• February 23, 2024
Mengesahkan Undang-Undang Dasar Bangsamoro sebelum APEC, bukan Desember

Mengesahkan Undang-Undang Dasar Bangsamoro sebelum APEC, bukan Desember

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Memperpanjang tenggat waktu satu bulan akan memberikan pesan positif kepada komunitas internasional, kata kepala perundingan perdamaian pemerintah

MANILA, Filipina – Kepala perunding perdamaian pemerintah Filipina Miriam Coronel Ferrers mengatakan pada Rabu, 7 Oktober, Kongres harus mengesahkan usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro (BBL) sebelum KTT Konferensi Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di Manila pada bulan November, bukan pada tanggal 16 Agustus. Desember menyusul. batas waktu yang ditentukan oleh kamar.

Melewatkan tenggat waktu satu bulan, jelasnya, akan mengirimkan pesan positif kepada komunitas internasional yang terlibat dalam KTT tersebut.

“Ini akan menjadi pesan kami kepada dunia bahwa kami tidak akan menyia-nyiakan kesempatan yang ada untuk mewujudkan perdamaian, keamanan dan pembangunan di kawasan ini,” kata Ferrer. “Itulah jangka waktu yang sedang kami pertimbangkan dan seruan kami kepada legislator kami adalah untuk menyelesaikan apa yang telah dimulai (dan kami menyerukan kepada legislator kami untuk menyelesaikan apa yang telah mereka mulai).

Presiden Senat Franklin Drilon dan Ketua DPR Feliciano Belmonte Jr. menetapkan tanggal 16 Desember sebagai batas waktu baru, menyusul keraguan bahwa RUU tersebut dapat disahkan sebelum Kongres memulai reses pada tanggal 9 Oktober.

‘Tidak ada alasan untuk tidak diprioritaskan’

Anggota panel perdamaian menyadari bahwa jalannya BBL terhambat oleh berbagai peristiwa, seperti pembahasan anggaran dan pengajuan calon pemilu 2016 yang akan datang. Namun, rancangan undang-undang lain dan “demam pemilu” tidak boleh meninggalkan BBL dan mereka yang menunggu pengesahannya menggantung di udara.

Jika undang-undang lain sangat penting bagi orang lain, hal yang sama juga penting bagi masyarakat Bangsamoro BBL (Jika RUU lain penting bagi sebagian orang, maka BBL juga penting bagi mereka yang ada di Bangsamoro),” tegas Ferrer. “Jangan membuat mereka putus asa dengan terus-menerus menunda proses dan membiarkan mereka tidak mengetahui status RUU tersebut.”

Dia menambahkan bahwa politisi tidak perlu khawatir tentang peringkat popularitas mereka jika mereka memilih untuk mendukung BBL.

“Jangan meremehkan dukungan dalam negeri yang diberikan kepada BBL,” tegas Ferrer. “Dunia juga menyaksikan dan mereka telah menyatakan dukungannya.”

Baik panel perdamaian maupun panitia ad hoc DPR mengenai BBL tetap optimis bahwa RUU tersebut akan diprioritaskan ketika sidang dilanjutkan pada 3 November. Mereka juga menantikan RUU tersebut akhirnya disahkan sebagai RUU yang mendesak oleh Presiden Benigno Aquino III setelah mencapai pembahasan kedua.

Menurut Perwakilan Anak Mindanao Sitti Djalia Turabin Hataman, mereka bekerja dua kali lipat untuk mendapatkan dukungan dari anggota parlemen lainnya.

“Kami tetap berharap,” katanya. “Meski sekarang waktunya belum tiba, kami berharap BBL bisa diselesaikan setelah jeda dan pembahasan anggaran.”

Tidak ada pilihan lain

Bagi Mohagher Iqbal, kepala perunding Front Pembebasan Islam Moro (MILF), sudah saatnya kedua majelis Kongres menerapkan “langkah terakhir, pengetatan ikat pinggang” atau BBL akan diundur lagi.

Jika BBL tidak diterima dalam dua bulan ke depan, pemilu mungkin sudah menimbulkan ancaman.

“Kami telah melihat jadwal kematian BBL tidak berjalan sesuai rencana,” katanya. “Satu-satunya peluang berikutnya adalah tenggat waktu berikutnya dan setelah itu semua politik yang akan terjadi.”

Namun, Iqbal mengatakan, yang perlu dilakukan bukan melihat ke belakang mengapa ditunda sekian lama “agar membawa kembali kenangan sulit”, melainkan menyalurkan energi untuk mendukung Kongres.

“Nasib BBL ada di tangan Anda dan sejarah akan menilai Anda bagaimana Anda menghapuskan BBL,” katanya. “Perdamaian sejati dengan keadilan ada dalam jangkauan kita dan jangan sampai kita kehilangan kesempatan emas ini sehingga konflik bertahun-tahun tidak akan terjadi lagi.”

BBL adalah satu-satunya jalan menuju perdamaian di kawasan ini, tambah Iqbal, dan mereka akan terus mendorong “solusi utama terhadap masalah Bangsamoro.”

“Mari kita kubur kapak ini dan menatap masa depan dengan harapan baru dan kebahagiaan sejati,” ujarnya. “Mari kita mempercepat jalan menuju rekonsiliasi sejati.” – Rappler.com

situs judi bola