• February 26, 2024
Mengikat komunitas adalah kunci mitigasi bencana

Mengikat komunitas adalah kunci mitigasi bencana

Kota Pasig belajar dari bencana masa lalu dan menciptakan sistem di mana masyarakatnya saling membantu di saat krisis

MANILA, Filipina – Warga Barangay Santolan di Kota Pasig rentan namun bukannya tidak berdaya.

Sebuah kota dataran rendah dekat Sungai Pasig, Santolan adalah daerah tangkapan hujan yang datang dari kota tetangga Antipolo dan Marikina. Banjir tidak bisa dihindari saat terjadi topan.

Namun, dari sekian banyak badai yang pernah dialaminya, masyarakat tidak akan pernah melupakan Topan Ondoy (Ketsana) yang terjadi pada tahun 2009, karena topan tersebut hampir menenggelamkannya. seluruh komunitas.

Menurut anggota DPRD Dino Raymundo, meski sudah ada persiapan untuk mengevakuasi warga dan berkoordinasi dengan pemerintah kota, kemarahan Ondoy masih dirasakan.

“Tidak ada seorang pun yang benar-benar selamat. Hampir seluruh barangay Santolan terkena banjir,” kata Raymundo. (Topan Ondoy tidak menyelamatkan siapa pun. Hampir seluruh baranggay kami terendam banjir.)

Sekitar 30.000 warga dievakuasi saat topan terjadi. Para pengungsi kembali ke rumah mereka yang rusak, namun mereka tetap aman karena mengindahkan peringatan dini dari pemerintah kota. Meski masyarakat di Pasig paling terkena dampaknya, namun tidak ada korban jiwa.

Raymundo mengatakan pola pikir untuk mengungsi demi keselamatan harus ditanamkan sebelum bencana terjadi. (BACA: Bencana Ketidakpercayaan)

“Kami mengadakan seminar tahunan agar masyarakat mengetahui terlebih dahulu,” kata Raymond. (Kami mengadakan seminar tahunan agar masyarakat mengetahui sebelumnya apa yang perlu dilakukan.)

Belajar dari masa lalu

Belajar dari topan masa lalu seperti Ondoy dan Yolanda, Kantor Pengurangan dan Manajemen Risiko Bencana Pasig (DRRMO) menjalankan simulasi meja untuk mempersiapkan pemimpin masyarakat menghadapi berbagai bahaya seperti banjir dan gempa bumi.

Latihan tahun ini yang digelar 24-28 Februari lalu diikuti lebih dari 300 peserta dari kalangan masyarakat dan balai kota. (MEMBACA: Apakah kita siap untuk Ondoy yang lain?)

“Pengingat dan pelatihan harus konsisten, apa yang dipersiapkan bukanlah kejadian sehari-hari,” Sebagai ketua DRRMO Kekaisaran Angeles dikatakan. (Anda harus konsisten dalam recall dan latihan karena yang Anda persiapkan bukanlah kejadian sehari-hari.)

Program ini menangani alur kerja bencana sebelum, selama dan setelah bencana. Daftar jelas berisi data penting yang diperlukan untuk operasi pencarian dan penyelamatan disajikan. Para pejabat diberikan gambaran tentang skenario terburuk dari berbagai bencana.

“Kita harus mengikuti, mendengarkan dan memiliki disiplin dan kerja sama. Kita harus mewaspadai segala hal yang datang dari pemerintah daerah, tingkat barangay, dan tingkat nasional,” kata Raymundo.

MENINGKATKAN KOORDINASI.  Ketua DRRMO Pasig Ritche Van Angeles menjelaskan alur kerja bencana di kota tersebut selama latihan meja.

Ketuk persahabatan

Menurut Angeles, tantangan terbesar bagi rencana DRRM kota ini adalah perbedaan sumber daya dan tingkat kapasitas di berbagai barangay.

Untuk mengatasi masalah ini, Pasig memiliki a sistem pengelompokan untuk tanggap bencana yang lebih efektif. Sistem ini bekerja seperti miniatur Incident Command System (ICS) – Ini fokus pada bagaimana barangay dapat secara sistematis membantu satu sama lain pada saat dibutuhkan, dan menjelaskan peran dan fungsi masing-masing tokoh masyarakat pada saat terjadi bencana.

Persahabatan dan persaudaraan sangat penting dalam sistem ini. Sebelum bencana terjadipetugas sudah akrab dengan komunitas lain, memperkuat ikatan yang akan diuji selama tanggap darurat.

Menurut Angeles, pengelompokan akan membantu memecahkan masalah umum yaitu kebingungan dalam peran dan kepemimpinan selama bencana. (MEMBACA: Topan Yolanda: Kebingungan atau kelemahan dalam kepemimpinan operasional)

ICS adalah alat yang diinisiasi oleh Office of Civil Defense (OCD) dan National Disaster Risk Reduction and Management Council (NDRRMC) untuk mengelola bencana dan insiden di lokasi kejadian.

ICS mampu memobilisasi dan mengkoordinasikan responden lokal jika terjadi bencana nasional. (MEMBACA: Tim Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan SBMA: Sebuah Model Bagi Negara)

Tidak ada alasan

Angeles mengatakan bahwa rasa berpuas diri adalah musuh dari persiapan yang efektif.

“Kami tidak mengklaim siap 100%, bencana alam tidak pernah tahu. Yang bisa kami sampaikan, Kota Pasig rutin mengadakan pelatihan-pelatihan. Kami tidak pernah berhenti belajar. Ini adalah siklus yang berkesinambungan,” tambahnya.

Dia mengatakan kurangnya sumber daya bukanlah alasan atas banyaknya nyawa yang hilang dalam suatu bencana.

Karena keseluruhan lokakarya menyimulasikan skenario terburuk dengan sumber daya minimal untuk merespons, pelatihan ini membantu para pemimpin mempersiapkan diri secara mental tanpa terlalu bergantung pada teknologi atau sumber daya yang ada.

“Sangat penting bagi Anda untuk berlatih seolah-olah Anda kekurangan sumber daya. Jadi di saat longsor, jika ada celah, atau masalah yang tidak terduga, Anda bisa menilai apa yang Anda punya dan apa yang tidak, dan Anda tetap bisa bekerja. Setiap hari, setiap bulan, dan setiap tahun, program kesiapsiagaan bencana perlu diperbarui untuk berbagai situasi,” Angeles berkata dalam bahasa Filipina.

Adapun Raymundo yakin Barangay Santolan siap menghadapi bencana apa pun karena terus berkomunikasi dengan masyarakat luar.

“Kami mampu memenuhi semua kebutuhan kami karena dalam skenario tersebut, pertanyaan yang kami pelajari adalah bahwa topan tidak akan hilang di Filipina,” kata Raymond. (Kami sudah mengantisipasi semua kebutuhan kami karena kami tahu Filipina tidak akan pernah berhenti dilanda badai)

Angeles mengatakan kotanya berupaya membuktikan bahwa bahkan dengan sumber daya yang tidak lengkap untuk operasi bencana, nyawa dapat diselamatkan jika LGU memanfaatkan kesiapsiagaan dan saling memanfaatkan. Bagi Kota Pasig, ikatan komunitas membuka jalan bagi ketahanan terhadap bencana.

Lihatlah laporan oleh David Lozada ini.


– Rappler.com

HK Pool