacific Investments Corp. (MPIC), yang memiliki kepentingan di perusahaan utilitas lain seperti pemegang konsesi air Maynilad Water Services dan pengecer listrik Manila Electric Co. (Meralko).

Sebagai (sepertinya) Anda selangkah lagi dari pelanggan saat Anda menyalurkan air, menyalurkan listrik. Anda tidak begitu memahami kehidupan mereka. Anda tidak akan mendapatkan pengalaman stasiun televisi di Meralco atau PLDT atau bahkan di Smart atau jalan tol,” jelasnya.

“Saat kamu melihat Tatap muka (acara bincang-bincang tabloid yang ditayangkan di TV5), inilah cara hidup orang Filipina,” tambahnya.

Ia menyadari bahwa media hiburan melibatkan dunia dan gaya hidup yang berbeda dari dunia korporat yang biasa ia jalani.

Ketika ditanya bagaimana dia mengatasinya, dia menjawab: “Yah, itu tidak bisa menghabiskan saya… Maksud saya, dibandingkan dengan perusahaan lain yang kita miliki, TV5 cukup kecil, jadi saya tidak bisa menyibukkan diri selain dengan urusan-urusan TV5.”

Majalah tersebut menampilkan Pangilinan dan apartemen mewahnya di Hong Kong dan menyebutkan bahwa ia menjadi pembawa acara dan memberikan semangat kepada mahasiswa sekaligus kontestan angkatan pertama dalam acara pencarian bakat realitas TV5 di sana.

Menguntungkan pada tahun 2015

Pangilinan juga mengatakan realitas bisnis dalam menjalankan grup media – yang tidak hanya melibatkan investasi miliaran dolar untuk peralatan dan perangkat keras lainnya, tetapi juga memiliki talenta lokal – berarti bersikap fleksibel terhadap target keuangan.

Pada tahun 2010, para eksekutif yang ditunjuk untuk menangani TV5, dipimpin oleh Ray Espinosa, memperkirakan bahwa perusahaan media tersebut akan melampaui pemimpin industri ABS-CBN Corp dan GMA Network Inc. pada tahun 2013. akan memperbesar.

“Saran saya kepada TV5 adalah hal ini akan memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan,” katanya, sambil mengakui bahwa target awal untuk masuk ke dalam kegelapan telah diundur ke tahun 2015.

“Saya pikir kita pada akhirnya akan mengubah TV5. Pertanyaannya adalah, apakah ini akan menjadi investasi yang baik dan bukan investasi yang baik? Ini adalah hal yang belum diketahui, tapi kami pasti akan mencobanya dengan baik – upaya terbaik kami,” tegasnya.

Pada bulan Oktober, Grup Pangilinan mengumumkan bahwa upayanya untuk meningkatkan skala pembelian aset media untuk menguasai grup media terbesar kedua, GMA-7 dari GMA Network, tidak berhasil.

Kesepakatan bisnis yang telah lama dinanti ini diharapkan dapat membawa perubahan besar bagi industri media dan telekomunikasi.

Pangilinan kembali menegaskan, kedua industri tersebut telah mencapai tahap matang dan membutuhkan sumber pertumbuhan baru. Konvergensi antara keduanya diupayakan untuk tujuan ini.

Semua aset yang berhubungan dengan media dari grup yang dipimpin Pangilinan berada di bawah MediaQuest Holdings, anak perusahaan pensiunan PLDT. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney