• May 24, 2024
Mengutip kebijakan pemerintah yang tidak jelas, PAL menunda proyek bandara

Mengutip kebijakan pemerintah yang tidak jelas, PAL menunda proyek bandara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maskapai ini menyatakan akan menunggu kebijakan yang jelas dari pemerintahan Aquino mengenai pendirian bandara

MANILA, Filipina – Peraturan pemerintah baru-baru ini mengenai kepemilikan proyek bandara yang akan dilelang mungkin telah menimbulkan korban pertama.

Maskapai penerbangan utama Philippine Airlines (PAL) telah menunda rencana pembangunan bandara internasional senilai $6 miliar yang akan berfungsi sebagai pintu gerbang alternatif ke Filipina tanpa batas waktu karena kebijakan yang “tidak jelas” yang diterapkan oleh Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) dikeluarkan. .

DOTC melalui Buletin Penawaran Khusus 02-2013 melarang perusahaan terkait maskapai penerbangan dalam konsorsium yang mengajukan penawaran perluasan Bandara Internasional Mactan-Cebu untuk memiliki lebih dari 33% saham konsorsium. Perintah tersebut sebenarnya tidak seketat perintah pertama yang dikeluarkan oleh agensi tersebut, yang sepenuhnya melarang perusahaan penerbangan untuk menawar proyek bandara tersebut.

Presiden dan CEO PAL Ramon Ang mengatakan mereka serius untuk mengajukan proposal kepada pemerintah untuk bandara internasional tetapi memutuskan untuk menundanya karena aturan baru DOTC. Bandara ini bertujuan untuk mengurangi kemacetan di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) utama di Manila.

Ang berkata, “Proyek kami dapat hidup berdampingan dengan NAIA dan bahkan Bandara Internasional Clark. Saya tidak mengerti batas 33% itu,” katanya. Pemerintah telah lama ingin menjadikan Clark sebagai pintu gerbang utama Filipina berikutnya.

Ang mengatakan bahwa mereka akan menunda proyek mereka sampai “semua orang menyerahkan kartunya”.

Dia mengatakan PAL – yang dimiliki bersama oleh taipan tembakau Lucio Tan dan konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp., yang juga dipimpin oleh Ang – akan menunggu kebijakan yang jelas dari pemerintahan Aquino mengenai pendirian bandara.

Aturan di Bandara Cebu Dilonggarkan

Sekretaris DOTC Joseph Emilio Abaya sebelumnya menjelaskan keputusan mereka untuk melarang maskapai penerbangan bergabung dalam penawaran perluasan Bandara Cebu senilai P17,5 miliar.

Alasan utamanya adalah konflik kepentingan yang melekat. Misalnya, dia mengatakan maskapai penerbangan yang menang dapat menugaskan fasilitas bandara maskapai pesaingnya yang berlokasi di wilayah terburuk.

Abaya melunakkan pendiriannya setelah maskapai penerbangan mengkritik peraturan tersebut dan rekan-rekan anggota kabinetnya menyatakan keprihatinan tentang dampak peraturan tersebut terhadap investasi asing.

San Miguel, pemilik PAL, dan JG Summit Holdings Inc., pemilik maskapai hemat Cebu Pacific, bersaing memperebutkan bandara Cebu.

Namun Ang tetap khawatir meski DOTC melonggarkan aturan tersebut dengan alasan pembatasan kepemilikan konsorsium pemenang.

Jika bukan Clark, lalu apa?

Pemerintah berupaya mengembangkan bandara internasional Clark untuk mengalihkan lalu lintas dari NAIA. Namun, beberapa kekhawatiran seperti tidak adanya sistem kereta api yang akan mempercepat waktu perjalanan antara Clark dan Manila menghalanginya.

Meskipun pemerintah membatalkan rencananya, PAL mengungkapkan bahwa mereka ingin membangun bandara sendiri, yang diharapkan dapat menangani sekitar 4 kali lipat jumlah penerbangan NAIA per jam.

Ang mengatakan, hal ini merupakan bagian dari ekspansi agresif kelompok mereka di bidang infrastruktur. – Rappler.com

Result HK