• June 16, 2024
Meningkatnya harga minyak mengurangi laba Cebu Pacific pada tahun 2011 sebesar 48%

Meningkatnya harga minyak mengurangi laba Cebu Pacific pada tahun 2011 sebesar 48%

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maskapai penerbangan hemat terkemuka ini menderita akibat kenaikan biaya bahan bakar jet sebesar 55,2%, yang mencakup setengah dari biaya operasionalnya.

MANILA, Filipina – Operator maskapai penerbangan hemat lokal Cebu Pacific Air melaporkan penurunan laba bersih sebesar 47,6% pada tahun 2011, terutama disebabkan oleh meningkatnya biaya bahan bakar jet.

Pada hari Rabu, 14 Maret, maskapai penerbangan yang dipimpin Gokongwei mengatakan dalam keterbukaan informasi kepada bursa saham bahwa laba bersihnya hanya mencapai P3,62 miliar pada tahun 2011 meskipun pendapatannya tumbuh 16,7% menjadi P33,93 miliar, berkat peningkatan pertumbuhan lalu lintas penumpang dan layanan tambahan lainnya. produk.

Biaya bahan bakar Cebu Pacific, yang menyumbang 50% dari beban operasionalnya, melonjak 55,2% menjadi P15,22 miliar. Harga pasar global untuk bahan bakar penerbangan naik sebesar 39,3%, maskapai tersebut melaporkan.

Harga bahan bakar jet juga menekan laba inti, yang turun sebanyak 41% menjadi P3,36 miliar.

“Di tengah lingkungan biaya yang menantang ini, perusahaan mampu mempertahankan EBITDA dan margin pendapatan inti sebelum pajak yang kuat masing-masing sebesar 23,3% dan 9,9%,” kata maskapai tersebut.

Cebu Pacific, yang telah menggeser Philippine Airlines dalam hal jumlah penumpang domestik terbanyak selama beberapa tahun, tidak sendirian. Maskapai penerbangan lain juga mengeluhkan bagaimana kenaikan biaya bahan bakar menyebabkan penurunan laba pada tahun 2011.

Biaya tambahan bahan bakar

Dewan Penerbangan Sipil telah menjadwalkan pertemuan pada 22 Maret untuk memutuskan penerapan Cebu Pacific untuk menaikkan biaya tambahan bahan bakar, yang ditanggung oleh penumpang.

Cebu Pacific mengajukan kenaikan sebesar P50-P100 tergantung pada panjang sektor.

Maskapai ini meminta biaya tambahan bahan bakar sebesar P500 hingga P400 untuk penerbangan yang datang dari Manila ke Davao, Cotabato, General Santos, Zamboanga, Butuan, Cagayan de Oro, Dipolog, Ozamis, Pagadian dan Surigao.

Mulai dari P300, ia mencari penyesuaian P400 untuk pertarungan dari Manila ke Calbayog, Catarman, Caticlan, Tagbilaran, Dumaguete, Cebu, Tacloban, Iloilo, Bacolod, Roxas dan Kalibo.

Kenaikan biaya tambahan bahan bakar sebesar P50, dari P300 saat ini, diminta untuk penerbangan dari Cebu ke Legaspi, Puerto Princesa, Clark, Zamboanga dan Davao. Untuk penerbangan antara Cagayan ke Iloilo, Davao ke Iloilo, dan Cebu ke Legaspi, maskapai hemat juga meminta untuk mengenakan biaya P350 mulai dari P300.

Dari P250, Cebu Pacific juga menginginkan biaya tambahan bahan bakar disesuaikan menjadi P350 untuk penerbangannya dari Manila ke Legaspi, Puerto Princesa, Basuanga, Cauayan dan Tuguegarao. Dan terakhir, maskapai ini mencoba memungut biaya tambahan bahan bakar sebesar P300 dari P250 untuk penerbangan dari Cebu ke Kalibo, Zamboanga ke Tawi-Tawi, Manila ke Naga, Manila ke San Jose, Cebu ke Caticlan, Cebu ke Iloilo, dan Davao ke Zamboanga.

Meningkatnya harga bahan bakar di pasar global merugikan maskapai penerbangan karena bahan bakar biasanya menyumbang 40 persen dari biaya operasional maskapai penerbangan per penumpang dan dianggap sebagai biaya tertinggi kedua setelah tenaga kerja.

Mengupayakan penyesuaian kenaikan biaya bahan bakar sebelum CAB merupakan bantuan sementara untuk membantu mereka memulihkan kerugian yang mereka derita akibat harga bahan bakar jet yang lebih tinggi.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional baru-baru ini mengatakan bahwa harga bahan bakar jet naik 9,7% menjadi $137,1 per barel sejak Maret 2011.

– Rappler.com

Sdy pools